Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Friday, 27 May 2016

Pengertian Disiplin Kerja Definisi Faktor Yang Mempengaruhi

Pengertian Disiplin Kerja 

Disiplin merupakan tindakan manajer untuk mendorong anggota organisasi memenuhi tuntutan berbagai ketentuan tersebut. Dengan kata lain, pendisiplinan karyawan adalah suatu bentuk pelatihan yang berusaha memperbaiki dan membentuk pengetahuan, sikap dan perilaku karyawan sehingga para karyawan tersebut secara suka rela berusaha bekerja secara kooperatif dengan para karyawan lain serta meningkatkan prestasi kerjanya menurut Siagian (2008). Kedisiplinan adalah kesadaran dan kesediaan seorang menaati semua peraturan perusahaan dan norma-norma sosial yang yang berlaku.  (Malayu, 2007). 


Adapun indikator yang  mempengaruhi disiplin kerja karyawan (Dharma, 2003) adalah:  

1).   Kehadiran karyawan setiap hari 
Karyawan wajib hadir di perusahaannya sebelum jam kerja, dan pada  biasanya digunakan sarana kartu kehadiran pada mesin absensi. 

2)  Ketepatan jam kerja 
Penetapan hari kerja dan jam kerja diatur atau ditentukan oleh perusahaan. Karyawan diwajibkan untuk mengikuti aturan jam kerja, tidak melakukan pelanggaran jam istirahat dan jadwal kerja lain, keterlambatan masuk kerja, dan wajib mengikuti aturan jam kerja per hari.  

3)  Mengenakan pakaian kerja dan tanda pengenal 
Seluruh karyawan wajib memakai pakaian  yg  rapi dan sopan, dan mengenakan  tanda pengenal selama menjalankan tugas kedinasan. Bagi sebahagian besar perusahaan biasanya menyediakan pakaian seragam yang sama untuk semua karyawannya sebagai bentuk simbol dari kebersamaan dan keakraban di sebuah perusahaan. 

4)   Ketaatan karyawan terhadap peraturan. 
Adakalanya karyawan secara terang–terangan menunjukkan ketidakpatuhan, seperti menolak melaksanakan tugas yang seharusnya dilakukan. Jika tingkah laku karyawan menimbulkan dampak atas kinerjanya, para pemimpin harus siap melakukan tindakan pendisiplinan. 


Adapun peraturan yang berkaitan dengan disiplin, antara lain : 
  • Peraturan jam masuk, pulang kerja dan istirahat 
  • Peraturan dasar tentang berpakaian dan bertingkah laku dalam pekerjaan  
  • Peraturan cara–cara melakukan pekerjaan dan berhubungan dengan unit-unit kerja  
  • Peraturan tentang apa yang boleh dan apa yang  tidak boleh dilakukan oleh para pegawai selama dalam melakukan pekerjaannya. 


Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Disiplin Kerja 

Faktor–faktor yang mempengaruhi kedisiplinan adalah sebagai berikut (Fathoni, 2006): 
  • Tujuan dan kemampuan. 
  • Keteladanan pimpinan 
  • Keadilan 
  • Waskat merupakan tindakan nyata dan paling efektif untuk mewujudkan kedisiplinan karyawan. Atasan harus aktif dan langsung mengawasi perilaku, moral, gairah kerja dan prestasi kerja bawahannya. Hal ini berarti atasan harus selalu hadir di tempat kerjanya agar dapat mengawasi dan memberikan petunjuk, jika ada bawahannya yang mengalami kesulitan. 
  • Sanksi hukuman. 
  • Ketegasan  

Semua organisasi atau perusahaan pasti mempunyai standar perilaku yang harus dilakukan dalam hubungannya dengan pekerjaan  dan menginginkan para karyawan untuk mematuhinya sebagai upaya untuk meningkatkan produktivitas.  

Pengertian disiplin kerja


Tindakan Pendisiplinan Kerja 

Hariandja (2002) menyebutkan beberapa pendekatan untuk meningkatkan disiplin kerja meliput i : 
  • Disiplin preventif merupakan tindakan yang dilakukan untuk mendorong karyawan  untuk menaati standar dan peraturan sehingga tidak terjadi pelanggaran, atau bersifat mencegah tanpa ada yang memaksa yang pada akhirnya akan menciptakan disiplin diri. Ini tentu saja mudah dipahami sebagai tanggung jawab yang melekat pada pemimpin. 
  • Disiplin korektif merupakan tindakan yang dilakukan untuk mencegah supaya kesalahan tidak terulang kembali sehingga tidak terjadi pelanggaran pada hari-hari selanjutnya.  Disiplin progresif merupakan pengulangan kesalahan yang sama akan mengakibatkan hukuman yang lebih berat.  

Hambatan–Hambatan Yang Dihadapi Dalam Meningkatkan Disiplin Kerja 

Pada dasarnya pegawai dapat digolongkan dalam kriteria sebagai berikut : 
  • Pegawai yang berprestasi dan memiliki potensi, tidak terdapat masalah yang berarti untuk meningkatkan disiplin kerja karena pegawai yang bersangkutan memiliki motivasi yang baik untuk berprestasi. 
  • Pegawai yang berpotensi tetapi mempunyai masalah, pegawai jenis ini memiliki potensi untuk digali dari dalam dirinya tetapi mempunyai masalah yang cukup berarti misalnya kurang disiplin terhadap jam kerja. 
  • Pegawai yang biasa–biasa saja dan sulit untuk mengembangkan diri, pegawai jenis ini cenderung pasif  


Hambatan–hambatan yang dihadapi oleh Pimpinan dalam meningkatkan disiplin kerja pegawai adalah sebagai berikut : 


  • Kurangnya motivasi kerja sehingga kedisiplinan akan waktu tidak begitu dipehat ikan. 
  • Kurangnya pemberian insentif terhadap pegawai yang memiliki kedisiplinan tinggi dalam bekerja. 
Daftar Pustaka Makalah Disiplin Kerja

Siagian, Sondang P. 2008. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi Aksara 

Hasibuan, Malayu S. P. 2007. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi Aksara. 

Fathoni, Abdurrahmat, 2006.  Organisasi dan Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Asdi Mahasatya. 
Hariandja, Marihot Tua Efendi. 2002.  Manajemen Sumber Daya Manusia: Pengadaan, Pengembangan, Pengkompensasian, dan Peningkatan Produktivitas Pegawai. Jakarta: Grasindo. 

Pengertian Disiplin Kerja Definisi Faktor Yang Mempengaruhi Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

3 comments:

  1. izin copas min, untuk tugas kuliah...

    ReplyDelete
  2. izin copas min, untuk tugas kuliah...

    ReplyDelete
  3. izin copas ya minnn untuk tugas, terima kasih banyak

    ReplyDelete