Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Saturday, 19 September 2015

Pengertian Pacaran Definisi Pada Remaja Menurut Para Ahli

Pengertian Pacaran (dating) adalah metode yang diterima orang untuk bertemu orang-orang di seluruh dunia (Masland, 1997). Proses pacaran (dating) bertemu dengan orang untuk mencari kemungkinan memilih pasangan, bisa saja terlihat seperti proses yang biasa dan menyenangkan tetapi dalam kenyataannya merupakan persoalan serius. Pacaran (dating) berarti seseorang laki-laki dan seorang perempuan pergi keluar bersama-sama untuk melakukan berbagai aktivitas yang sudah direncanakan sebelumnya. (Baron & Byrne, 1997).


Definisi Pacaran

Definisi tersebut senada dengan yang disampaikan oleh Al-Ghifari (2004) bahwa pacaran secara bahasa berarti saling mengasihi atau saling mengenal. Dalam pengertian luas pacaran berarti upaya mengenal karakter seorang yang dicintai dengan cara mengadakan tatap muka. Menurut Guerney dan Arthur (Dacey & Kenney, 1997) pacaran adalah aktifitas sosial yang membolehkan dua orang yang berbeda jenis kelaminnya untuk terikat dalam interaksi sosial dengan pasangannya yang tidak ada hubungan keluarga.

Menurut Erickson (dalam Santrock, 2003) pengalaman romantis pada masa remaja dipercaya memainkan peran yang penting dalam perkembangan identitas dan keakraban. Pacaran pada masa remaja membantu individu dalam membentuk hubungan romantis selanjutnya dan bahkan pernikahan pada masa dewasa.

Berdasarkan hal diatas dapat disimpulkan pacaran adalah upaya mengenal karakter seorang yang dicintai, dilakukan dua orang yang berbeda jenis kelamin yang belum menikah dan tidak memiliki hubungan keluarga.

Pada masa pacaran terdapat berbagai perilaku yang ditampilkan oleh para remaja untuk menunjukkan rasa cinta masing-masing, baik dalam perilaku yang sangat banyak berkorban dalam hal apapun untuk memenuhi keinginan pasangan mereka dalam perkataan dan termasuk didalamnya melakukan aktivitas seksual (Saumiman, 2005).

Menurut Mc. Cabe & Cummins (dalam Caroll, 2005) remaja melakukan aktifitas seksual dengan berbagai alasan, studi penelitian membuktikan remaja pada abad 21 berpikir cinta dan seks berkaitan dengan komitmen saat menjalani hubungan intim. Adapun aktifitas seksual tersebut adalah :

  1. Sexual Fantasies
    Digunakan saat berada dalam dorongan seksual dan menggunakannya untuk menciptakan reaksi emosional untuk menciptakan situasi seksual. Penelitian mengungkapkan pria lebih sering menggunakan visual imagery dalam fantasi seksual mereka
  2. Masturbation
    Melakukan perangsangan pada daerah kemaluan pada diri sendiri ataupun daerah kemaluan pasangan untuk mencapai kenikmatan seksual.
  3. Sexual Contact
    • Touching & Kissing
      Bentuk aktifitas seksual ini adalah kontak seksual pertama yang akan diterima sebagai pasangan seksual.
    • Necking
      Bentuk aktifitas seksual ini melibatkan aktifitas berciuman hingga ke bagian leher.
    • Petting
      Bentuk aktifitas seksual ini dilakukan dengan menggesek-gesekkan alat kelamin ke kelamin pasangan.
    • Oral sex
      Bentuk aktifitas seksual ini dilakukan dengan cara menstimulasi alat kelamin untuk mencapai kepuasan seksual. Biasa terjadi dengan menggunakan tangan ataupun mulut.
    • Sexual Intercourse
      Memasukkan alat kelamin ke kelamin pasangan untuk mendapatkan kepuasan seksual.



Pernyataan tersebut didukung oleh Imran (2000) dalam modul perkembangan seksualitas remaja yang mengatakan bahwa ada beberapa bentuk perilaku dalam berpacaran :

  1. Berbincang-bincang
    Seseorang dapat semakin mengenal lebih dekat pasangannya dan dapat berbagi perasaannya baik saat senang maupun saat sedang menghadapi masalah tertentu sehingga masalah tersebut menjadi lebih ringan dan dapat diselesaikan.
  2. Berciuman
    Perilaku berciuman dapat dibagi menjadi dua, yaitu :
    • Cium Kening
      Aktivitas yang dilakukan pasangan berupa sentuhan pipi dengan pipi atau pipi dengan bibir. Hal ini dapat menimbulkan perasaan sayang jika diberikan pada saat-saat tertentu dan bersifat sekilas, tettapi juga dapat menimbulkan keinginan untuk melanjutkan ke perilakunya.
    • Cium Basah
      Aktivitas yang dilakukan pasangan berupa sentuhan bibir dengan bibir. Dapat menimbulkan sensasi seksual yang kuat yang membangkitkan dorongan seksual hingga tidak terkendali.
    • Meraba
      Kegiatan meraba bagian-bagian sensitif untuk menimbulkan rangsangan seksual, seperti payudara, leheer, paha atas, vagina, penis, pantat dan lain-lain. Hal ini dapat membuat pasangan terangsang secara seksual, sehingga melemahkan kontrol diri yang akibatnya bisa melakukan aktivitas seksual lainnya dalam berpacaran.
    • Berpelukan
      Aktivitas yang dilakukan pasangan, dan hal ini dapat menimbulkan perasaan aman, nyaman, dan tenang, juga dapat menimbulkan rangsangan seksual.
    • Masturbasi
      Perilaku merangsang organ kelamin untuk mendapatkan kepuasaan seksual.
    • Oral
      Aktivitas yang dilakukan pasangan berupa memasukkan alat kelamin ke dalam mulut pasangan yang berbeda jenis kelamin.
    • Petting
      Kontak fisik dengan menempelkan alat kelamin pria dan wanita sebagai upaya untuk membangkitkan dorongan seksual tanpa melakukan intercourse.
    • Intercourse
      Aktivitas seksual dengan memasukkan alat kelamin pria ke dalam alat kelamin wanita.


Setelah mengetahui beberapa bentuk perilaku dalam berpacaran, perlu juga untuk mengetahui faktor-faktor yang memicu remaja melakukan perilaku seksual (Widyarso, 2006), yaitu :

1.  Faktor Kuat
a. Media
Sebagian besar dari 1705 anak SD kelas 4, 5 dan 6 di Jabotabek ternyata telah bersinggungan dengan pornografi, dalam berbagai format dan lewat berbagai media seperti majalah, tabloid, internet dan film porno. Di kalangan remaja, usia rata-rata saat mereka pertama kali bersentuhan dengan pornografi baik melalui majalah, internet, dan lain sebagainya adalah 11 tahun. stimulus (pendorong) awal adalah gambar-gambar dan foto-foto yang memuat pornografi.

b. Perkembangan Teknologi
Teknologi berfungsi sebagai sarana pemberi informasi, pemberi identitas pribadi, sarana intergrasi, interaksi sosial dan sebagai sarana hiburan oleh karena itu kemajuan dalam teknologi berkomunikasi merupakan sesuatu yang patut disyukuri, sebab berbagai pemenuhan kebutuhan hidup manusia menjadi lebih mudah. Handphone adalah Salah satu bukti terjadinya perkembangan pada bidang teknologi komunikasi. Pada dasarnya, teknologi membawa implikasi positif dalam sejarah kehidupan manusia namun implikasi negatif muncul ketika banyak pelajar yang menggunakan handphone dengan berbagai fasilitas canggih di dalamnya untuk hal-hal yang tidak wajar. Salah satunya berhubungan dengan pembuatan dan penyebarluasan gambar-gambar dan video porno. Dengan berkembangnya teknologi sekarang ini maka, alat-alat informasi seperti handphone berkamera, televisi, majalah, film, dan internet pun menjadi sarana mudah dan tak terbantahkan yang menjadi media penyebaran informasi dari setiap kasus pornografi.

c.  Rekan sebaya atau lingkungan pergaulan
Di kalangan remaja pengaruh teman cukup besar dalam membentuk watak dan kepribadian seseorang ketika remaja. Memiliki banyak teman merupakan satu bentuk prestasi tersendiri. Makin banyak teman, makin tinggi nilai mereka di mata teman-temannya. Apalagi mereka dapat memiliki teman dari kalangan terbatas (misalnya anak orang yang paling kaya di kota itu, anak pejabat pemerintah setempat bahkan mungkin pusat atau pun anak orang terpandang lainnya). Hampir sebagian besar waktu bagi remaja dihabiskan dengan teman sebaya, karena salah satu ciri khas dari masa perkembangan remaja adalah keterikatan dengan teman sebaya. Hal ini berarti banyak sekali nilai-nilai, cara pandang, prinsip hidup, yang dipertukarkan dalam pergaulan sehari-hari. Terkadang ada hal (nilai-nilai) baik yang diserap dari pergaulantersebut, tetapi tidak jarang ada juga beberapa hal yang negatif menjadi lebih menarik untuk ditiru oleh remaja.

2.  Faktor Lemah
a. Keluarga
Orang tua mempunyai peranan penting dalam menjaga perilaku generasi muda karena orang tuanya merupakan contoh bagi remaja. Apabila sikap yang buruk dari orang tua tertanam dalam cara bergaul remaja, maka akan menjadi hal yang sulit untuk merubahnya dan mengoreksinya. Sedangkan bagi orang tua, hendaknya mereka lebih menjaga sikap demi generasi muda. Dewasa ini, banyak orang tua yang kurang memperhatikan kondisi psikologi remaja. Hal tersebut disebabkan karena orang tua sudah sibuk dengan pekerjaannya dan tidak mempunyai waktu untuk berkumpul bersama keluarganya. Dalam menjaga pergaulan remaja yang sehat tanpa seks bebas, Orangtua hendaknya memberikan pengarahan, penanaman moral yang kuat, bersikap seimbang antar pengawasan dengan kebebasan serta yang paling penting orang tua dapat mencoba berkomunikasi lebih dekat lagi dengan anak-anaknya. Mereka dapat menjadi tempat anak-anaknya bercerita tentang segala pengalaman hidup sehinga terhindar dari pengaruh pergaulan yang merugikan.

b. Sekolah
Sekolah adalah satu lembaga yang cukup berperan penting. Pendidikan seksual diberikan untuk memberikan informasi kepada pelajar agar mendapatkan informasi yang benar mengenai reproduksi dan pengawasan juga dilakukan karena sebagian besar waktu pelajar dihabiskan untuk sekolah. Salah satu alternatif yang ditawarkan untuk menghindari remaja memiliki perilaku tidak sehat seperti seks bebas adalah dengan mencoba menambah kegiatan di sekolah seperti mengikuti kegiatan ekstrakurikuler diluar jam belajar untuk mengisi waktu luang agar tidak terjerumus pergaulan yang salah.

c.  Institusi Agama
Dalam usaha memerangi perilaku seks bebas dalam kehidupan remaja, pendidikan agama juga tak kalah pentingnya dari pendidikan tentang seks. Norma-norma agama dapat ditanamkan dalam gaya hidup remaja untuk mewaspadai hal yang tidak diinginkan.

d.  Masyarakat
Masyarakat berperan dalam melakukan pengontrolan terhadap perilaku seks remaja dengan cara bekerjasama dengan pemerintah, institusi agama maupun melalui keluarga. Kontrol dari masyarakat bisa ditunjukkan dengan cara mempersempit ruang gerak terhadap aktivitas seksual remaja yang mengarah pada seks bebas.

e. Pemerintah
Peran Pemerintah adalah melakukan pengontrolan terhadap media dan juga sarana teknologi dengan cara membuat regulasi terhadapnya. Karena lembaga sensor yang sekarang ada dianggap sudah mulai bergeser untuk lebih mengakomodir aktivitas yang mengarah kepada perilaku seks bebas. Hal ini terlihat pada tahun 70-an adegan ciuman tidak diperbolehkan sama sekali, pada tahun 80-an adegan tersebut mulai muncul dan kini di era 2000-an sudah marak film Indonesia yang beradegan ciuman. Ini berarti terdapat pergeseran. Pergeseran juga terjadi dalam hal peredaran VCD porno. Pemerintah perlu membuat regulasi yang jelas untuk menangani permasalahan ini. karena sekarang begitu mudah keberadaannya dapat diakses oleh siapa pun, termasuk anak-anak di bawah umur sekalipun. Lembaga yang turut mendukung lemabaga sensor film adalah lembaga kepolisian yang dapat bekerja sama dengan masyarakat untuk menertibkan peredaran pornografi.

Interaksi kedua faktor di atas dapat dilihat lebih jelas pada bagan di bawah ini :




Dari bagan di atas dapat dilihat bahwa meningkatnya perilaku seks bebas dikalangan remaja merupakan kontribusi dari melemahnya faktor-faktor seperti kontrol masyarakat, peranan agama, kedekatan keluarga, bimbingan dari sekolah, dan lemahnya regulasi dari pemerintah. Sementara di satu sisi terjadi pengaruh yang kuat dari media (baik cetak, maupun elektronik), pengaruh dari lingkungan pergaulan dengan teman sebaya, dan berkembangnya sarana teknologi. Faktor-faktor di atas tentu saja tidak berdiri sendiri-sendiri, namun saling terkait.

Daftar Pustaka Makalah Pacaran 

Al-Ghifari, A (2004). Gelombang kejahatan seks remaja modern. Bandung: Mujahid

Baron & Byrne. (2005). Social Psychology (10th ed). Pearson Education, Inc.

Dacey & Kenny (1997). Adolescent Development (2nd ed). USA : Brown & Benchmark Publishers.

Widyarso, H. (2006). Let`s Back to Home. http://www.bkkbn.go.id/hqweb/ceria/home.html. (Tanggal akses 20 maret 2008)

Santrock, J. W. (2005). Adolescense. Singapore : Mc. Graw Hill

Imran, I. (2000). Modul 2 : Perkembangan Seksualitas Remaja. Jakarta : PKBI.

Masland. R. (1997). What teenagers want to know about sex. The children`s hospital Boston.


Pengertian Pacaran Definisi Pada Remaja Menurut Para Ahli Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment