Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Monday, 13 July 2015

Pengertian Tingkat Suku Bunga Teori Faktor-Faktor yang Mempengaruhi

Pengertian Tingkat Suku Bunga - Tingkat suku bunga mempunyai pengertian yaitu harga dari penggunaan uang yang dinyatakan dalam persen untuk jangka waktu tertentu.  Pengertian tingkat suku bunga sebagai harga ini bisa juga dinyatakan sebagai harga yang harus dibayar apabila terjadi pertukaran antara satu rupiah sekarang dengan satu rupiah nanti (Boediono,1998 :75). 


Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tingkat Suku Bunga 

Faktor-faktor utama yang mempengaruhi besar kecilnya penetapan suku bunga adalah : 

a.  Kebutuhan dana 
Apabila bank kekurangan dana, sementara permohonan pinjaman meningkat maka yang dilakukan oleh bank agar dana tersebut cepat terpenuhi dengan meningkatkan suku bunga simpanan. Dengan meningkatnya suku bunga simpanan akan menarik nasabah untuk menyimpan uang di bank. Dengan demikian kebutuhan dana dapat terpenuhi. 

Dalam memperebutkan dana simpanan, maka disamping faktor promosi, yang paling utama pihak perbankan harus memperhatikan pesaing. Dalam arti jika tingkat bunga simpanan rata-rata 16% per tahun, maka jika hendak membutuhkan dana cepat sebaiknya bunga simpanan dinaikkan di atas bunga pesaing misalnya 17% per tahun. Namun sebaliknya tingkat suku bunga pinjaman harus berada di bawah pesaing. 

c.  Kebijaksanaan Pemerintah  
Dalam kondisi tertentu pemerintah dapat menentukan batas maksimal atau minimal suku bunga, baik bunga simpanan maupun bunga pinjaman. Dengan ketentuan batas minimal atau maksimal bunga simpanan maupun bunga pinjaman bank tidak boleh melebihi batas yang sudah ditetapkan oleh pemerintah. 

d.  Target laba yang diinginkan  
Merupakan besarnya keuntungan yang dinginkan oleh bank. Jika laba yang diinginkan besar, maka bunga pinjaman juga besar, demikian pula sebaliknya. Oleh karena itu pihak bank harus hati-hati dalam menentukan persentase laba atau keuntungan yang diinginkan. 

e.  Jangka Waktu 
Semakin panjang jangka waktu pinjaman, maka akan semakin tinggi bunganya. Hal ini disebabkan besarnya kemungkinan resiko dimasa mendatang. Demikian pula sebaliknya jika pinjaman berjangka pendek, maka bunganya relatif rendah.
f.  Kualitas Jaminan 
Semakin likuid jaminan yang diberikan, maka semakin rendah bunga kredit yang dibebankan dan sebaliknya. Bagi jaminan yang  likuid seperti sertifikat deposito atau rekening giro yang dibekukan akan lebih mudah dicairkan jika dibandingkan dengan jaminan tanah. 

g.  Reputasi Perusahaan 
Bonafiditas suatu perusahaan yang akan memperoleh kredit juga sangat menentukan tingkat suku bunga yang dibebankan nantinya. Biasanya perusahaan yang  bonafid kemungkinan resiko kredit macet di masa mendatang relatif kecil dan sebaliknya. 

h.  Produk yang Kompetitif 
Artinya produk yang dibiayai kredit tersebut laku di pasaran. Untuk produk yang kompet it if, bunga kredit yang diberikan relatif rendah jika dibandingkan dengan produk yang kurang kompetitif. Hal ini disebabkan tingkat pengembalian kredit terjamin karena produk yang dibiayai laku di pasaran. 

i.  Hubungan Baik 
Biasanya pihak bank menggolongkan nasabah menjadi dua yaitu nasabah utama (primer) dan nasabah biasa (sekunder).Penggolongan ini didasarkan pada keaktifan serta loyalitas nasabah yang bersangkutan terhadap bank. Nasabah utama biasanya mempunyai hubungan yang baik dengan pihak bank, sehingga dalam penentuan suku bunganya pun berbeda dengan nasabah biasa.

Baca: Pengertian Kepuasan Pelanggan dan Kualitas Pelayanan 

j.  Jaminan Pihak Ketiga 
Pihak yang memberikan jaminan kepada bank untuk menanggung segala resiko yang dibebankan kepada penerima kredit. Biasanya pihak yang memberikan jaminan  bonafid,  baik dari segi kemampuan membayar, nama baik maupun loyalitasnya terhadap bank, sehingga bunga yang dibebankan yang berbeda. Jika penjamin pihak ketiga kurang bonafid atau tidak dapat dipercaya maka mungkin tidak dapat digunakan sebagai jaminan pihak ketiga oleh pihak perbankan. 
  
a.  Teori Klasik : Loanable Funds 
Menurut teori klasik, tabungan merupakan fungsi dari tingkat bunga.  Dimana makin tinggi tingkat bunga makin tinggi pula keinginan masyarakat untuk menabung (Nopirin, 2000; 70).  Investasi juga merupakan fungsi dari tingkat bunga, dimana makin tinggi tingkat bunga maka keinginan berinvestasi makin kecil.  Makin rendah tingkat bunga maka akan mendorong para investor untuk berinvestasi karena biaya yang ditanggung semakin kecil dengan harapan profit yang maksimum. 

Tingkat bunga dalam keadaan seimbang akan tercapai apabila keinginan menabung masyarakat sama dengan keinginan pengusaha untuk melakukan melakukan investasi dalam pasar yang seimbang pada keadaan  full employment (kondisi pendapatan yang dicapai dengan menggunakan resources yang ada secara maksimal).  Dimana pasar secara bebas tanpa ada campur tangan pemerintah (Teori Laissez-Faire oleh Adam Smith) 

b.  Teori Keynesian : Liquidity Preference
Menurut teori ini, ada tiga motif mengapa orang menyimpan uang tunai.  Tiga motif tersebut adalah : 
  • Motif Transaksi (Transaction Motive) 
  • Motif Berjaga-jaga (Precountionary Motive) 
  • Motif Spekulasi (Speculation Motive) 

Tiga motif tersebut menyebabkan tumbuhnya permintaan akan uang yang disebut Liquidity of Preference.  Teori Keynes berlandaskan pada konsepsi bahwa pada umumnya setiap orang ingin tetap liquid untuk memenuhi ketiga motif tersebut (Boediono,1998;82). 

Teori Keynes umumnya menekankan pada hubungan langsung antara kesediaan orang membayar harga uang tersebut (tingkat bunga) dengan unsur permintaan akan uang dengan tujuan spekulasi. Permintaan uang akan besar apabila tingkat bunga rendah, dan sebaliknya permintaan uang akan kecil apabila tingkat bunga besar.

Baca: Pengertian Tabungan Menurut Definisi Para Ahli

c.  Teori Paritas Tingkat Bunga 
Teori paritas tingkat bunga adalah salah satu teori mengenai tingkat suku bunga dalam sistem devisa bebas (yaitu apabila penduduk masing-masing negara bebas memperjualbelikan devisa).  Teori ini pada intinya menyatakan bahwa dalam sistem devisa bebas, tingkat bunga di negara satu akan cenderung sama dengan tingkat bunga di negara lain, setelah diperhitungkan perkiraan mengenai laju depresiasi mata uang negara yang satu  terhadap negara yang lain.  Secara matematis dituliskan sebagai berikut: 

Rn = Rf + E*

Dimana:
Rn = Tingkat bunga (nominal) di dalam negeri 
Rf  = Tingkat bunga (nominal) di luar negeri 
E*  =  Laju depresiasi mata uang dalam negeri terhadap mata uang asing yang diperkirakan akan terjadi. 

Jadi, apabila tingkat bunga di Amerika Serikat untuk pinjaman jangka 6 bulan adalah 10% per tahun, dan selama 6 bulan mendatang kurs Dollar Amerika Serikat terhadap Rupiah diperkirakan meningkat dengan 4% (atau 8% apabila dinyatakan pertahun), maka tingkat bunga untuk pinjaman jangka 6 bulan di Indonesia akan cenderung sama dengan 10%+8%=18% per tahun.

Daftar Pustaka:

Boediono, 2000, Ekonomi Internasional, BPFE, Yogyakarta 

Pengertian Tingkat Suku Bunga Teori Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment