Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Friday, 27 May 2016

Pengertian Restrukturisasi Kredit Bermasalah NPL (Non Performing Loan)

Kredit Bermasalah NPL (Non Performing Loan) - Pada saat melakukan pengawasan kredit, pihak bank akan dapat menentukan tingkat kolektibilitas kredit. Bagi kredit yang berada dalam kualitas kurang lancar, diragukan dan macet, pihak bank harus mengambil tindakan untuk dapat menyelesaikan karena itu sangat berpengaruh terhadap tingkat kesehatan bank yang sangat mempengaruhi eksistensi usaha perbankan. 


Abdullah (2008:98) mengatakan bahwa” beberapa tindakan yang dapat dilakukan dalam pengawasan kredit adalah dengan mengadakan restrukturisas kredit, mengadakan penjadwalan kembali, mempertimbangkan kredit baru, dan melikuidasi jaminan”. 

1. Restrukturisasi kredit

Pengertian Restrukturisasi dalam arti luas mencakup perubahan struktur organisasi, manajemen, operasional, sistem dan prosedur, keuangan, aset, utang, pemegang saham, dan sebagainya. Menurut Hasibuan (2001:116), ” Restrukturisasi atau penataan ulang adalah perubahan syarat kredit yang menyangkut penambahan dana bank, konversi sebagian/seluruh tunggakan bunga menjadi pokok kredit baru, atau konversi sebagian/seluruh kredit menjadi penyertaan bank atau mengambil partner lain untuk menambah penyertaan ”. 

Restrukturisasi kredit ini dilakukan apabila bank mempunyai keyakinan bahwa debitur masih memiliki prospek usaha yang baik dan mampu memenuhi kewajibannya setelah dilakukan restrukturisasi. Menurut Bastian (2006:268), ” Restrukturisasi kredit ini dapat dilakukan dengan banyak cara, antara lain melalui modifikasi syarat-syarat kredit, penambahan fasilitas kredit, pengambilan aset, agunan debitur, konversi kredit menjadi penyertaan modal sementara pada perusahaan debitor, dan sebagainya ”. 
Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2004:54.7)  dikatakan :  
Restrukturisasi hutang piutang mencakup, namun tidak terbatas pada, satu atau lebih kombinasi berikut ini: 
  1. transfer aset berikut ini:  realestat,  piutang pada pihak ketiga, atau aset lain dari debitur kepada kreditur untuk memenuhi sebagian atau seluruh hutang piutang, 
  2. penerbitan saham baru atau panyerahan saham debitur untuk memenuhi sebagian atau seluruh hutang piutang, kecuali jika saham diberikan dalam rangka pemenuhan persyaratan yang telah ditetapkan sebelumnya untuk mengubah hutang piutang menjadi pemberian saham 
  3. modifikasi syarat-syarat hutang piutang seperti satu atau kombinasi dari: 
    • pengurangan tingkat suku bunga untuk sisa masa hutang;
    • perpanjangan jangka waktu pelunasan atau pengunduran tanggal jatuh tempo dengan tingkat bunga yang berlaku di pasar untuk hutang baru dengan resiko yang sama; 
    • pengurangan jumlah pokok atau jumlah yang harus dibayar pada saat jatuh tempo hutang piutang;
    • pengurangan jumlah bunga yang terhutang. 

Baca: Pengertian Sistem Pengawasan Kredit dan Prosedur Pemberian dan Pencatatan

2.   Mengadakan penjadwalan kembali (re-schedulling) 
Rescheduling  atau penjadwalan ulang adalah perubahan syarat kredit yang hanya menyangkut jadwal pembayaran atau jangka waktu termasuk masa tenggang dan perubahan besarnya angsuran kredit. Ini dapat membantu debitur dalam mengangsur debitur dalam jangka waktu yang lebih panjang yang berarti jumlah angsuran yang lebih kecil. Debitur yang memberikan fasilitas ini adalah nasabah yang menunjukan itikad baik dan karakter yang jujur, serta ada keinginan untuk membayar serta menurut bank usahanya tidak memerlukan tambahan dana. 

Pengertian Restrukturisasi Kredit Bermasalah

3.   Reconditioning atau persyaratan ulang 
Reconditioning  adalah perubahan sebagian atau seluruh syarat-syarat kredit meliputi jadwal pembayaran, jangka waktu, tingkat suku bunga, penundaan sebagian atau seluruh bunga, dan persyaratan lainnya. Penambahan syarat kredit ini tidak termasuk penambahan dana dan konversi sebagian atau seluruh kredit menjadi modal perusahaan. Ini diberikan kepada debitur yang  jujur, terbuka, dan kooperatif yang usahanya sedang mengalami kesulitan keuangan, tetapi diperkirakan masih dapat beroperasi dan menguntungkan. 

4.   Mempertimbangkan kredit baru (Novasi kredit)
Menurut Direktorat  Penelitian dan Pengaturan Perbankan (2001:III.8C.1) ”novasi adalah pembaharuan hutang yang merupakan salah satu sebab dari hapusnya suatu perjanjian, dengan cara perjanjian hutang lama diambil alih (diganti) dengan perjanjian hutang baru”. Dalam pemberian kredit baru ini, pihak bank harus memperoleh jaminan yang baru dengan safety margin yang tinggi. 

5.   Likuidasi jaminan 
Langkah likuidasi  biasanya dilakukan apabila langkah-langkah yang disebutkan di atas tidak dapat dilakukan lagi. Likuidasi adalah penjualan barang-barang yang dijadikan agunan dalam rangka pelunasan hutang. Pelaksanaan likuidasi dilakukan terhadap kategori yang menurut bank benar-benar sudah tidak dapat dibantu untuk disehatkan kembali, atau usaha nasabah sudah tidak memiliki prospek untuk dikembangkan.  

Ratio NPL (Non Performing Loan) melihat berapa besar kredit yang berada dalam kondisi kurang lancar, diragukan, dan macet dibandingkan dengan total jumlah kredit yang diberikan. Sesuai dengan ketentuan dari Bank Indonedsia dengan SE NO. 6/23/BPNP Tanggal 31 Mei 2004, dikatakan bahwa tingkat NPL yang dikatakan baik apabila kurang dari 5% (<5%). Rumus untuk perhitungan NPL ini adalah: 

             Kredit kurang lancar  + diragukan + Macet  
NPL =    ------------------------------------       X 100% 
                    Total Kredit 

Baca: Pengertian Penjualan Tunai dan Kredit Menurut Definisi Para Ahli Serta Prosedur Sistem Akuntasi Penjualan

Daftar Pustaka untuk Makalah Restrukturisasi Kredit Bermasalah NPL 

Hasibuan, Malayu, 2001.  Dasar-Dasar  Perbankan, Edisi Pertama, PT. Bumi Aksara, Jakarta. 

Bastian, Indra dan Suhardjono, 2006.  Akuntansi Perbankan, Buku 1 dan 2, Salemba Empat, Jakarta. 

Abdullah, Faisal. 2005.  Manajemen Perbankan,  Cetakan Ketiga, UUM Press, Malang.

Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan, Bank Indonesia, 2001. Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI), Revisi 2001, Jakarta. 

Pengertian Restrukturisasi Kredit Bermasalah NPL (Non Performing Loan) Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment