Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Tuesday, 22 September 2015

Pengertian Basis Data Definisi Syarat, Kegunaan dan Prinsip

Pengertian Basis Data adalah - dapat diidentifikasikan dalam sejumlah sudut pandang seperti sebuah himpunan kelompok data (arsip) yang saling berhubungan yang diorganisasikan sedemikian rupa agar kelak dapat dimanfaatkan kembali dengan cepat dan mudah. Kumpulan data yang saling berhubungan dan disimpan secara bersamaan sedemikian rupa tanpa pengulangan (redundancy) yang tidak perlu, untuk memenuhi berbagai keperluan.


Prinsip Data Base

Prinsip utamanya adalah pengaturan data atau arsip. Sedangkan basis data (database) merupakan kumpulan dari data yang saling berhubungan satu sama lainnya, tersimpan di perangkat keras dan digunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya.

Definisi Data Base

Satu Database Management Sistem (DBMS) berisi satu koleksi yang saling berelasi dan satu set program untuk mengakses data tersebut. Jadi DBMS terdiri dari database dan set program pengelola untuk menambah data, menghapus data, mengambil dan membaca data.

Database adalah kumpulan file-file yang saling berelasi, relasi tersebut biasa ditunjukkan dengan kunci dari tiap file yang ada. Satu database menunjukkan satu kumpulan data yang dipakai satu lingkup perusahaan, instansi.

Dalam satu file terdapat record-record yang sejenis, sama besar, sama bentuk merupakan satu kumpulan yang seragam. Satu record terdiri dari field-field yang saling berhubungan untuk menunjukkan bahwa field tersebut dalam satu pengertian yang lengkap dan direkam dalam satu record. Untuk menyebut isi dari field maka digunakan atribut atau merupakan judul dari satu kelompok entity tertentu, misalnya atribut alamat menunjukkan entity alamat dari siswa. Entity adalah suatu obyek yang nyata dan akan direkam.

Sedangkan set program pengelola merupakan satu paket program yang dibuat agar memudahkan dan mengefisienkan pemasukan atau perekaman informasi dan pengambilan atau pembacaan informasi ke dalam database.

Syarat Datapa Base

Adapun syarat-syarat database dalam penyusunan data, yaitu:

1. Redudansi dan Inkonsistensi 

  • Penyusunan suatu database digunakan untuk mengatasi jika file dalam program aplikasi diciptakan oleh programmer yang berbeda pada waktu yang berselang cukup panjang, maka ada beberapa bagian data mengalami penggandaan (duplikasi data) pada file-file yang berbeda.
  • Kesulitan dalam Pengaksesan Data 
    Kesulitan yang timbul dalam pengaksesan data, penyelesaian untuk itu adalah ke arah DBMS yang mampu mengambil data secara langsung dengan bahasa yang familiar dan mudah digunakan (user friendly).
  • Isolasi Data untuk Standardisasi 
    Jika data tersebar dalam beberapa file dalam bentuk format yang tidak sama, maka ini menyulitkan dalam menulis program aplikasi untuk mengambil dan menyimpan. Maka haruslah data satu database dibuat satu format sehingga mudah dibuat program aplikasinya.
  • Banyak Pemakai (Multiple User) 
    Dalam rangka mempercepat semua daya guna sistem dan mendapat reposisi waktu yang cepat, beberapa sistem mengijinkan banyak pemakai untuk meng”update” data secara simultan. Salah satu alasan mengapa database dibangun karena nantinya data tersebut digunakan oleh orang banyak dalam waktu yang berbeda, diakses oleh program yang sama tetapi berbeda orang dan waktu. Semua ini memungkinkan terjadi karena data yang diolah tidaklah tergantung dan menyatu dalam program tapi ia terlepas dalam satu kelompok data.
  • Masalah Keamanan (Security) 
    Tidak setiap pemakai sistem database diperbolehkan untuk mengakses semua data. Keamanan ini dapat diatur lewat program yang dibuat oleh pemogram atau fasilitas keamanan dari sistem operasi misalnya Novell Network untuk LAN.
  • Masalah Kesatuan (Integrity) 
    Database berisi file-file yang saling berkaitan, masala utama adalah bagaimana kaitan antara file tersebut terjadi. Meskipun kita mengetahui bahwa file A berkaitan dengan file B, namun secara teknis maka ada field kunci yang mengaitkan kedua file tersebut.
  • Masalah Kebebasan Data (Data Independence) 
    Paket bahasa yang diciptakan dari DBMS, apapun yang terjadi pada struktur file, setiap kali kita hendak melihat data cukuplah dengan Utility LIST, hendak menambah data cukuplah dengan APPEND. Ini berarti perintah-perintah dalam paket DBMS bebas terhadap database, semua perintah akan mengalami kestabilan tanpa perlu ada yang diubah. Data independence dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu: 
    1. Physical Data Independence 
      Kebolehan untuk mengubah pola fisik database tanpa mengakibatkan suatu aplikasi program ditulis kembali. Modifikasi pada level fisik biasanya pada saat meningkatkan daya guna. 
    2. Logical Data Independence 
      Kebolehan untuk mengubah pola konseptual tanpa mengakibatkan suatu aplikasi program ditulis kembali. Modifikasi pada level konseptual teristimewa saat struktur logika database berubah, ditambahkan atau dikurangi. 
  • Abstraksi data (data abstraction) 


Kegunaan Data Base

Kegunaan utama database adalah agar pemakai mampu menyusun pandangan abstraksi dari data. Bayangan mengenai data tidak lagi memperhatikan kondisi sesungguhnya bagaimana satu data masuk ke database, disimpan dalam disk di sektor mana, tetapi menyangkut menyeluruh bagaimana data tersebut dapat diabstraksikan atau digambarkan menyerupai kondisi yang dihadapi oleh pemakai sehari-hari. Sistem yang sesungguhnya tentang teknis bagaimana data disimpan dan dipelihara seakan-akan disembunyikan kerumitannya dan kemudian diungkapkan dalam bahasa dan gambar yang mudah dimengerti orang awan. Pemakai dapat dikelompokkan menjadi tiga tingkatan abstraksi saat memandang suatu database, yaitu: 
  1. Level Fisik 
    Level abstraksi paling rendah, menggambarkan bagaimana data disimpan dalam kondisi sebenarnya. Level ini tentu kompleks, struktur data level terendah digambarkan pada level ini.
  2. Level Konseptual 
    Level abstraksi data level lebih tinggi yang menggambarkan data apa yang disimpan dalam database, dan hubungan relasi yang terjadi antara data. Level ini menggambarkan keseluruhan database. Pemakai tidak mempedulikan kerumitan dalam struktur level fisik lagi, penggambaran cukup dengan memakai kotak, garis, dan keterangan secukupnya. Level konseptual ini digunakan oleh database administrator, yang memutuskan informasi apa yang akan dipelihara dalam satu database.
  3. Level Pandangan Pemakai (View Level) 
    Level abstraksi tertinggi yang menggambarkan hanya satu bagian dari keseluruhan database. Pada level ini hanya sebagian saja yang dilihat dan dipakai. Hal ini disebabkan beberapa pemakai database tidak membutuhkan semua isi database. Level ini sangat dekat dengan pemakai. Setiap pemakai butuh sebagian dari database. Ada beberapa kelompok pemakai dengan pandangan berbeda butuh data dalam database. 


Hubungan antar level tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:


Gambar. Level Pandangan Pemakai

Daftar Pustaka Makalah Basis Data

Pengertian Basis Data Definisi Syarat, Kegunaan dan Prinsip Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment