Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Thursday, 24 September 2015

Pengertian Rumah Toko Sejarah dan Spesifikasi Ruko

Pengertian Rumah Toko - Untuk lebih jelas mengenai pengertian ruko, terlebih dahulu diklasifikasikan antara rumah tempat tinggal maupun rumah usaha (ruko). Secara awam pemikiran manusia rumah merupakan tempat yang sangat penting bagi manusia, hal ini dikarenakan rumah dapat melindungi manusia dari hujan, panas maupun membuat berkumpulnya keluarga. Sekarang ini rumah sudah dibagi-bagi menurut daripada fungsinya, misalnya saja rumah tempat tinggal, rumah tempat usaha dan rumah tempat tinggal yang dijadikan juga sebagai tempat usaha.


Sebuah tempat tinggal biasanya berwujud  bangunan  rumah,  tempat  berteduh, atau  struktur lainnya yang digunakan sebagai tempat manusia tinggal. Istilah ini dapat digunakan untuk rupa-rupa tempat tinggal, mulai dari  tenda- tenda nomaden hingga  apartemen-apartemen bertingkat. Dalam konteks tertentu tempat tinggal memiliki arti yang sama dengan rumah, kediaman, akomodasi, perumahan, dan arti-arti yang lain.(http://id.wikipedia.org/wiki/Tempat_tinggal) (http://id.wikipedia.org/wiki/Tempat_tinggal, diakses Senin, 18 Maret 2013 pukul 22.15 WIB)

Pengertian rumah usaha menurut dari Handa S. Abidin ialah:

“Rumah usaha atau lebih sering disebut tempat usaha adalah tempat yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan perdagangan, industri, produksi, usaha jasa, penyimpanan-penyimpanan dokumen yang berkenaan dengan perusahaan, juga kegiatan-kegiatan penyimpanan atau pameran barang- barang, termasuk rumah tempat tinggal yang sebagian digunakan untuk kegiatan-kegiatan tersebut”.
(http://penelitihukum.org/tag/pengertian-tempat-usaha/) (http://penelitihukum.org/tag/pengertian-tempat-usaha/, diakses Senin, 18 Maret 2013, pukul 22.15 WIB)

Sedangkan rumah tempat tinggal yang dijadikan ruko pengertiannya berbeda lagi dengan rumah tempat tinggal dan rumah tempat usaha. Ruko adalah salah satu jenis bangunan yang berasal dari kata rumah dan toko. Rumah yang berarti tempat berpenghuni dan tokoberarti ruang untuk kegiatan usaha, jadi ruko dapat dikatakan sebagai sebuah bangunan yang menggabungkan fungsi hunian dan kerja dalam satu tempat. Dengan titik tolak yang sederhana ini, menyebabkan ruko dapat berkembang dengan sangat pesat. Disamping praktis dan murah, fungsi ruko mampung menampung kegiatan dalam sekala ekonomi kecil.

Perkembangan tren rumah sebagai tempat usaha untuk mensiasati efektivitas dan mobilitas yang tinggi dari manusia modern semakin menunjukkan perkembangan yang luar biasa akhir-akhir ini. Hal ini dapat dilihat dari bisnis properti rumah toko (ruko) yang semakin marak di setiap kota di Indonesia tidak terkecuali di Medan. Selain itu permintaan klien untuk  membangun  rumah sekaligus sebagai tempat usaha dari berbagai kalangan seperti dokter, bidan, akupunturis, sampai guru pun membanjir. Pemesanan desain ruko ini juga datang dari enterpreuner yang juga berkeinginan menjalankan usahanya dari rumah.

Ruko memang merupakan solusi yang cukup baik untuk mengatasi kebutuhan akan rumah tinggal sekaligus juga tempat mengembangkan usaha dari rumah. Dari mulai usaha jasa, sampai dengan usaha perdagangan dapat mengembangkan usaha mereka melalui  desain ruko sehingga tercipta mobilitas dan efektivitas yang tinggi dari para pemakainya.

Seperti yang sudah dibahas terlebih dahulu, bahwa rumah toko lebih sering disebut dengan nama ruko, yang memiliki pengertian yang berbeda-beda dari tiap- tiap pemikiran orang.

Menurut Andie A. Wicaksono
“Rumah toko atau lebih sering disebut sebagai ruko adalah sebutan bagi bangunan-bangunan di Indonesia yang umumnya dibuat bertingkat antara dua hingga lima lantai, di mana fungsinya lebih dari satu, yaitu fungsi hunian dan komersial. Lantai bawahnya digunakan sebagai tempat usaha atau kantor, sedangkan lantai atas dimanfaatkan sebagai tempat tinggal” (Andie A. Wicaksono, Ragam Desain Ruko (Rumah Toko), Penebar Swadaya, Jakarta, 2007, hal 6)

Menurut J.D Benyamin “Rumah toko adalah bangunan yang digunakan untuk tempat berusaha (berdagang) barang dan jasa, dan juga sebagai tempat tinggal pemilik toko tersebut”.(Kutipan dari J.D Benyamin (1996.63) yang diperoleh dari Makalah Skripsi dari Universitas Kristen Petra, Rumah & Toko,  http://digilib.petra.ac.id/viewer, diakses tanggal 11 Oktober 2012 Pukul 22.41 WIB)

Berdasarkan pengertian yang telah disebutkan di atas maka secara garis besar  dapat  disimpulkan  bahawa  rumah  toko  atau  yang  lebih  sering  disebut dengan ruko itu adalah rumah yang dimana memiliki dwifungsi. Fungsi yang terdapat dalam rumah toko tersebut antara lain sebagai rumah tempat tinggal dan rumah tempat usaha.

Pada  dasarnya  orang  yang  tinggal  di  ruko,  pada  lantai  dasar  sering digunakan  sebagai  tempat  usaha  atau sebagai  tempat  kantor, sedangkan  pada lantai berikutnya sering digunakan sebagai tempat tinggal. Hal ini dikarenakan agar orang yang menempati ruko tersebut dapat membagi waktu dan tempatnya bekerja, agar tidak tercampur aduk antara tempat usaha maupun tempat tinggal yang terjadi di dalam 1 (satu) rumah.

Tipologi dari ruko biasanya dikenal:

1. Relatif sempit dengan massa bangunan yang memanjang ke belakang 
2. Kedua sisinya masih saling berdekatan yang menyebabkan kualitas dalam bangunan rendah. 


Sejarah Rumah Toko 

Usaha  jual-beli  ruko  pada  dasarnya  termasuk  usaha  di  bidang  properti. 

Pendirian sebuah ruko hendaknya dimulai dari pemikiran tentang konsep ruko tersebut. Proses desain sejak awal perancangan hingga akhir proses konstruksi selalu didasarkan pada ketetapan antara kestrategisan pemilihan lokasi, bentuk desain fascade, masa bangunan yang tepat dan juga ketetapan dalam penentuan harga jual atau sewa dari properti ruko tersebut.

Fenomena ruko menjadi sebuah subjek penelitian dalam kerangka proses pencarian jati diri budaya arsitektur lokal maupun regional (di era globalisasi). Ruko memiliki ruang-ruang yang relatif tipikal, yang dapat secara mudah dimanfaatkan untuk bermacam fungsi. Umumnya bagian depan digunakan sebagai tempat untuk berusaha. Dalam budaya bermukim kota di Indonesia, pada awalnya kita mengenal “toko” sebagai sebuah konsep tradisional yang berbeda dengan konsep toko yang ditawarkan oleh konsep pertokoan modern. Menurut Denys

Lombard, “toko” (yang berasal dari “tu ku” (土庫), kata yang dalam bahasa Mandarin maupun Hokkian berarti serupa; di Bahasa Melayu digunakan istilah (kedai) dikenal di sebagai sembarang ruangan tempat barang dagangan ditumpuk tanpa aturan jelas, tempat di mana sang pemilik atau penjaga toko melewati harinya, sebelum etalase atau meja pajang diperkenalkan. (Lombard  Denys, Nusa Jawa, Silang Budaya Bagian 2, Jaringan Asia, Le Carefour)

Tak kalah penting, keberadaan kehidupan di dalam ruko-ruko telah memberikan banyak sumbangan penting pada budaya bermukim perkotaan lewat konsep-konsep dan teknologi rumah tangga. Lombard menyebutkan dengan gamblang sejumlah teknik-teknik umum dimanfaatkan di Jawa, seperti misalnya penggunaan istilah-istilah seperti „loteng‟ dan „ubin‟ yang diduga kuat berasal dari kebudayaan Cina.(Ibid, hal 313) Tak bisa dipungkiri bahwa kebudayaan masyarakat Cina di perantauan juga dipengaruhi banyak oleh budaya lokal maupun Eropa seiring perkembangan zaman dan interaksi antar budaya. Berikut ini adalah beberapa konsep penting yang merupakan ciri khas tipologi ruko pada awal abad ke-20.

Ruko-ruko abad ke-19, dalam kehidupan perkotaan masa itu, membentuk aktivitas di jalan dan menciptakan pusat-pusat keramaian yang secara khas hanya dapat dijumpai di pecinan. Gaya hidup semacam inilah yang telah menghidupi pusat-pusat keramaian kota-kota di Indonesia selama ratusan tahun hingga keberadaannya kini terancam oleh pusat-pusat perbelanjaan dan perumahan-perumahan modern yang menggunakan kapital besar. Tanpa langsung disadari, hilangnya toko-toko ini mengakibatkan matinya lorong-lorong kota dan

Javanais, Essai d‟hostoire Globale II, Le Resaux Asiatiques, Jakarta : Gramedia, 1996, hal 275-277 terciptanya jalan-jalan yang sepi karena pindahnya keramaian ke bangunan-bangunan mal yang monolit, ketimbang hingar bingarnya toko-toko dan kaki-lima yang beragam. Ini merupakan pertanda matinya sebuah warisan budaya kota dan juga identitas kita. (Ibid, hal 300)

Ruko-ruko awal abad 20 juga merupakan bukti-bukti pergeseran sosial budaya penghuninya, namun diperkenalkannya konsep-konsep bermukim baru, yang tidak serta merta meninggalkan tradisi dan konsep-konsep lama. Penghormatan pada leluhur yang merupakan tradisi masyarakat Cina tetap ditampilkan lewat altar dan ritual sembahyang meski dalam bentuk yang disederhanakan. Konversi ke agama Kristen juga tidak langsung menghapuskan tradisi ini. Singkat kata, seiring dengan berbagai perubahan sosial dan benturan kebudayaan, produk-produk budaya era ini dapat menampilkan begitu banyak kualitas seni dan keunikan yang tidak kita jumpai sebelum maupun dengan jauh sesudahnya (masa kini) sehingga produk era ini menjanjikan banyak hal yang dapat kita pelajari sebagai fakta sejarah maupun pelajaran yang berguna.

Perkembangan tipologi ruko tidak begitu saja terhenti dewasa ini seiring dengan pergantian zaman dan rejim politik karena di hampir seluruh kota di kawasan ini, baik ruko tua maupun ruko yang baru dibangun masih memenuhi daerah-daerah padat komersial (baik di dalam pecinan maupun di luar). Karena harga tanah yang tinggi berkat lokasi strategis dan iklim ekonomi perkotaan dunia ketiga, ruko masih merupakan solusi yang sesuai dengan menawarkan kapasitasnya sebagai bangunan multifungsi berkepadatan menengah dan dengan fleksibilitas tinggi. Tetapi pada dasawarsa 1970 dan 1980, seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat, ruko-ruko dengan konsep yang sama sekali baru bermunculan di berbagai sentra-sentra ekonomi kota dengan tidak lagi dihalangi oleh kebijakan zone etnis. (Ibid, hal 303)

Setelah melalui salah satu krisis terburuk dalam sejarah modern Indonesia, politik asimilasi Orde Baru secara efektif melarang segala bentuk ekspresi „ke-Cina-an‟ di muka publik sehingga mengakibatkan banyak pecinan mengalami krisis identitas. Banyak klenteng „berubah‟ menjadi vihara, banyak yang mengalami penurunan kualitas fisik karena posisinya terjepit oleh kemunculan bangunan-bangunan baru dan penataan fisik yang tidak mendukung. Hilangnya elemen-elemen pembentuk identitas kawasan juga menyebabkan hilangnya identitas etnis pada ruko-ruko, yang sekaligus memperkuat fungsinya sebagai bangunan komersial. Fungsi hunian juga lambat laun tidak lagi dapat diakomodasi oleh pecinan karena kondisi lingkungan yang tidak mendukung dan persepsi yang berubah. Ruko-ruko ini akhirnya muncul sebagai usaha spekulasi properti. Banyak pengembang lebih memilih untuk mengembangkan sebuah lahan untuk satu deret ruko daripada mengembangkannya untuk sebuah rumah tinggal. Ruko-ruko ini, meski masih memakai istilah „ruko‟, tidak  agi berfungsi dominan sebagai tempat tinggal tetapi lebih diperuntukan sebagai tempat usaha yang fleksibel, mudah dibangun, dan murah. Dengan sendirinya ruko-ruko ini juga mengabaikan konsep- konsep tradisional yang dulu vital bagi sebuah hunian dan kehilangan kualitas individualitas. (Lim, Jon “The Origin of the Singapore Shophouse”, pp. 23-31 Architecture Journal 1990, School of Architecture, National University of Singapore,. Singapore, 1990,  http://handelstraat.wordpress.com/2008/11/24/arsitektur-ruko-warisan-sejarah-dan-tradisi-budaya- bermukim/, diakses 18 April 2013)


Hasilnya adalah ruko-ruko seragam monoton yang tersebar di berbagai pelosok kota menggeser fungsi-fungsi hunian ke pinggiran kota. Diabaikannya konsep „chimcay‟ juga mengakibatkan ruko-ruko jenis baru ini tidak sesuai dengan iklim tropis yang panas dan lembab. Selain itu, keberadaan ruko-ruko ini pada skala lingkungan telah merubah karakter fisik kota secara drastis. Karena ruko-ruko lama sudah tidak lagi diminati orang, banyak ruko-ruko baru menggantikan ruko-ruko lama yang termakan usia. Akselerasi perubahan karakter ruko-ruko di pecinan juga dipacu oleh kebijakan perencanaan kota modern Indonesia yang mendorong dibangunnya tipologi-tipologi baru seperti pada kasus Bogor maupun Bandung. Namun kecenderungan yang bertolak belakang terjadi (misalnya) di Padang dan Palembang, pemindahan aktivitas ekonomi (pasar) dari kawasan kota lama ke sentra ekonomi baru menjadikan matinya kehidupan pecinan dan kawasan kota lama. Ruko-ruko lama rusak dan tidak lagi diperbaharui menjadikan kawasan pecinan ditinggal penghuni dan dibiarkan menjadi kawasan hitam yang rawan.

Ruko sebagai sebuah sosok arsitektur di Indonesia memiliki sejarah panjang dan berperan penting dalam memberi bentuk dan warna terhadap perkembangan kota-kota di Indonesia. Akan tetapi, belakangan ini tipologi ruko  dibangun dengan citra yang “asal” dan “semrawut”. Ruko juga dianggap sebagai salah satu penyebab rusaknya arsitetur kota-kota di Indonesia.

Spesifikasi Rumah Toko 

Seiring dengan perkembangan zaman, fungsi dan bentuk ruko ikut mengalami  perubahan-perubahan, terutama dalam hal efisiensi lahan. Bentuk ruko bagian depan dimajukan, sehingga lahan terbuka pun menjadi berkurang. Hal ini membawa dampak terhadap kota, terutama dalam hal sirkulasi. Untuk itu, hal yang perlu diperhatikan dalam merancang sebuah ruko adalah kenyamanan dari ruko itu sendiri. Ruko dalam pembagian jenis desain terbagi menjadi beberapa, yaitu : (Anne Ahira, Menciptakan Desain Rumah Toko Yang Efektif, http://www.anneahira.com/desain-rumah-toko-14848.htm Diakses tanggal 12 Oktober 2012 Pukul 15.00 WIB)
  1. Pavilliun sebagai sanggar seni 
  2. Rumah warisan sebagai tempat kost mahasiswa 
  3. Carport atau garasi sebagai tempat warung internet 
  4. Loteng rumah dengan plafon tinggi sebagai studio desain 
  5. Garasi dijadikan distro, dan sebagainya. 


Lokasi merupakan faktor terpenting untuk pemilihan tempat ruko yang strategis, hal ini dikarenakan ruko yang memiliki salah satu fungsi sebagai tempat usaha. Dalam memilih sebuah lokasi, diperlukan adanya analisis tapak terlebih dahulu, yaitu semacam riset kecil untuk menentukan apakah sebuah lokasi layak untuk dijadikan sebagai tempat usaha atau tidak.

Analisis tapak berfungsi untuk menentukan “nilai” dari lokasi yang diamati sehingga dapat diketahui perbandingan “nilai” beberapa lokasi yang ada, kemudian dipilih yang terbaik. Penilaian ini kurang lebih sama dengan penilaian terhadap sebuah hotel yang menggunakan tanda bintang. Bintang satu untuk lokasi yang biasa dan bintang lima untuk lokasi yang luar biasa dengan harga yang luar biasa. Bintang-bintang yang menentukan kebaikan sebuah lokasi antara lain : (Andie Wicaksono, Mengelola Investasi Real Estate, Penebar Swadaya, Jakarta, 2005, hal 6)
  1. Kedekatan dengan pusat atau magnet aktivitas kota, 
  2. Ketersediaan utilitas kota seperti air, listrik, telepon dan lain-lain 
  3. Kemudahan pencapaian atau aksesibilitas 
  4. Aktivasi penunjang yang ada di sekitar lokasi seperti layanan perbankan, rumah sakit dan tempat rekreasi 
  5. Lingkungan disekitar lokasi termasuk di dalamnya keamanan, kebersihan dan estetika lingkungan dan lain-lain. 

Pada umumnya tidak ada aturan yang membuat standart resmi yang diberlakukan terhadap ukuran sebuah ruko. Akan tetapi, ukuran standar yang dipakai sebagai pedoman adalah lebar depan sebuah mobil (kendaraan roda empat), yaitu 3,5 m. Biasanya masih ditambah dengan sirkulasi untuk pejalan kaki (estimasi dua orang berjalan bersebelahan), yaitu 1,5 m. Jadi, ukuran standar yang dapat diambil untuk lebar depan sebuah ruko adalah 5 m.

Ruko dalam kenyataannya dibagi menjadi beberapa desain atau bentuk ruko, antara lain : (Op.Cit, hal 21-93)

1)  Ruko Dua Unit
Ruko ini menyesuaikan ketinggian dan sebisa mungkin mengoptimalkan ukuran (space) ruang-ruang yang ada. Ruko ini terletak di kawasan perbukitan di tengah-tengah kota. Pemilik menginginkan agar tercipta sebuah perbedaan yang jelas antara fungsi publik dan fungsi privat sehingga kavling tanah dipisahkan menjadi dua bagian. Area depan digunakan untuk usaha, sedangkan area belakang murni digunakan sebagai rumah tinggal.

Kondisi lahan terletak di perbukitan dengan kontur berlereng-lereng dan luas terbatas. Dengan kondisi tersebut bangunan dibuat menyesuaikan ketinggian dan sebisa mungkin mengoptimalkan ukuran (space) ruang-ruang yang ada. Oleh karena itu, bangunan dibuat berlantai satu pada bagian depan (tempat usaha) dan tiga lantai pada area belakang (hunian).

2) Ruko Kawasan Kampus 
Ruko ini berdekatan dengan kawasan kampus perguruan tinggi. Oleh karena itu, jenis usahanya harus yang dapat memenuhi kebutuhan mahasiswa yang tinggal di sekitar lingkungan ruko, baik menyangkut kebutuhan penunjangan aktivitas perkuliahan maupun kebutuhan seharian mahasiswa. 

Kompleks ruko tersebut dirikan pada lahan berkontur dengan topografi ruko lebih tinggi 50 cm dari atas jalan. Diupayakan seminimal mungkin dilakukan pemotongan atau penambahan kontur tanah (cut and fill). Selain itu, bentuk  lahan tidak beraturan (mengarah ke bentuk segitiga), untuk meminimaliskan terjadinya lahan yang tidak berguna (lost of space), pengolahan fungsi ruang dilakukan seoptimal mungkin.


3)  Ruko Klasik
Pengolahan massa bangunan menggunakan system proposi untuk memberikan rasio estetika terhadap ornamen bangunannya. Ruko ini terletak di kawasan kota lama, yaitu sebuah area yang dahulunya digunakan sebagai pusat perdagangan. Di kawasan ini banyak ditemukan bangunan-bangunan kuno bergaya arsitektur klasik kolonial. Bangunan-bangunan tua juga telah dimasukkan sebagai bangunan konservasi sehingga dapat disebut sebagai cagar budaya.

4)  Ruko Tropis di Perumahan
Ciri-ciri dari gaya arsitektur tropis dapat dilihat pada atap bangunan yang menggunakan kisi-kisi untuk sirkulasi udara sehingga ruang-ruang di bawahnya tidak terasa panas. Bangunan ruko ini terletak di depan kompleks perumahan.

5) Ruko Minimalis 
Penerapan gaya modern minimalis di dalam ruko ini data dilihat pada material yang digunakan untuk bahan bangunannya, seperti kaca, dinding plester halus, aluminium, bentuk dasar ruko yang sedikit hiasan, serta pewarnaan yang minim. 

Ruko ini terletak di kawasan Central Building District (CBD) area di jantung kota. Sebagai pusat dan magnet kegiatan, kawasan ini memegang peranan  penting terhadap berjalannya aktivitas perdagangan dan perekonomian di kota tersebut. Terdapat banyak gedung-gedung bertingkat megah di sepanjang jalan di kawasan ini.

6)  Ruko Kontemporer
Kontemporer berasal dari temporer atau sesuatu yang sifatnya sementara. Kontemporer dapat juga disebut gabungan antara dua atau lebih gaya yang menghasilkan gaya baru.

Ruko di tepi jalan arteri primer merupakan akses utama menuju kota lainnya ini juga dapat digunakan sebagai area transit sementara. Letaknya yang cukup strategis dijadikan sebagai tempat usaha dengan mengadopsi gaya adopsi campuran antar kota satu dengan kota yang lain. Gaya arsitektur ini sering disebut dengan gaya arsitektur kontemporer.

7)  Ruko High Tech
Bangunan ini dapat dilihat dari penggunaan teknologi modern di dalamnya seperti penggunaan koneksi internet, sistem pemindai (Scanning), pengeksposan tempat utilitas seperti Shaft Ac, listrik serta telepon, serta telepon maupun jaringan air. Ruko ini terletak di sebuah area sentra industri otomotif yang di dalamnya berisikan tempat pembuatan dan perakitan suku cadang kendaraan, showroom, dan layanan purna jual. Pada siang hari kawasan ini dipadati oleh aktivitas perdagangan dan industri, sedangkan malam harinya tidak begitu ramai pada aktivitas. Dalam pemilihan aktivitas usaha yang cocok yang dapat dilakukan hingga malam hari di tempat ini hanyalah usaha entertainment atau hiburan malam.

 8)  Ruko Vernakuler
Gaya vernakuler adalah gaya yang mengadopsi kekhasan unsur-unsur kebudayaan lokal di tempat tersebut. Ruko ini terletak di kawasan wisata yang ramai dikunjungi wisatawan asing maupun lokal. Atraksi yang ditawarkan di tempat tersebut antara lain wisata air seperti rekreasi pantai dan selancar di malam hari tempat ini ramai dengan hiburan malam seperti kafe, night club, restoran dalan lain-lain. Oleh karena letaknya di daerah pantai, kawasan ini berkembang secara organik dengan simpul-simpul kegiatan di tempat yang sering dikunjungi oleh wisatawan.

9)  Ruko Futuristik
Futuristik adalah suatu gaya penataan sebuah objek bangunan sehingga tampak seolah-olah berasal dari masa depan. Ruko ini dinamakan dengan ruko futuristik karena bentuknya terkesan tidak biasa bahkan biasa disebut sebagai model dari bangunan masa depan. Ruko seperti ini cocok untuk diaplikasikan pada kawasan perkotaan yang sudah memiliki banyak bangunan modern.

10)  Ruko Postmodern
Gaya postmodern berusaha untuk mengubah citra modern yang statis dengan penambahan lengkung yang dinamis, serta elemen-elemen tambahan fungsional untuk menyesuaikan kondisi lingkungan sekitar. Ruko postmodern terletak di kawasan perbatasan kota atau kawasan urban yang penduduknya merupakan asli dan pendatang. Di kawasan ini bangunan yang ada umumnya merupakan bangunan tradisional dan beberapa diantaranya sudah mengalami penambahan.

Kawasan urban merupakan kawasan pengembangan dari pusat kota dan biasanya penduduknya merupakan orang-orang yang bekerja di kota. Jadi, kultur budaya serta adat istiadatnya termasuk dalam golongan manusia modern.

Sedangakan dalam hal mendesain ( rumah toko ) atau ruko terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu:.
a) Kenyamanan.
Menggabungkan 2 fungsi rumah tempat tinggal dan toko dalam satu wadah sehingga tidak mengganggu sinergis fungsi ruang masing - masing sehingga tercipta kenyamanan.

b)  Ketepatan.
Mencipta desain rumah toko adalah hal yang mesti dipertimbangkan dari sebelum awal membangun sebuah rumah.Atur ruangan supaya efisien dan tidak ada yang kosong. Sedangkan dalam pembagian ruang pada ruko, jika memakai rumah tinggal yang dialih fungsikan juga untuk toko maka dapat memakai ruangan yang sering tidak dipakai misal : teras,halaman rumah,carport,pavilion atau lantai loteng rumah. Apabila direncanakan dari awal untuk dipakai rumah dan toko itu akan lebih efektif. Dalam pengaturan ruang pada ruko mengunakan desain dan konsep gambar serta pembagian ruang dan perencanaan gambar.

Dalam memahami hal ini tidak akan membangun rumah dengan sia - sia dan tidak menghambur-hamburkan material beserta uang anda karena terjadi kesalahan desain. Beberapa hal konsekwensi rumah took, yaitu :
  1. Pembagian waktu efektif antara urusan pribadi dan usaha. 
  2. Pembagian ruang secara konsekwen tanpa mencampur adukan fungsi ruang. 


Daftar Pustaka Makalah Rumah Toko

Pengertian Rumah Toko Sejarah dan Spesifikasi Ruko Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment