Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Saturday, 19 September 2015

Pengertian Komitmen Guru Definisi Aspek Faktor yang mempengaruhi

Pengertian Komitmen  guru  adalah - penafsiran  internal  seorang  guru  tentang bagaimana mereka menyerap dan memaknai pengalaman kerja mereka (Solomon, 2007). Secara umum komitmen mengacu pada satu tingkatan penerimaan dalam organisasi. Komitmen menjelaskan hasil yang disetujui dari sebuah keputusan atau meminta dan membuat sebuah usaha yang baik untuk menjalankan keputusan tersebut secara efektif (Yulk, 2002 dalam Solomon, 2007).


Rosenholtz (dalam Solomon, 2007), menyatakan bahwa komitmen lebih mengacu kepada pengaturan dan manajemen tugas dan perputaran di dalam organisasi daripada kualitas personal seseorang dalam lingkungan kerja. Komitmen merupakan subjek dari ketertarikan dalam organisasi yang membuat pekerja lebih suka menetap di dalam organisasi (Reichers, 1985 dalam Solomon, 2007).

Definisi Komitmen Guru

Menurut Riehl dan Sipple (dalam Solomon, 2007) komitmen guru memiliki efek positif terhadap prestasi siswa di sekolah. Pengertian tentang komitmen guru berbeda-beda berdasarkan konteks analisanya. Komitmen merupakan keadaan psikologis yang mengidentifikasikan suatu keterbukaan individual yang diasosiasikan dengan hasrat untuk melibatkan diri (Leithwood, Menzies, & Jantzi, 1994 dalam Solomon, 2007).

Komitmen guru dimaknai sebagai komitmen guru merupakan faktor penentu yang mempengaruhi proses pengajaran dan belajar siswa (Reyes & Rosenholtz, dalam Solomon, 2007).

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan komitmen guru adalah penafsiran internal seorang guru tentang bagaimana mereka menyerap dan memaknai pengalaman kerja mereka yang ditandai dengan keinginan untuk menetap di dalam organisasi dan terlibat dalam pekerjaan, serta keinginan untuk mempengaruhi proses belajar siswa.

Aspek-aspek komitmen guru

Pugach (2006) menjelaskan lima aspek dari komitmen guru, yaitu sebagai berikut :

a.    Belajar dari berbagai sumber ilmu pengetahuan

Apa yang didapatkan selama seorang guru menjalankan pendidikannya akan memberikan dasar bagi guru tersebut untuk mengajar, dimana hal tersebut diperlukan untuk menumbuhkan kepercayaan diri guru untuk memulainya. Tetapi apapun profesinya tidaklah mungkin untuk mempelajari semua hal yang berkaitan. Tidak mungkin seorang guru mendapatkan semua informasi dari pendidikan formal yang dijalaninya. Seorang guru diharapkan bisa memulai dengan tingkat kompetensi yang pasti dalam menciptakan kelas, menyusun instruksi, dan bekerja bersama siswa untuk mendukung pelajaran mereka. Untuk unggul dalam profesi ini, untuk menunjukkan bahwa seorang guru mengerjakan tugasnya dengan serius dan sungguh-sungguh, dan untuk menantang diri guru itu sendiri untuk meningkatkan keahliannya, penting untuk mengetahui bahwa mengajar merupakan pengalaman belajar yang berkelanjutan selama masa perjalanan karir guru tersebut.

Seorang guru telah memiliki pengalaman tentang mengajar selama ia menjadi siswa dulu, tetapi pengalaman itu sangat berbeda jika dilihat dari perspektif profesional. Guru belajar mengajar dari latar belakang personal dan pengalamannya, dari persiapan profesionalnya, dari pengalaman mengajarnya, dari saran orang lain tentang mengajar, dari pendidikan formal untuk guru, dan dari program pengembangan profesional.

Pendidikan formal yang diterima seorang guru hanya permulaan dari pertumbuhan dan perkembangan kehidupan profesinya. Seorang guru yang berpengalaman tahu bahwa belajar bagaimana mengajar tidak berawal dan berakhir ketika mereka menyelesaikan program pendidikan gurunya. Mereka tahu bahwa mereka tidak mengetahui segalanya dan bekerja dengan banyak siswa yang saling berbeda dengan kebutuhan yang berbeda-beda pula yang memberikan tantangan tanpa henti. Untuk menjadi guru yang bisa menghadapi tantangan tersebut guru diharapkan untuk terus belajar.

Untuk menambah pengetahuannya guru hendaknya juga belajar dari praktek mengajarnya dan dari interaksi dengan orang lain, berhubungan dengan proses mengajar mereka (Donovan, 2000 dalam Pugach, 2006).

Tinjauan kritis yang akan dihadapi dengan sumber ilmu pengetahuan dari pertumbuhan profesional seorang guru dan mengembangkan ilmu tersebut dalam karirnya :

  1. Pertama, guru yang melihat diri mereka sebagai pelajar yang siap belajar dari para siswanya. Siswa memiliki banyak hal yang bisa diajarkan kepada guru tentang kehidupan mereka di dalam maupun di luar sekolah, tentang bagaimana mereka belajar, tentang kehidupan mereka, dan tentang sebaik apa guru telah mengajar berdasarkan pengertian guru tentang tugas yang telah dikerjakan oleh siswanya.
  2. Kedua, guru yang melihat diri mereka sebagai model pembelajaran yang penting bagi siswa-siswa mereka. Mengenal bahwa ada hal baru dalam belajar, dimana belajar memiliki nilai, dan bersama dengan siswa-siswa mereka guru bisa mencoba pendekatan baru dalam mengajar sebagai cara dalam belajar.
  3. Pada akhirnya, guru membuat pilihan mengenai apa yang mereka lakukan untuk belajar pada tempat pertama. Apakah seorang guru tertarik untuk fokus pada isi pelajaran baru, metode mengajarnya, apakah guru akan bersikap fleksibel dalam mengajar, semua ini berhubungan dengan penempatan rangkaian pelajaran sepanjang karir seorang guru dan menggambarkannya dalam sumber ilmu pengetahuan yang beragam.


b.  Menjalankan kurikulum dengan bertanggung jawab

Kurikulum merupakan salah satu hal yang utama dimana tujuan yang berbeda dari setiap sekolah terletak. Seorang guru harus memiliki akses dengan kurikulum formal, dengan materi instruktusional formal dan buku panduan dalam bekerja. Tetapi walaupun seorang guru telah mengetahui dan menjalankan kurikulum, tetap saja guru tersebut harus membuat banyak pilihan mengenai apa dan bagaimana mengajar. Dengan kata lain, ketika guru menjalankan materi dari kurikulum, guru tidak mengetahui cara untuk mengajar.

Seorang guru harus bisa menjalankan kurikulum dengan menyeluruh dan mendalam, guru bisa nyaman dengan kurikulum tersebut, kurikulum tersebut menarik bagi siswa sehingga mereka termotivasi untuk belajar.

Komitmen profesional untuk menggunakan kurikulum secara bertanggung jawab mengandung arti bahwa guru tidak hanya mengetahui apa yang ada di dalam kurikulum tersebut, tetapi juga berpikir secara aktif mengenai cara terbaik dalam mengajar dengan kurikulum tersebut yang bertujuan untuk menbuat siswa menjadi mandiri. Sepanjang karir seorang guru, mereka menghadapi tantangan yang belum pernah dihadapi sebelumnya dengan menyeimbangkan isi kurikulum dengan memberi kuasa pada siswa mereka. Guru yang dihadapkan dengan pilihan tentang apakah mudah menjalani kurikulum atau melakukan pekerjaan dengan menghubungkan kurikulum dengan kehidupan siswa, dengan memberikan pengertian dan alasan untuk belajar topik dan tantangan yang baru.

c.       Menggantikan batasan-batasan yang dimiliki dengan batasan umum yang lebih beranekaragam
Ketika seorang guru tidak terbiasa dengan bahasa dan budaya siswanya atau ketika guru tersebut bertempat tinggal di luar komunitas para siswa yang diajarnya, maka gur tersebut harus menjebatani budaya dan berbedaan ekonomi sosial tidak hanya dengan siswa tetapi juga dengan keluarga siswa.

Tidak hanya masalah budaya yang harus diperhatikan oleh guru, tetapi guru juga harus belajar untuk bekerja dengan siswa yang mengalami hambatan dan siswa yang mengalami disorientasi seksual. Masing-masing dari perbedaan sangatlah unik, menuntut guru untuk keluar dari kenyamanan hidupnya selama ini untuk menantang kepercayaannya dan potensial bias, dan untuk menciptakan ruangan kelas dimana tidak ada siswa yang dikucilkan.

Tindakan yang dipilih guru di dalam kelas untuk menghormati perbedaan yang ada dapat mempengaruhi kesuksesan ataupun kegagalan yang akan diterima siswa. Apakah guru akan melihat perbedaan sebagai aset yang akan memperkaya kelas mereka atau guru akan menghargai perbedaan yang dihadapinya. Apakah mereka akan komit sebagai guru untuk mempercayai potensi dari masing-masing siswanya, untuk memberikan kepada setiap siswa dengan tantangan pengalaman sekolah dan kemungkinan untuk tumbuh, daripada hanya memnyukai siswa yang memiliki latar belakang yang sama dengan dirinya.

d.      Membicarakan kebutuhan pribadi siswa dalam lingkungan kelas dan sekolah Pada bagian komitmen ini, guru harus mengerti bahwa mengajar bukan hanya terdiri dari kegiatan pasif yang terjadi di dalam kelas, membuka buku, dan membaca petunjuk untuk kegiatan selanjutnya di depan kelas. Terampil, menjalankan pekerjaan sebagai guru dengan aktif untuk menjadi gambaran bagaimana memotivasi dan terlibat dalam proses belajar siswanya. Mereka dengan sukarela mencari dan mengimplementasikan metode mengajar yang akan memungkinkan guru untuk menjangkau seluruh siswanya. Hal ini sering diartikan sebagai sebuah kebijaksanaan yang menggabungkan seluruh kelas, kelas kecil, dan kerja individual. Mengajar yang hanya untuk merata-ratakan siswa tidak menjadi pilihan bagi guru yang memperhatikan kebutuhan siswanya.

Guru yang membicarakan dengan serius kebutuhan akan siswanya secara aktif membutuhkan seorang penasehat untuk mereka dan membuat pilihan untuk mencari sumber dan solusi dari masalah-masalah sehingga kesuksesan bisa menjadi nyata. Para guru mendapat nasehat bukan hanya secara individual tetapi juga mengenai kelas mereka secara keseluruhan, baik nasehat untuk sumber dayanya, untuk pengalamannya, dan untuk kesempatan yang memungkinkan siswa mereka mendalami pelajarannya.

e.  Memberikan kontribusi secara aktif pada profesinya
Guru bisa memberikan kontribusinya terhadap profesi dengan berbagai cara yang berbeda. Sepanjang perjalanan karir, seorang guru perlu membuat pilihan mengenai tingkatan komitmen yang akan mereka capai. Akankah guru tersebut menjadi guru yang pasif yang hadir setiap hari, menghabiskan hari, pulang ke rumah, dan mengumpulkan bon gaji setiap bulannya? Atau menjadi guru yang aktif yang ikut berpartisipasi secara profesional, kehidupan intelektual dari mengajar untuk menambah apa yang akan diberikan di dalam kelas atau sekolah? Pada area apa kekuatan dari keahlian khusus seorang guru akan berkembang, dan bagaimana kekuatan itu akan digunakan untuk lebih baik menjangkau siswa dan membantu guru yang lain melakukan hal yang sama.

Kontribusi apa yang akan diberikan oleh seorang guru, apakah akan menjalankan peran kepemimpinan pada lingkungan sekitar sekolah, untuk membangun partisipasi dari pihak keluarga di dalam sekolah, atau akan membuat komitmen untuk menjalankan peraturan pendidikan atau bekerja dalam organisasi profesional yang menyediakan pengembangan mengajar dalam subjek utama atau area yang khusus. Dalam merencanakan karirnya sebagai guru, penting untuk mengetahui bagaimana untuk bisa menjadi produktif dan menjadi anggota yang aktif dalam profesinya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi komitmen guru 

Banyak faktor yang mempengaruhi komitmen guru, diantaranya adalah :
  1. Kepercayaan dan penerimaan terhadap tujuan organisasi (Mowday, dkk, dalam Solomon, 2007).
  2. Tingkat keterlibatan dalam pengambilan keputusan (Kushman, 1992 dalam Solomon, 2007).
  3. Menciptakan iklim yang kondusif untuk belajar (Kushman, 1992, dalam Solomon, 2007).
  4. Prestasi siswa (Kushman, 1992 dalam Solomon, 2007).
  5. Hadiah dan otonomi tugas (Rosenholtz 1989, dalam Solomon, 2007).
  6. Feedback dari lingkungan atas tugas yang telah dilaksanakan (Solomon, 2007).
  7. Pengertian guru terhadap tugas dan keahliannya (Firestone & Rosenblum, dalam Solomon, 2007).
  8. Kepuasan kerja (Fresko, Kfir, & Nasser, 1997 dalam Solomon, 2002).
  9. Tingkatan tugas (Deci & Ryan, 1985 dalam Solomon, 2007).
  10. Dukungan administratif (Firestone and Rosenblum, 1988 dalam Solomon, 2007).
  11. Pengertian guru akan keunikan siswa (Louis, 1998 dalam Solomon, 2007).
  12. Pengabdian guru dalam membantu siswa untuk belajar (Dannetta, 2002 dalam Solomon, 2007).


 Daftar Pustaka Makalah Komitmen Guru

Solomon, C. B. (2007). The Relationships among Middle Level Leadership, Teacher Commitment

Teacher Collective Efficacy, and Student Achievement. Diambil dari http://edt.missouri.edu/Winter2007/Dissertation/SolomonC-050407-D6620/research.pdf pada tanggal 26 Desember 2007, pukul 15:15 WIB.
Pugach, M. C. (2006). Because Teaching Matters. USA : Willey/Jossey-Bass Education.

Pengertian Komitmen Guru Definisi Aspek Faktor yang mempengaruhi Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment