Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Saturday, 28 May 2016

Faktor yang Mempengaruhi Kesepian pada Janda

Faktor yang Mempengaruhi Kesepian

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya kesepian, khususnya pada janda antara lain (dalam Brehm, 2002): 

a.  Usia 
Banyak orang beranggapan bahwa semakin tua seseorang maka akan semakin merasa kesepian. Tetapi telah banyak yang membuktikan bahwa stereotipe tersebut keliru . Hasil penelitian oleh Perlman (1990, dalam Taylor, Peplau, & Sears, 2000) menemukan bahwa kesepian lebih tinggi terjadi diantara remaja dan dewasa muda, dan lebih rendah terjadi pada orang-orang yang sudah tua. Sejalan dengan bertambahnya usia kehidupan sosial seseorang, maka mereka semakin stabil, meningkatnya keterampilan sosial, dan  lebih realistik dalam menjalani hubungan sosial yang mereka inginkan (Brehm, 2002). Janda yang usianya lebih muda cenderung lebih kesepian dan membutuhkan dukungan sosial yang lebih banyak dibandingkan janda yang lebih tua (Hoyer, 2003).  

b.  Status perkawinan  
Secara umum, orang yang tidak menikah cenderung lebih merasa kesepian bila dibandingkan dengan orang yang menikah (Page & Cole; Perlman & Peplau; Stack, dalam Brehm, 2002). Ketika orang-orang  yang tidak menikah dikelompokkan ke dalam beberapa sub grup (tidak menikah, bercerai, janda), hasilnya menunjukkan bahwa sesuatu yang berlawanan dimana  orang yang tidak menikahlah yang lebih rendah mengalami kesepian, tetapi kesepian yang terjadi pada orang yang telah menikah lebih dikarenakan sebagai reaksi terhadap hilangnya hubungan perkawinan (marital relationship) daripada ketidakhadiran dari pasangan suami atau istri pada seseorang dan diantara orang-orang yang tidak menikah (yang belum menikah, ditinggal pasangan karena bercerai dan juga karena kematian), maka yang paling kesepian adalah seseorang yang ditinggal mati oleh pasangannya (Dayakisni, 2003). 

c.  Gender 
Menurut Borys dan Perlman (dalam Brehm, 2002), laki-laki lebih sulit menyatakan kesepian secara tegas bila dibandingkan dengan perempuan. Hal ini disebabkan oleh streotipe gender yang berlaku dalam masyarakat. Kajian perbedaan kesepian antara laki-laki dan wanita berinteraksi dengan status perkawinan (Brehm 2002). Diantara pasangan yang menikah dilaporkan bahwa wanita (istri) lebih sering mengalami kesepian dengan pria (suami) (Fredman; Peplau & Perlman; Rubenstein & Shaver dalam Brehm, 2002). Sebaliknya pada kelompok orang yang belum menikah dan kelompok orang yang bercerai ditemukan bahwa pria lebih sering mengalami kesepian daripada wanita (Peplau & Perlman; Rubenstein & Shaver dalam Brehm, 2002). Menurut Brehm (2002) penemuan ini menunjukkan bahwa laki-laki cenderung merasa kesepian ketika tidak memiliki pasangan yang intim. Sementara perempuan cenderung mengalami kesepian  ketika ikatan perkawinan mengurangi akses untuk terlibat pada jaringan yang lebih luas. 

d.  Karakteristik latar belakang yang lain 
Hubungan antara orang tua dan anak dengan struktur keluarga berhubungan kesepian.  Rubenstein dan Shaver (dalam Brehm, 2002) menemukan satu karakteristik latar belakang seseorang yang kuat sebagai prediktor kesepian. Individu dengan orang tua yang bercerai akan lebih mengalami kesepian bila dibandingkan dengan individu dengan orang tua yang tidak bercerai. Semakin muda usia seseorang ketika orang tuanya bercerai semakin tinggi tingkat kesepian yang akan orang itu alami saat dewasa. Tetapi, hal ini tidak berlaku pada individu yang orang tuannya berpisah karena salah satunya meninggal. Individu yang kehilangan orang tuanya karena meninggal ketika masih kanak-kanak lebih rendah mengalami kesepian saat dewasa dibandingkan dengan individu yang  orang tuanya berpisah sejak masa kanak-kanak atau remaja. Brehm (2002) juga menyatakan bahwa proses perceraian meningkatkan potensi anak-anak dengan orang tua yang bercerai untuk mengalami kesepian saat anak-anak tersebut menjadi dewasa. 

e.  Faktor sosial ekonomi 
Weiss (dalam Brehm, 2002) mengatakan bahwa tingkatan status ekonomi seseorang akan mempengaruhi tingkat kesepian yang dialaminya. Status sosial  ekonomi ini berhubungan dengan seberapa besar pendapatan yang diperolehnya. Seseorang dengan pendapatan yang rendah cenderung untuk lebih kesepian dibandingkan dengan yang pendapatannya lebih tinggi. Semakin tinggi pendapatan seorang janda maka dia akan memiliki tingkat sosial yang tinggi dan sering berpartisipasi dalam berbagai kegiatan sehingga semakin mudah dia menyesuaikan diri terhadap kehilangan yang dialaminya. Semakin rendah pendapatan, maka seorang janda akan merasa kurang percaya diri dan memiliki jaringan sosial yang lebih sedikit dibanding yang lain (Barrow, 1996). 

Faktor yang Mempengaruhi Kesepian pada Janda

f.  Tingkat pendidikan 
Semakin tinggi tingkat pendidikan seorang  janda maka dia akan memiliki tingkat sosial yang tinggi dan sering berpartisipasi dalam berbagai kegiatan sehingga semakin mudah dia menyesuaikan diri terhadap kehilangan yang dialaminya (Barrow, 1996). 

g.  Lamanya menjanda 
Kehilangan pasangan hidup merupakan suatu peristiwa yang sangat menyakitkan dan merusak. Beberapa bulan setelah kematian pasangan, pasangan yang ditinggalkan akan mengalami permasalahan psikologis yang serius, namun setelah itu akan terjadi proses adaptasi sehingga kesedihan, penderitaan dan masalah psikologis lain yang timbul setelah ditinggalkan pasangan akan berkurang (Siegelman & Rider, 2003). Heinnemann & Baum (dalam Craig, 1996) mengatakan bahwa janda yang paling kesepian adalah janda yang telah kehilangan suaminya selama kurang dari 6 tahun. 


Daftar Pustaka Makalah Faktor yang Mempengaruhi Kesepian pada Janda

Siegelman C. & Rider, A. (2003). Life-Span Human Development 4th Ed. USA: Thompson Learning 

Craig, G. (1996). Human Development. USA: Prentice-Hall 

Brehm, S. (2002). Intimate Relationship. New York: Mc. Graw Hill. 

Dayakisni, H. (2003). Psikologi Sosial. Malang: UMM Press 

Barrow, G. (1996).  Aging, the individual and Society 6th Ed. USA: West Publishing Company 

Faktor yang Mempengaruhi Kesepian pada Janda Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment