Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Monday, 21 September 2015

Pengertian Pascasalin Definisi Puerperium Periode, Perubahan, Fisiologis dan Kebutuhan

Pengertian Pascasalin atau puerperium adalah masa setelah plasenta lahir dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Pascasalin berakhir selama kira-kira 6 minggu (Bari, 2002 dalam Harnawatiaj, 2008).


Menurut WHO pascasalin atau puerperium adalah masa setelah 1 jam plasenta lahir sampai berakhirnya minggu keenam atau berlangsung selama 42 hari (Manuaba, 2001).

Periode Pascasalin

Pascasalin (puerperium) di bagi dalam 3 periode yaitu puerperium dini, saat ini ibu telah diperbolehkan berdiri dan berjalan-jalan. Dianggap telah bersih dan boleh berjalan setelah 40 hari. Puerperium intermedial, yaitu kepulihan menyeluruh alat-alat genitalis yang lamanya 6-8 minggu. Puerperium remote, yaitu waktu yang diperlukan untuk kepulihan dan sehat sempurna terutama bila selama hamil atau waktu persalinan mempunyai komplikasi (Harnawatiaj, 2008).

Masa setelah melahirkan ini mendapatkan istilah khusus karena seorang ibu memerlukan perawatan, bantuan, dan pengawasan demi pulihnya kesehatan seperti sebelum melahirkan. Dalam perumusan pascasalin, dikatakan bahwa waktu pascasalin itu tertentu, jadi bukan berarti bahwa setelah ibu melahirkan akan selalu disebut dalam masa pascasalin dengan tidak terbatas, atau terbatas sampai kelahiran anak yang berikutnya. Maksud dari waktu tertentu adalah waktu untuk memulihkan kesehatan umum dan mengembalikan keadaan organ yang   mengalami perubahan. Waktu ini umumnya dibatasi antara 6 sampai 12 minggu apabila dalam keadaan normal, dan waktu ini di anggap cukup untuk mengembalikan keadaan organ seperti pada saat ketika belum hamil. Tentu saja bila tidak terjadi komplikasi.

Tetapi ada pula yang menentukan bahwa masa nifas itu hanya selama 7-10 hari saja, yaitu sampai ibu selesai di rawat di rumah sakit dan dianggap cukup sehat dan kuat untuk pulang ke rumah. Batas waktu ini mungkin dapat diterima bila pulihnya keadaan tersebut hanya bagi kesehatan umum saja, yang dalam kenyataannya waktu 10 hari sesudah melahirkan (bila keadaan normal) ibu sudah tampak sehat. Jadi, di sini tidak memperhitungkan kembalinya uterus dan organ-organ lain ke keadaan normal. Karena uterus dan organ-organ reproduksi yang lain tidak dapat kembali seperti semula dalam waktu 10 hari (Ibrahim, 1996).

Perubahan Fisiologis Pada Masa Pascasalin

Perubahan fisiologis pada masa pascasalin terjadi pada sistem reproduksi, servik, perineum, vulva dan vagina, payudara, sistem perkemihan, sistem gastrointestinal, sistem kardiovaskuler, sistem endokrin, sistem muskuloskeletal, dan sistem integumen (Harnawatiaj, 2008).

Uterus secara berangsur-angsur menjadi kecil (involusi) sehingga akhirnya kembali seperti sebelum hamil. Pada saat bayi lahir fundus uteri setinggi pusat dengan berat uterus 1000 gram, pada akhir kala III persalinan tinggi fundus uteri teraba 2 jari di bawah pusat dengan berat uterus 750 gram. Ketika satu minggu pascasalin tinggi fundus uteri teraba pertengahan pusat simpisis pubis dengan berat 500 gram. Dua minggu pascasalin tinggi fundus uteri tidak teraba di atas simpisis pubis dengan berat uterus 350 gram, dan enam minggu pascasalin bertambah kecil dengan berat 50 gram. Servik mengalami involusi bersama-sama uterus. Setelah persalinan, ostium eksterna dapat dimasuki oleh dua jari tangan, setelah 6 minggu persalinan servik menutup (Harnawatiaj, 2008).

Lokhea adalah cairan sekret yang berasal dari kavum uteri dan vagina. Dalam masa postpartum, ada macam-macam lokhea yaitu; lokhea rubra (kruenta) berisi darah segar dan sisa-sisa selaput ketuban, sel-sel desidua, verniks kaseosa, lanugo, dan mekonium selama dua hari pascasalin; lokhea sangunolenta berwarna kuning, berisi darah dan lendir, pada hari ketiga sampai ketujuh postpartum; lokhea serosa yang berwarna kuning cairan tidak berdarah lagi pada hari ketujuh sampai keempat belas pascasalin; lokhea alba berupa cairan putih setelah dua minggu; lokhea purulenta cairan seperti nanah berbau busuk dan terjadi bila ada infeksi; serta lokheastasis yaitu lokhea yang tidak lancar keluar (Harnawatiaj, 2008).

Vulva dan vagina mengalami penekanan serta peregangan yang sangat besar selama proses melahirkan bayi, dan dalam beberapa hari pertama setelah proses tersebut, kedua organ ini tetap berada dalam keadaan kendur. Setelah tiga minggu vulva dan vagina kembali kepada keadaan tidak hamil dan rugae dalam vagina secara berangsur-angsur akan muncul kembali sementara labia menjadi lebih menonjol. Setelah melahirkan perineum menjadi kendur karena sebelumnya teregang oleh tekanan kepala bayi yang bergerak maju. Pada postnatal hari ke-5, perineum sudah mendapatkan kembali sebagian besar tonusnya sekalipun tetap lebih kendur dari pada keadaan sebelum melahirkan (Harnawatiaj, 2008).

Perubahan pada payudara dapat meliputi penurunan kadar progesteron secara cepat dengan peningkatan hormon prolaktin setelah persalinan. Kolostrum sudah ada saat persalinan, produksi ASI terjadi pada hari kedua atau hari ketiga setelah persalinan dan payudara menjadi besar dan keras sebagai tanda mulainya proses laktasi (Harnawatiaj, 2008).

Pada sistem perkemihan buang air kecil sering sulit selama 24 jam pertama, kemungkinan terdapat spasme sphincter dan edema leher buli-buli sesudah bagian ini mengalami kompresi antara kepala janin dan tulang pubis selama persalinan. Urine dalam jumlah yang besar akan dihasilkan dalam waktu 12-36 jam sesudah melahirkan. Setelah plasenta dilahirkan, kadar hormon estrogen yang bersifat menahan air akan mengalami penurunan yang mencolok. Keadaan ini merupakan deuresis. Ureter yang berdilatasi akan kembali normal dalam tempo enam minggu. Pada sistem gastrointersinal kerap kali diperlukan waktu 3-4 hari sampai faal usus kembali normal. Meskipun kadar progesteron menurun setelah melahirkan, namun asupan makanan mengalami penurunan selama satu atau dua hari, gerak tubuh berkurang dan usus bagian bawah sering kosong jika sebelum melahirkan diberikan enema. Rasa sakit di daerah perineum dapat menghalangi buang air besar (Harnawatiaj, 2008).

Setelah terjadi deuresis yang mencolok akibat penurunan kadar estrogen, volume darah kembali kepada keadaan tidak hamil. Jumlah sel darah merah dan hemoglobin kembali normal pada hari ke-5 meskipun kadar estrogen mengalami penurunan yang sangat besar selama masa nifas, namun kadarnya masih tetap lebih tinggi dari pada normal. Plasma darah tidak begitu mengandung cairan dan dengan demikian daya koagulasi meningkat, pembekuan darah harus dicegah dengan penanganan yang cermat dan penekanan pada ambulasi dini. Pada sistem endokrin kadar estrogen menurun 10% dalam waktu sekitar 3 jam pascasalin. Progesteron turun pada hari ketiga pascasalin sedangkan kadar prolaktin dalam darah berangsur-angsur hilang (Harnawatiaj, 2008).

Pada sistem muskuloskletal, ambulasi pada umumnya dimulai 4-8 jam postpartum. Ambulasi dini sangat membantu untuk mencegah komplikasi dan mempercepat proses involusi. Penurunan melanin umumnya terjadi pada sistem integumen setelah persalinan, menyebabkan berkurangnya hyperpigmentasi kulit dan perubahan pembuluh darah yang tampak pada kulit karena kehamilan dan akan menghilang pada saat estrogen menurun (Harnawatiaj, 2008).

Kebutuhan Dalam Masa pascasalin

Kebutuhan dalam masa pascasalin meliputi kebutuhan fisik, psikologis, sosial. Dalam beberapa aspek kebutuhan-kebutuhan tersebut saling berkaitan. Kebutuhan fisik maksudnya adalah keadaan ibu selama hamil umumnya menurun walaupun tidak sakit. Waktu persalinan, keadaan umum ini lebih menurun lagi karena kelelahan, kesakitan, perdarahan, dan adanya luka bekas plasenta melekat dan luka pada vagina atau perineum. Pada periode pascasalin inilah waktunya berusaha memulihkan keadaan umum kembali seperti sebelum hamil. Untuk itu, menurut kebutuhan-kebutuhan fisik diperlukan istirahat cukup, makan bergizi, udara segar, lingkungan bersih (bebas dari ancaman kuman-kuman penyakit). Dalam pemenuhan kebutuhan ini, diperlukan pengawasan dan perawatan yang sempurna serta pengertian dari keluarga setelah ibu pulang nanti (Ibrahim, 1996).

Kebutuhan psikologis merupakan kebutuhan bagi tiap-tiap individu, bahwa manusia butuh diakui oleh manusia lain, butuh dikenal, butuh dihargai, butuh diperhatikan, butuh hubungan yang sehat, dan sebagainya. Perlu diingat setelah melahirkan keadaan psikis ibu mengalami distress karena adanya kelelahan dan kekecewaan, keadaan ini disebut postpartum syndrom (depresi setelah melahirkan). Dalam pemenuhan kebutuhan psikologis ini perawat dan semua petugas kesehatan yang berhubungan, serta keluarga harus bersikap dan bertindak bijaksana. Harus dapat menunjukkan rasa simpatik, mengakui, menghargai, menghormati ibu sebagaimana adanya, memperhatikan ibu dengan memberikan ucapan selamat misalnya, akan dapat memberikan perasaan senang. Dengan adanya a good human relationship diharapkan dapat memenuhi kebutuhan psikologis ibu setelah melahirkan (Ibrahim, 1980).

Daftar Pustaka Makalah Pascasalin 

Ibrahim, Cristina S. (1996). Perawatan Kebidanan (Perawatan Nifas) Jilid III. Jakarta : Bhratara

Harnawatiaj. (2008) . Masa Nifas.  http://harnawatiaj.wordpress.com. Tanggal 16 April 2008

Manuaba, Ida Bagus G. (2001). Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri Ginekologi dan KB. Jakarta : EGC

Pengertian Pascasalin Definisi Puerperium Periode, Perubahan, Fisiologis dan Kebutuhan Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment