Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Thursday, 6 August 2015

Pengertian Makanan Jajanan Jenis Ciri Yang Sehat dan Pengaruh Positif dan Negatifnya

Pengertian Makanan - Suatu makanan terdiri dari sejumlah makanan padat dan cair yang dikonsumsi seseorang atau sekelompok penduduk (Harper dkk, 1986). Sedangkan menurut Depkes RI (2001) makanan mempunyai pengertian sebagai segala sesuatu yang dikonsumsi melalui mulut untuk kebutuhan tubuh agar tubuh sehat. 


Definisi Makanan merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia untuk dapat melangsungkan kehidupan selain kebutuhan sandang dan perumahan. Makanan selain mengandung nilai gizi juga merupakan media untuk dapat berkembang biaknya mikroba atau kuman terutama makanan yang mudah membusuk yang mengandung kadar air serta nilai protein yang tinggi. Kemungkinan lain masuknya atau beradanya bahan-bahan berbahaya seperti bahan kimia, residu pestisida serta bahan lainnya antara lain debu, tanah, rambut manusia dapat berpengaruh buruk terhadap kesehatan manusia (Depkes RI, 2004). 

Makanan Jajanan 

Bila kita tidak sempat makan dirumah, kita bisa membeli makanan yang dijajakan oleh orang dan ini yang dinamakan makanan jajanan (Anonim, 2003). Menurut Irianto, K (2007) makanan jajanan adalah makanan yang banyak ditemukan dipinggir jalan yang dijajakan dalam berbagai bentuk, warna, rasa serta ukuran  sehingga menarik minat dan perhatian orang untuk membelinya. 

Jenis Makanan Jajanan 

Jenis makanan jajanan menurut Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (1998)  yang dikutip oleh Sitorus (2007) dapat digolongkan menjadi (3) tiga golongan, yaitu: 
  1. Makanan jajanan yang berbentuk panganan, misalnya kue-kue kecil, pisang goreng, kue bugis dan sebagainya. 
  2. Makanan jajanan yang diporsikan (menu utama), seperti pecal, mie bakso, nasi goreng, mie rebus dan sebagaianya. 
  3. Makanan jajanan yang berbentuk minuman, seperti  ice cream, es campur, jus buah dan sebagainya. 

Baca: Pengertian Higiene Sanitasi Makanan Serta Tujuan Prinsip

Penjualan dan penjaja makanan jajanan dapat digolongkan menjadi (3) tiga golongan, yaitu: 
  1. Penjaja diam, yaitu makanan yang di jual sepanjang hari pada warung-warung yang lokasinya tetap di satu tempat. 
  2. Penjaja setengah diam, yaitu mereka yang berjualan dengan menetap di satu tempat pada waktu-waktu tertentu. 
  3. Penjaja keliling, yaitu mereka yang berjualan keliling dan tidak mempunyai tempat mangkal tertentu. 


Menurut SK Menkes RI No.942/Menkes/SK/VII/2003, pada pasal 2 disebutkan panjamah makanan jajanan adalah orang yang secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan makanan dan peralatannya sejak dari tahap persiapan, pembersihan, pengolahan, pengangkutan sampai dengan penyajian. 

Penjamah makanan jajanan dalam melakukan kegiatan pelayanan penanganan makanan jajanan harus memenuhi persyaratan antara lain : 
  • Tidak menderita penyakit mudah menular misal: batuk, filek, influensa, diare, penyakit perut sejenisnya. 
  • Menutup luka (pada luka terbuka/bisul atau luka lainnya). 
  • Menjaga kebersihan tangan, rambut, kuku dan pakaian. 
  • Memakai celemek dan tutup kepala. 
  • Mencuci tangan setiap kali hendak menangani makanan. 
  • Menjamah makanan harus memakai alat/perlengkapan, atau dengan alas tangan. 
  • Tidak sambil merokok, menggaruk anggota badan (telinga, hidung, mulut atau bagian lainnya). 
  • Tidak batuk atau bersin di hadapan makanan jajanan yang disajikan dan atau tanpa menutup mulut atau hidung. 


Pada pasal 9 juga disebutkan bahwa makanan jajanan yang dijajakan harus dalam keadaan terbungkus dan atau tertutup. Pembungkus yang digunakan dan atau tutup makanan harus dalam keadaan bersih dan tidak mencemari makanan. 

Ciri-Ciri Makanan Jajanan Yang Sehat 

Salah satu tujuan makan adalah supaya tubuh kita sehat, namun disisi lain makan juga dapat menjadi salah satu sumber penyakit. Oleh karena itu menurut Anonim (2002) sebaiknya pilihlah makanan jajanan yang sehat, yaitu makanan jajanan yang segar, bersih dan aman dari cemaran bahan kimia dan fisik. 

a. Ciri-ciri makanan dan jajanan yang segar 
Cara memilih makanan atau jajanan yang segar, untuk makanan yang telah diolah (digoreng, direbus, dikukus) pilihlah makanan baru saja dimasak (masih panas). Jika sudah dingin atau disimpan, maka pilihlah yang tidak berlendir, tidak berbau asam, tidak berjamur dan rasanya masih wajar (normal). 

Untuk buah-buahan segar, pilihlah buah yang kulitnya masih segar atau tidak keriput, tidak busuk atau lembek. Untuk makanan kalengan atau makanan dalam botol, pilihlah kemasan yang tidak penyok, bentuknya masih utuh, tutupnya masih disegel atau belum rusak, tidak bocor, tidak kembung, serta tanggal penggunaannya masih berlaku atau belum kadaluarsa (Anonim, 2002). 

b. Ciri-ciri makanan dan jajanan yang bersih 
Makanan yang sehat selain keadaannya segar juga harus bersih, tidak dihinggapi lalat, tidak dicemari oleh debu dan bahan-bahan pengotor lainnya. 

Makanan yang bersih mempunyai ciri-ciri: 
  1. Bagian luarnya terlihat bersih, tidak terlihat ada kotoran yang menempel. 
  2. Makanan tersebut disajikan dalam piring atau wadah tempat makanan yang tidak berdebu. 
  3. Tidak terdapat rambut atau isi stepler. 
  4. Disajikan dalam keadaan tertutup atau dibungkus dengan plastik, kertas tidak bertinta, daun pisang atau daun lainnya. 
  5. Makanan dimasak, disimpan atau disajikan di tempat yang jauh dari tempat pembuangan sampah, got, dan tepi jalan yang banyak dilalui kenderaan. 
  6. Makanan dimasak dengan peralatan yang bersih dengan menggunakan air bersih, tidak berbau atau keruh (Anonim, 2002). 


c. Ciri-ciri makanan dan jajanan yang aman 
Makanan yang sehat, selain segar dan bersih juga tidak boleh mengandung bahan kimia yang berbahaya. Bahan-bahan kimia yang biasa ditambahkan kedalam makanan secara sengaja disebut bahan tambahan pangan (zat aditif pangan). Bahan kimia yang biasa ditambahkan ke dalam makanan saat pengolahan yaitu: 
  1. Bahan pewarna 
  2. Bahan pemanis 
  3. Bahan pengawet 
  4. Bahan pengenyal 
  5. Bahan penambah rasa 


Bahan tambahan makanan umumnya berupa bahan-bahan kimia yang asing bagi tubuh. Oleh karena itu penggunaannya tidak boleh berlebihan, karena dapat berakibat kurang baik bagi kesehatan (Anonim, 2002). 

Pengaruh Positif  Dan Negatif Makanan Jajanan 

a.Pengaruh Positif  Dari Makanan Jajanan 
Melalui makanan jajanan anak bisa mengenal beragam makanan yang ada sehingga membantu seorang anak untuk membentuk selera makan yang beragam, sehingga saat dewasa dia dapat menikmati aneka ragam makanan (Khomsan, 2003). 

Sedangkan menurut Irianto, P (2007) pada umumnya anak-anak lebih menyukai jajanan diwarung maupun kantin sekolah daripada makanan yang telah tersedia dirumah. Manfaat / keuntungan dari kebiasaan jajan anak yakni : 
  1. Sebagai memenuhi kebutuhan energi 
  2. Mengenalkan diversifikasi (keanekaragaman) jenis makanan 
  3. Meningkatkan gengsi diantara teman-teman 


b.Pengaruh Negatif Dari Makanan Jajanan 
Makanan jajanan beresiko terhadap kesehatan karena penanganannya sering tidak higienis yang memungkinkan makanan jajanan terkontaminasi oleh mikroba beracun maupun penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) yang tidak diizinkan (Mudjajanto, 2006). 

Makanan jajanan mengandung banyak resiko, debu-debu dan lalat yang hinggap pada makanan yang tidak ditutupi dapat menyebabkan penyakit terutama pada sistem pencernaan kita. Belum lagi bila persediaan air terbatas, maka alat-alat yang digunakan seperti sendok, garpu, gelas dan piring tidak dicuci dengan bersih. Hal ini sering membuat orang yang mengkonsumsinya dapat terserang berbagai penyakit seperti disentri, tifus ataupun penyakit perut lainnya (Irianto, K, 2007) 

Menurut Irianto, P (2007) terlalu sering dan menjadikan mengkonsumsi makanan jajanan menjadi kebiasaan akan berakibat negatif, antara lain: 
  1. Nafsu makan menurun 
  2. Makanan yang tidak higienis akan menimbulkan berbagai penyakit 
  3. Salah satu penyebab terjadinya obesitas pada anak 
  4. Kurang gizi sebab kandungan gizi pada jajanan belum tentu terjamin 
  5. Pemborosan 
  6. Permen yang menjadi kesukaan anak-anak bukanlah sumber energi yang baik  sebab hanya mengandung karbohidrat. Terlalu sering makan permen dapat  menyebabkan gangguan pada kesehatan gigi.  

Faktor Penyehatan Makanan 

Menurut Depkes RI (1994), aspek penyehatan makanan adalah aspek pokok dari penyehatan makanan yang mempengaruhi terhadap keamanan makanan, yang meliputi kontaminasi/pengotoran makanan, keracunan makanan, pembusukan makanan dan pemalsuan makanan 

a) Kontaminasi/Pengotoran Makanan 
Kontaminasi atau pencemaran adalah masuknya zat asing ke dalam makanan yang tidak dikehendaki, yang dikelompokkan dalam 4 (empat) macam, yaitu: 
  1. Pencemaran mikroba, seperti bakteri, jamur, cendawan dan virus 
  2. Pencemaran fisik, seperti rambut, debu, tanah dan kotoran lainnya 
  3. Pencemaran kimia, seperti pupuk, pestisida, Mercury, Cadmium, Arsen 
  4. Pencemaran radioaktif, seperti radiasi, sinar alfa, sinar gamma, radioaktif.

    Terjadinya pencemaran dapat dibagi dalam 2 (dua) cara, yaitu: 
    • Pencemaran langsung, yaitu adanya bahan pencemar yang masuk ke dalam makanan secara langsung, baik disengaja maupun tidak disengaja.
      Contoh: masuknya rambut ke dalam nasi, penggunaan zat pewarna makanan,  dan sebagainya. 
    • Pencemaran silang, yaitu pencemaran yang terjadi secara tidak langsung sebagai akibat ketidaktahuan dalam pengolahan makanan.
      Contoh: makanan bercampur dengan pakaian atau peralatan kotor, menggunakan pisau pada pengolahan bahan mentah untuk bahan makanan jadi (makanan yang sudah terolah) (Depkes RI, 1994). 

Baca: Pengertian Tindakan Kesehatan Hidup bersih pada Anak dan Contohnya

b) Keracunan Makanan 
Keracunan makanan adalah timbulnya gejala klinis suatu penyakit atau gangguan kesehatan lainnya akibat mengkontaminasi makanan. Makanan yang menjadi penyebab keracunan biasanya telah tercemar oleh unsur-unsur fisika, mikroba ataupun kimia dalam dosis yang membahayakan. Kondisi tersebut dikarenakan pengelolaan makanan yang tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan tidak memperhatikan kaidah-kaidah higiene sanitasi makanan (Depkes RI, 1994). 

Adapun yang menjadi penyebabnya adalah: 
  1. Bahan makanan alami, yaitu makanan yang secara alami telah mengandung racun, seperti jamur racun, ikan buntel, ketela hijau, gadung atau ubi racun. 
  2. Infeksi mikroba, yaitu disebabkan bakteri pada saluran pencernaan makanan yang masuk ke dalam tubuh atau tertelannya mikroba dalam jumlah besar, yang kemudian hidup dan berkembang biak, seperti Salmonellosis, dan Streptoccocus 
  3. Racun/toksin mikroba, yaitu racun atau toksin yang dihasilkan oleh mikroba dalam makanan yang masuk ke dalam tubuh dengan jumlah yang membahayakan 
  4. Kimia, yaitu bahan berbahaya dalam makanan yang masuk ke dalam tubuh dalam jumlah yang membahayakan, seperti Arsen, Antimon, Cadmium, Pestisida dengan gejala depresi pernafasan sampai koma dan dapat meninggal 
  5. Alergi, yaitu bahan allergen di dalam makanan yang menimbulkan reaksi sensitif kepada orang-orang yang rentan, seperti histamine pada udang, tongkol, bumbu masak  dan sebagainya (Depkes RI, 1994). 



c). Pembusukan Makanan 
Pembusukan adalah proses perubahan komposisi (dekomposisi) makanan, baik sebagian atau seluruhnya pada makanan dari keadaan yang normal menjadi keadaan yang tidak normal yang tidak dikehendaki sebagai akibat pematangan alam (maturasi), pencemaran (kontaminasi) atau sebab lain (Depkes RI, 1994). 

d). Pemalsuan Makanan 
Pemalsuan adalah upaya menurunkan mutu makanan dengan cara menambah, mengurangi atau mengganti bahan makanan yang disengaja dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya yang dapat berdampak buruk kepada konsumen, contohnya  zat warna, bahan pemanis, pengawet dan bahan pengganti (Depkes RI, 1994). 


Daftar Pustaka:

Harper, Laura J. 1989. Pangan, Gizi dan Pertanian. Penerbit Universitas Indonesia.  Jakarta. 

Depkes RI. 2001. Pedoman Penyuluhan Gizi pada Anak Sekolah bagi Petugas  Puskesmas. Jakarta. 

Depkes RI. 2004.  Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman (HSMM). Buku  Pedoman Akademi Penilik Kesehatan. Jakarta.

Depkes RI. 1994.  Pedoman Pengelolaan dan Penyehatan Makanan Warung  Sekolah. Jakarta. 

Sitorus, L. 2007.  Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Siswa Sekolah Dasar  Tentang Makanan dan Minuman yang Mengandung Bahan Tambahan  Makanan pada Sekolah Dasar di Kecamatan Medan Denai. Skripsi FKM  USU. Medan. 

Anonim. 2002. Memilih Makanan dan Jajanan yang Sehat. Balitbang Depdiknas  dan Lembaga Penelitian IPB. Bogor. 

Khomsan, A. 2003. Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. PT. Raja Grafindo Persada.  Jakarta. 

Irianto, DP. 2007.  Panduan Gizi Lengkap : Keluarga dan Olahragawan. CV.  Andi  offset. Yogyakarta.  

Mudjajanto,E S. 2006. Keamanan Makanan Jajanan Tradisional.Penerbit Buku  Kompas. Jakarta. 

Irianto, K. 2007. Gizi dan Pola Hidup Sehat. CV. Yrama Widya. Bandung. 

Pengertian Makanan Jajanan Jenis Ciri Yang Sehat dan Pengaruh Positif dan Negatifnya Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment