Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Saturday, 28 May 2016

Pengertian Kelelahan Definisi Jenis Gejala, Penyebab, Mekanisme, Pengukuran, Serta Hubungan Kelelahan Fisik dan Psikis (Mental)

Pengertian Kelelahan adalah Kata kelelahan (fatigue) menunjukkan keadaan yang berbeda–beda, tetapi semuanya berakibat kepada pengurangan kapasitas kerja dan ketahanan tubuh (Suma’mur, 1996). Kelelahan merupakan suatu perasaan yang bersifat subjektif. Istilah kelelahan mengarah pada kondisi melemahnya tenaga untuk melakukan suatu kegiatan (Budiono, dkk., 2003). Kelelahan akibat kerja seringkali diartikan sebagai proses menurunnya efisiensi, performansi kerja dan berkurangnya kekuatan atau ketahanan fisik tubuh untuk terus melanjutkan kegiatan yang harus dilakukan (Wignjosoebroto, 2003).  

Definisi Kelelahan

Menurut Nurmianto (2005), kelelahan kerja akan menurunkan kinerja dan menambah tingkat kesalahan kerja. Meningkatnya kesalahan kerja akan memberikan peluang terjadinya kecelakaan kerja dalam industri. Pembebanan otot secara statispun (static muscular loading) jika dipertahankan dalam waktu yang cukup lama akan mengakibatkan RSI (Repetition StrainInjuries), yaitu nyeri otot, tulang, tendon, dan lain-lain yang diakibatkan oleh jenis pekerjaan yang bersifat berulang (repetitive). 

Kelelahan juga merupakan masalah yang dapat menimpa semua tenaga kerja dalam melaksanakan pekerjaannya. Penyebab terjadinya kelelahan yaitu intensitas dan lamanya kerja fisik dan mental, iklim kerja, penerangan, kebisingan, rasa  khawatir, konflik, tanggung jawab, status gizi dan kesehatan. Kelelahan merupakan mekanisme perlindungan tubuh agar tubuh menghindari kerusakan lebih lanjut, sehingga terjadilah pemulihan (Grandjean, 1988). 

Gejala Kelelahan  

Gambaran mengenai gejala kelelahan (fatigue symptoms) secara subyektif dan obyektif antara lain; 
(1) Perasaan lesu, ngantuk dan pusing; 
(2) Kurang mampu berkonsentrasi; 
(3) Berkurangnya tingkat kewaspadaan; 
(4) Persepsi yang buruk dan lambat; 
(5) Berkurangnya gairah untuk bekerja; 
(6) Menurunnya kinerja jasmani dan rohani (Budiono, dkk., 2003).  

Beberapa gejala tersebut dapat menyebabkan penurunan efisiensi dan efekt ivitas kerja fisik dan mental. Sejumlah gejala tersebut manifestasinya timbul berupa keluhan oleh tenaga kerja dan seringnya tenaga kerja tidak masuk kerja (Budiono, dkk., 2003).  

Suma’mur (1996) membuat suatu daftar gejala yang ada hubungannya dengan kelelahan yaitu; 
(1) Perasaan berat di kepala; 
(2) Menjadi lelah seluruh badan; 
(3) Kaki merasa berat; 
(4) Menguap; 
(5) Merasa kacau pikiran; 
(6) Menjadi mengantuk;
(7) Merasakan beban pada mata; 
(8) Kaku dan canggung dalam gerakan; 
(9) Tidak seimbang dalam berdiri; 
(10) Mau berbaring; 
(11) Merasa susah berpikir; 
(12) Lelah bicara; 
(13) Menjadi gugup; 
(14) Tidak dapat berkonsentrasi; 
(15) Tidak dapat mempunyai perhatian terhadap sesuatu; 
(16) Cenderung untuk lupa; 
(17) Kurang kepercayaan; 
(18) Cemas terhadap sesuatu; 
(19) Tak dapat mengontrol sikap; 
(20) Tidak dapat tekun dalam pekerjaan; 
(21) Sakit kepala; 
(22) Kekakuan di bahu; 
(23) Merasa nyeri di punggung; 
(24) Merasa pernafasan tertekan; 
(25) Haus; 
(26) Suara serak; 
(27) Merasa pening; 
(28) Spasme dari kelopak mata; 
(29) Tremor pada anggota badan; 
(30) Merasa kurang sehat  

Gejala 1-10 menunjukkan pelemahan kegiatan, 11–20 menunjukkan pelemahan motivasi dan 21–30 gambaran kelelahan fisik akibat keadaan umum (Suma’mur, 1996).  

Jenis Kelelahan  

Kelelahan kerja berakibat pada pengurangan kapasitas kerja dan ketahanan tubuh (Suma’mur, 1996). Grandjean (1988) mengatakan kelelahan kerja dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu:  

a)  Kelelahan Otot (Muscular Fatigue)  
Fenomena berkurangnya kinerja otot setelah terjadinya tekanan melalui fisik untuk suatu waktu disebut kelelahan otot secara fisiologi, dan saat gejala yang ditunjukan  tidak hanya berupa berkurangnya tekanan fisik, namun juga pada makin rendahnya gerakan. Pada akhirnya kelelahan fisik ini dapat menyebabkan sejumlah hal yang kurang menguntungkan seperti: melemahnya kemampuan tenaga kerja dalam melakukan pekerjaannya dan meningkatnya kesalahan dalam melakukan kegiatan kerja, sehingga dapat mempengaruhi produktivitas kerjanya. Gejala Kelelahan otot dapat terlihat pada gejala yang tampak dari luar atau external signs. 

b)  Kelelahan Umum (General Fatigue) 
Gejala utama kelelahan umum adalah suatu perasaan letih yang luar biasa. Semua aktivitas menjadi terganggu dan terhambat karena munculnya gejala kelelahan tersebut. Tidak adanya gairah untuk bekerja baik secara fisik maupun  psikis, segalanya terasa berat dan merasa “ngantuk”.  Kelelahan umum biasanya ditandai berkurangnya kemauan untuk bekerja yang disebabkan oleh karena monotoni, intensitas dan lamanya kerja fisik, keadaan dirumah, sebab- sebab mental, status kesehatan dan keadaan gizi. 

Penyebab Kelelahan 

Berdasar penyebab kelelahan, penyebab kelelahan dibedakan atas kelelahan fisiologis, yaitu kelelahan yang disebabkan oleh faktor lingkungan (fisik) ditempat kerja, antara lain: kebisingan, suhu dan kelelahan psikologis yang disebabkan oleh faktor psikologis (konflik- konflik mental), monotoni pekerjaan, bekerja karena terpaksa, pekerjaan yang bertumpuk-tumpuk (Grandjean, 1988). 

Hubungan Kelelahan Fisik dan Psikis (Mental) 

Manusia adalah suatu psiko-somatis, selamanya tidak dapat diadakan pemisahan antara fisik dan psikis. Oleh karena itu, kelelahan yang disebabkan oleh faktor fisik tidak dapat dipisahkan pula dengan kelelahan psikis, dan begitu sebaliknya. Hal-hal yang mungkin terjadi: 
  • Baik kelelahan fisik maupun psikis dirasakan oleh seluruh pribadi. 
  • Pekerjaan fisik dapat menimbulkan kelelahan fisik, namun dapat juga menimbulkan kelelahan psikis. 
  • Pekerjaan psikis dapat menimbulkan kelelahan fisik. 
  • Kelelahan fisik dapat mengurangi kegiatan psikis dan fisik. Singkatnya dapat dikatakan bahwa antara fisik dan psikis, serta antara kelelahan fisik dan kelelahan psikis mempunyai hubungan timbal balik dan saling mempengaruhi (Ahmadi, 2003). 
Baca: Faktor yang Mempengaruhi Kelelaha Kerja

Mekanisme Kelelahan 

Keadaan dan perasaan kelelahan adalah reaksi fungsional dari pusat kesadaran yaitu saraf pusat (cortex cerebri), yang dipengaruhi oleh dua sistem antagonistic  yaitu sistem penghambat (inhibisi) dan sistem penggerak (aktivasi). Sistem penghambat terdapat dalam  thalamus  yang mampu menurunkan kemampuan manusia bereaksi dan menyebabkan kecenderungan untuk tidur. Sistem penggerak terdapat dalam  formasio retikularis  yang dapat merangsang peralatan dalam tubuh kearah bekerja, berkelahi, melarikan diri dan sebagainya.  

Sistem penghambat dan penggerak kelelahan (Suma’mur, 1996). Maka keadaan seseorang pada suatu saat sangat tergantung kepada hasil kerja diantara dua sistem antagonis dimaksud. Apabila sistem penghambat lebih kuat seseorang dalam keadaan lelah. Sebaliknya manakala sistem aktivitas lebih kuat seseorang dalam keadaaan segar untuk bekerja. Konsep ini dapat dipakai menjelaskan perist iwa-peristiwa sebelumnya yang tidak jelas. Misalnya peristiwa seseorang dalam keadaan lelah, tiba-tiba kelelahan hilang oleh karena terjadi peristiwa yang tidak diduga sebelumnya atau terjadi tegangan emosi. Dalam keadaan ini, sistem penggerak tiba-tiba terangsang dan dapat mengatasi sistem penghambat. Demikian juga kerja yang monoton bisa menimbulkan kelelahan walaupun beban kerjanya tidak seberapa. Hal ini disebabkan karena sistem penghambat lebih kuat dari pada sistem penggerak (Satalaksana, 1979). 

Kelelahan yang terus menerus terjadi setiap hari akan berakibat terjadinya kelelahan yang kronis. Perasaan lelah tidak saja terjadi sesudah bekerja pada sore hari, tetapi juga selama bekerja, bahkan kadang-kadang sebelumnya. Perasaan lesu tampak sebagai suatu gejala. Gejala-gejala psikis ditandai dengan perbuatan-perbuatan anti sosial dan perasaan tidak cocok dengan sekitarnya, sering depresi, kurangnya tenaga serta kehilangan inisiatif. Tanda-tanda psikis ini sering disertai kelainan-kelainan psikolatis seperti sakit kepala, vertigo, gangguan pencernaan, tidak dapat tidur dan lain-lain.  

Kelelahan kronis demikian disebut kelelahan klinis. Hal ini menyebabkan tingkat absentisme akan meningkat terutama mangkir kerja pada waktu jangka pendek disebabkan kebutuhan istirahat lebih banyak atau meningkatnya angka sakit. Kelelahan klinis terutama terjadi pada mereka yang mengalami konflik-konflik mental atau kesulitan-kesulitan psikologis. Sikap negatif terhadap kerja, perasaan terhadap atasan atau lingkungan kerja memungkinkan faktor penting dalam sebab ataupun akibat (Suma’mur, 1996).

Pengertian Kelelahan

Kelelahan diatur secara sentral oleh otak. Pada susunan saraf pusat, terdapat sistem aktivasi dan inhibisi. Kedua sistem ini saling mengimbangi  tetapi kadang-kadang salah satu dari padanya lebih dominan sesuai dengan keperluan. Sistem aktivasi bersifat simpatis, sedangkan inhibisi adalah parasimpatis. Agar tenaga kerja berada dalam keserasian dan keseimbangan, kedua sistem tersebut harus berada pada kondisi yang memberikan stabilitasi kepada tubuh (Suma’mur, 1989).  

Pengukuran Kelelahan  

Grandjean (dalam Tarwaka & Sudiajeng, 2004), sampai saat ini belum ada metode pengukuran kelelahan yang baku karena kelelahan merupakan suatu perasaan subyektif yang sulit diukur dan diperlukan pendekatan secara multidisiplin. Namun demikian diantara sejumlah metode pengukuran terhadap kelelahan yang ada, umumnya terbagi kedalam 6 kelompok yang berbeda, yaitu: 

a)  Kualitas dan kuantitas kerja yang dilakukan  
Pada metode ini, kualitas output digambarkan sebagai jumlah proses kerja (waktu yang digunakan setiap item) atau proses operasi yang dilakukan setiap unit waktu. Namun demikian banyak faktor yang harus dipertimbangkan seperti; target produksi; faktor sosial; dan  perilaku psikologis dalam kerja. Sedangkan kualitas output (kerusakan produk, penolakan produk) atau frekuensi kecelakaan dapat menggambarkan terjadinya kelelahan, tetapi faktor tersebut bukanlah merupakan causal factor (Tarwaka & Sudiajeng, 2004). 

b)  Pengujian Psikomotorik 
Pada metode ini melibatkan fungsi persepsi, interpretasi dan reaksi motor. Salah satu cara yang dapat digunakan adalah dengan pengukuran waktu reaksi. Waktu reaksi adalah jangka waktu dari pemberian suatu rangsang sampai kepada suatu saat kesadaran atau dilaksanakan kegiatan. Dalam uji waktu reaksi dapat digunakan nyala lampu, denting suara, sentuhan kulit atau goyangan badan. Terjadinya pemanjangan waktu reaksi merupakan petunjuk adanya perlambatan pada proses faal syaraf dan otot.  

Sanders dan McCormick (dalam Tarwaka & Sudiajeng, 2004) mengatakan bahwa waktu reaksi adalah waktu untuk membuat suatu respon yang spesifik saat suatu stimulasi terjadi. Waktu reaksi terpendek biasanya berkisar antara 150 s/d 200 milidetik. Waktu reaksi tergantung dari stimuli yang dibuat; intensitas dan lamanya perangsangan; umur subjek; dan perbedaan-perbedaan individu lainnya. 

Setyawati (dalam Tarwaka & Sudiajeng, 2004) melaporkan bahwa dalam uji waktu reaksi, ternyata stimuli terhadap cahaya lebih signifikan  daripada stimuli suara. Hal tersebut disebabkan karena stimuli suara lebih cepat diterima oleh reseptor daripada stimuli cahaya. Alat ukur waktu reaksi telah dikembangkan di Indonesia biasanya menggunakan nyala lampu dan denting suara sebagai stimuli. 

c)  Mengukur frekuensi subjektif kelipan mata (Flicker fusion eyes) 
Dalam kondisi yang lelah, kemampuan tenaga kerja untuk melihat kelipan akan berkurang. Semakin lelah akan semakin panjang waktu yang diperlukan untuk jarak antara dua kelipan. Uji kelipan, disamping untuk mengukur kelelahan juga menunjukkan keadaan kewaspadaan tenaga kerja (Tarwaka & Sudiajeng, 2004). 

d)  Perasaan kelelahan secara subjektif (Subjektive feelings of fatigue) 
Subjective Self Rating Tes dari Industrial Fatigue Research Committee (IFRC) Jepang, merupakan salah satu kuesioner yang dapat untuk mengukur  tingkat kelelahan subjektif. Kuesioner tersebut berisi 30 daftar pernyataan yang terdiri dari: 
a.  10 Pernyataan tentang pelemahan kegiatan: 
(1)  Perasaan berat di kepala 
(2)  Lelah di seluruh badan 
(3)  Berat di kaki 
(4)  Menguap 
(5)  Pikiran kacau 
(6)  Mengantuk 
(7)  Ada beban pada mata 
(8)  Gerakan canggung dan kaku 
(9)  Berdiri tidak stabil
(10)  Ingin berbaring 

b.  10 Pernyataan tentang pelemahan motivasi: 
(1)  Susah berfikir 
(2)  Lelah untuk bicara 
(3)  Gugup 
(4)  Tidak berkonsentrasi 
(5)  Sulit untuk memusatkan perhatian 
(6)  Mudah lupa 
(7)  Kepercayaan diri berkurang 
(8)  Merasa cemas 
(9)  Sulit mengontrol sikap 
(10)  Tidak tekun dalam pekerjaan 

c.  10 Pernyataan tentang gambaran kelelahan fisik : 
(1)  Sakit dikepala 
(2)  Kaku di bahu 
(3)  Nyeri di punggung 
(4)  Sesak nafas 
(5)  Haus 
(6)  Suara serak 
(7)  Merasa pening 
(8)  Spasme di kelopak mata 
(9)  Tremor pada anggota badan 
(10)  Merasa kurang sehat 

e)  Pengujian Mental 
Pada metode ini konsentrasi merupakan salah satu pendekatan yang dapat digunakan untuk menguji ketelitian dan kecepatan menyelesaikan pekerjaan. Baurdon Wiersma test, merupakan salah satu alat yang dapat digunakan untuk menguji kecepatan, ketelitian dan konsentrasi. Hasil test akan menunjukkan bahwa semakin lelah seseorang maka tingkat kecepatan, ketelitian dan konsentrasi akan semakin rendah atau sebaliknya. Namun demikian Bourdon Wiersma tes  lebih tepat untuk mengukur kelelahan akibat aktivitas atau pekerjaan yang lebih bersifat mental. 

Dari uraian tersebut diatas dapat ditarik kesimpulan, bahwa kelelahan biasanya terjadi pada akhir jam kerja yang disebabkan oleh karena beberapa faktor, seperti monotoni, kerja otot statis, alat dan sarana kerja yang tidak sesuai dengan antropometri pemakainya, stasiun kerja yang tidak ergonomik, sikap paksa dan pengaturan waktu kerja-istirahat yang tidak tepat.  Sumber kelelahan dapat disimpulkan dari hasil pengujian tersebut.   

Daftar Pustaka Makalah Kelelahan

Tarwaka, dkk. 2004.  Ergonomi untuk Keselamatan Kesehatan Kerja dan Produktivitas. Surakarta: UNIBA Press

Ahmadi, Abu.  2003. Psikologi Umum. Jakarta: PT Rineka Cipta

Budiono, S., Jusuf, Pusparini, A. 2003. Bunga Rampai HIPERKES & Kesehatan Kerja (cetakan ke-1). Badan Penerbit Universitas Diponegoro Semarang

Suma’mur P. K. 1993. Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan. Haji Masagung. Jakarta

--------------------. 1996. Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. Jakarta : PT Gunung Agung

Wignjosoebroto,  Sritomo. 2003.  Ergonomi Studi Gerak dan Waktu.  Surabaya: Guna Widya

Grandjean, Etienne.1998. Fitting the Task to the Man. London : Taylor & Francis

Satalaksana, Anggawisatra, Tjakraatmadja. 1979.  Teknik Tata Cara  Kerja. Bandung: ITB  

Pengertian Kelelahan Definisi Jenis Gejala, Penyebab, Mekanisme, Pengukuran, Serta Hubungan Kelelahan Fisik dan Psikis (Mental) Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment