Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Monday, 21 September 2015

Pengertian Konstipasi Definisi Sembelit Klasifikasi Patofisiologi Pengobatan Tanda dan Gejala

Pengertian Sembelit atau Konstipasi adalah keadaan tertahannya feses (tinja) dalam  usus besar pada waktu cukup lama karena adanya kesulitan dalam pengeluaran. Hal ini terjadi akibat tidak adanya gerakan peristaltik pada usus besar sehingga memicu tidak teraturnya buang air besar dan timbul perasaan tidak nyaman pada perut (Akmal, dkk, 2010).


Definisi Konstipasi

Konstipasi adalah keadaan individu yang mengalami atau berisiko tinggi mengalami stasis usus besar sehingga menimbulkan eliminasi yang jarang atau keras, serta tinja yang keluar jadi terlalu kering dan keras (Uliyah, 2008).

Konstipasi adalah suatu gejala bukan penyakit. Di masyarakat dikenal dengan istilah sembelit, merupakan suatu keadaan sukar atau tidak dapat buang air besar, feses (tinja) yang keras, rasa buang air besar tidak tuntas (ada rasa ingin buang air besar tetapi tidak dapat mengeluarkannya), atau jarang buang air besar. Seringkali orang berpikir bahwa mereka mengalami konstipasi apabila mereka tidak buang air besar setiap hari yang disebut normal dapat bervariasi dari tiga kali sehari hingga tiga kali seminggu (Herawati, 2012).

Klasifikasi Konstipasi 

Ada 2 jenis konstipasi berdasarkan lamanya keluhan yaitu konstipasi akut dan  konstipasi kronis. Disebut konstipasi akut bila keluhan berlangsung kurang dari 4 minggu. Sedangkan bila konstipasi telah berlangsung lebih dari 4 minggu disebut konstipasi kronik. Penyebab konstipasi kronik biasanya lebih sulit disembuhkan Kasdu ( 2005 )

Patofisiologi Konstipasi 

Pengeluaran feses merupakan akhir proses pencernaan. Sisa-sisa makanan  yang tidak dapat dicerna lagi oleh saluran pencernaan, akan masuk kedalam usus besar ( kolon ) sebagai massa yang tidak mampat serta basah. Di sini, kelebihan air dalam sisa-sisa makanan tersebut diserap oleh tubuh. Kemudian, massa tersebut bergerak ke rektum ( dubur ), yang dalam keadaan normal mendorong terjadinya gerakan peristaltik usus besar. Pengeluaran feses secara normal, terjadi sekali atau dua kali setiap 24 jam ( Akmal, dkk, 2010 ).

Kotoran yang keras dan sulit dikeluarkan merupakan efek samping yang tidak nyaman dari kehamilan. Sembelit terjadi karena hormon-hormon kehamilan memperlambat transit makanan melalui saluran pencenaan dan rahim yang membesar menekan poros usus ( rektum ). Suplemen zat besi prenatal juga dapat memperburuk sembelit. Berolahraga secara teratur, menyantap makanan yang kaya serat serta minum banyak air dapat membantu meredakan masalah tersebut ( Kasdu, 2005 ).

Tanda dan Gejala Konstipasi 

Menurut Akmal, dkk (2010), ada beberapa tanda dan gejala yang umum  ditemukan pada sebagian besar atau terkadang beberapa penderita sembelit sebagai berikut:
  1. Perut terasa begah, penuh dan kaku; 
  2. Tubuh tidak fit, terasa tidak nyaman, lesu, cepat lelah sehingga malas mengerjakan sesuatu bahkan terkadang sering mengantuk; 
  3. Sering berdebar-debar sehingga memicu untuk cepat emosi, mengakibatkan stress, rentan sakit kepala bahkan demam; 
  4. Aktivitas sehari-hari terganggu karena menjadi kurang percaya diri, tidak bersemangat, tubuh terasa terbebani, memicu penurunan kualitas, dan produktivitas kerja; 
  5. Feses lebih keras, panas, berwarna lebih gelap, dan lebih sedikit daripada biasanya; 
  6. Feses sulit dikeluarkan atau dibuang ketika air besar, pada saat bersamaan tubuh berkeringat dingin, dan terkadang harus mengejan atupun menekan-nekan perut terlebih dahulu supaya dapat mengeluarkan dan membuang feses ( bahkan sampai mengalami ambeien/wasir ); 
  7. Bagian anus atau dubur terasa penuh, tidak plong, dan bagai terganjal sesuatu disertai rasa sakit akibat bergesekan dengan feses yang kering dan keras atau karena mengalami wasir sehingga pada saat duduk tersa tidak nyaman; 
  8. Lebih sering bung angin yang berbau lebih busuk daripada biasanya; 
  9. Usus kurang elastis ( biasanya karena mengalami kehamilan atau usia lanjut), ada bunyi saat air diserap usus, terasa seperti ada yang mengganjal, dan gerakannya lebih lambat daripada biasanya; 
  10. Terjadi penurunan frekuensi buang air besar; 


Adapun untuk sembelit kronis ( obstipasi ), gejalanya tidak terlalu berbeda hanya sedikit lebih parah, diantaranya:

  1. Perut terlihat seperti sedang hamil dan terasa sangat mulas; 
  2. Feses sangat keras dan berbentuk bulat-bulat kecil; 
  3. Frekuensi buang air besar dapat mencapai berminggu-minggu; 
  4. Tubuh sering terasa panas, lemas, dan berat; 
  5. Sering kurang percaya diri dan terkadang ingin menyendiri; 
  6. Tetap merasa lapar, tetapi ketika makan akan lebih cepat kenyang (apalagi ketika hamil perut akan tersa mulas ) karena ruang dalam perut berkurang dan mengalami mual bahkan muntah. 


Pengobatan Konstipasi 

Menurut Herawati (2012), pengobatan konstipasi pada ibu hamil dapat dibagi  menjadi dua cara, yaitu terapi non obat dan terapi obat.

a. Terapi non abat 
Pada  umumnya,  konstipasi  pada  masa  kehamilan  dapat  diatasi  dengan melakukan penyesuaian pola makan dan perubahan gaya hidup. Makanan kaya serat (30-35%), misalnya gandum, buah-buahanan dan sayuran dapat meringankan konstipasi.

Namun , mengkomsumsi makanan kaya serat dalam jumlah besar secara tiba-tiba dapat menyebabkan perut terasa tidak enak dan kembung. Ibu hamil sebaiknya mengkonsumsi makanan secara teratur dan minum air dalam jumlah cukup (6-8 gelas/hari). Perubahan gaya hidup, misalnya: olahraga teratur dapat memperbaiki saluran cerna.

b. Terapi obat 
Obat pencahar digunakan apabila konstipasi tidak dapat diatasi dengan  penyesuaian jenis makanan dan perubahan gaya hidup saja. Kriteria obat pencahar yang boleh diberikan kepada ibu hamil adalah:
  1. Efektif, 
  2. Tidak diserap oleh saluran cerna, 
  3. Tidak teratogenik ( tidak menyebabkan cacat pada janin ), dan 
  4. Dapat ditoleransi dengan baik ( tidak menimbulkan efek samping pada ibu dan janin ). 


Terdapat beberapa golongan obat pencahar, antara lain: obat pencahar osmotik, pembentuk massa, dan stimulan. Obat pencahar pilihan untuk ibu hamil adalah hanya digunakan secara terbatas hanya jika konstipasi tidak dapat diatasi dengan obat pencahar osmotik.


Daftar Pustaka Makalah Konstipasi

Uliyah, M dan A Hidayat, 2008. Keterampilan Dasar Praktik Klinik Untuk Kebidanan. Salemba medika. Jakarta.

Kasdu, D. 2005. Solusi Problem Kehamilan. Puspa Swara. Jakarta.

Herawati, F, 2012. Panduan Terapi Aman Selama Kehamilan. PT. ISFI Penerbitan Surabaya.

Akmal, M, 2010. Ensiklopedi Kesehatan Untuk Umum. Ar-ruzz Media. Yogyakarta. Ana, S, 2010. Trimester Pertama Kehamilan Anda. Buku Biru. Yogyakarta.

Pengertian Konstipasi Definisi Sembelit Klasifikasi Patofisiologi Pengobatan Tanda dan Gejala Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment