Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Saturday, 28 May 2016

Pengertian Shift Work Definisi, Pengaruh, Penggunaan Jadwal serta Perbedaan Kelelahan Antara Shift Pagi Dan Malam

Pengertian Shift Work - Sistem  shift  adalah suatu sistem pengaturan kerja yang memberi peluang untuk memanfaatkan keseluruhan waktu yang tersedia untuk mengoperasikan pekerjaan (Muchinsky, 1997). Sistem  shift digunakan sebagai suatu cara yang paling mungkin untuk memenuhi tuntutan akan kecenderungan semakin meningkatnya permintaan barang-barang produksi. Sistem ini dipandang akan mampu meningkat produktivitas suatu perusahaan yang mengggunakannya. Menurut Landy (dalam Muchinsky, 1997), jadwal kerja  shift  adalah adanya pengalihan tugas atau pekerjaan dari satu kelompok karyawan pada kelompok karyawan yang lain. Sedangkan menurut Riggio (1990), mendefinisikan kerja shift sebagai suatu jadwal kerja dimana setiap karyawan secara bergantian datang ke tempat kerja agar kegiatan operasional tetap berjalan.  

Definisi Shift Work

Gordon dan Henifin (dalam Muchinsky, 1997), mengatakan bahwa kerja shift  adalah jadwal kerja yang menggunakan jam kerja yang tidak seperti biasanya, akan tetapi jam kerja tetap dimulai dari pukul 07.00-09.00 pagi. Sedangkan menurut White dan Keith (dalam Riggio, 1990), mendefinisikan shift kerja sebagai jadwal kerja di luar periode antara jam 08.00-16.00. Pigors dan Myers (dalam Aamodt, 1991), mengatakan  shift  kerja adalah suatu alternatif  untuk memperpanjang jam kerja bagi kehadiran karyawan bila itu dibutuhkan untuk meningkatkan hasil produksi.  

Pelaksanaan dari  shift  itu sendiri adalah dengan cara bergantian, yakni karyawan pada periode terntentu bergantian dengan karyawan pada periode berikutnya untuk melakukan pekerjaan yang sama. Karyawan yang bekerja pada waktu normal digunakan istilah diurnal, yaitu individu atau karyawan yang selalu aktif pada waktu siang hari atau setiap hari. Sedangkan karyawan yang bekerja pada waktu malam hari digunakan istilah nocturnal, yaitu individu atau karyawan yang bekerja atau aktif pada malam hari dan istirahat pada siang hari (Riggio, 1990). 

Kesimpulan dari beberapa definisi di atas adalah, bahwa  shift  kerja merupakan sistem pengaturan waktu kerja yang memungkinkan karyawan berpindah dari satu waktu ke waktu yang lain setelah periode tertentu, yaitu dengan cara bergantian antara kelompok kerja satu dengan kelompok kerja yang lain sehingga memberi peluang untuk memanfaatkan keseluruhan waktu yang tersedia untuk mengoperasikan pekerjaan. 

Penggunaan Jadwal Shift Kerja 

Tidak ada keseragaman waktu  shift  kerja, bermacam-macam perusahaan menggunakan shift yang berbeda. Biasanya dalam sehari dibagi menjadi tiga shiftmasing-masing selama delapan jam (Muchinsky, 1997), yaitu : 
a) Shift pagi pukul 07.00 – 15.00 
b) Shift siang pukul 15.00 – 23.00 
c) Shift malam pukul 23.00 – 07.00 

Duchon (dalam Timpe, 1992), membagi jadwal shift kerja menjadi : 
a) 8 jam   : terdiri dari shift pagi, shift siang dan shift malam 
b) 12 jam : terdiri dari shift pagi dan shift malam 

Duchon (dalam Timpe, 1992) juga menambahkan, bahwa  shift  kerja tersebut memiliki rotasi, yang merupakan pergantian jadwal kerja antara karyawan yang satu dengan karyawan yang lainnya. Ada dua bentuk rotasi, yaitu : 
a) 4 – 4          : yaitu jadwal shift kerja 4 hari kerja dan 4 hari libur. 
b) 2  – 3 – 2 : yaitu jadwal  shift kerja 2 hari kerja, 3 hari libur dan 2 hari kerja. 

Jadwal kerja 2 – 3 – 2 ini adalah jadwal shift kerja yang paling sering digunakan oleh pabrik-pabrik atau perusahaan yang bergerak di bidang jasa pelayanan. 

Kesimpulan berdasarkan beberapa uraian di atas, bahwa jadwal shift kerja terdiri dari 8 jam dan 12 jam dalam sehari. Dimana  shift  kerja 8 jam dibagi menjadi  shift pagi,  shift  siang dan  shift  malam, sedangkan  shift  kerja 12 jam dibagi menjadi shift pagi dan shift malam. 

Alasan Perusahaan Menggunakan Jadwal Shift 

Glueck (1982) menyatakan, ada beberapa alasan mengapa suatu organisasi atau perusahaan menggunakan jadwal kerja shift, yaitu: 
  • Karena kemajuan teknologi; pada proses industri yang berkesinambungan, seperti pada perusahaan minyak, kimia, dimana mesin-mesin tidak dapat sewaktu-waktu dihentikan tanpa menimbulkan kerugian biaya. 
  • Alasan ekonomi; biaya peralatan yang harus dikeluarkan, jika hanya satu shift mungkin terlalu mahal. 
  • Permintaan pasar; yaitu terdapat peningkatan permintaan terdapat produk tertentu sehingga dibutuhkan lebih dari satu shift. 


Beberapa jasa juga harus beroperasi selama 24 jam, seperti rumah  sakit, pompa bensin, pabrik, pemadam kebakaran dan polisi (Glueck, 1982). Sehingga banyak dari pihak organisasi atau perusahaan mengambil kebijakan untuk memberlakukan kerja shift bagi karyawan-karyawannya.  

Pengaruh Shift Work 

Sistem shift kerja memberikan kemungkinan meningkatnya hasil produksi perusahaan sehubungan dengan permintaan barang-barang produksi yang juga meningkat. Selain berpengaruh terhadap peningkatan produktivitas perusahaan ternyata sistem shift kerja ini juga membawa dampak yang kurang baik, terutama terhadap kesehatan karyawan baik secara fisik, sosial maupun psikologis. Keluhan psikologis yang dialami karyawan adalah mereka merasa depresi, tidak puas terhadap jam kerja mereka, menjadi cepat marah dan stres (Muchinsky, 1997). 

Secara  garis besar, Mc.Cormick (dalam Glueck, 1982) mengungkapkan sistem shift kerja akan memberikan pengaruh pada: 
  • Karyawan itu sendiri; meliputi kesehatan fisik, hubungan keluarga, partisipasi sosial, sikap keluarga dan sebagainya. 
  • Perusahaan; seperti pada produktivtas, absensi, turn over dan sebagainya. 


Sedangkan menurut Bohle dan Tilley (2002), kerja dengan sistem  shift ternyata memberikan dampak terhadap karyawan yanng dapat mempengaruhi :  

a)  Quality of Life 
Shift kerja memiliki dampak terhadap kualitas kehidupan dari individu atau karyawan yang bekerja dengan sistem  shift. Hal tersebut berkaitan dengan masalah kesehatan, kebiasaan makan, kebiasaan tidur (circadian rhytms),  stress, dan juga hubungan interpersonal dalam kehidupan sosial individu. 

b)  Performance 
Dampak  shift  kerja pada karyawan terlihat dari  performance mereka selama melakukan pekerjaan. Hal tersebut dapat dilihat dari bagaimana tingkat absensi karyawan, kecelakaan kerja yang terjadi dan juga kinerja karyawan. 

c)  Fatigue 
Pada umumnya karyawan yang bekerja dengan sistem  shift lebih sering mengeluh mengenai kelelahan dalam bekerja. Hal tersebut merupakan pemicu utama yang dapat menyebabkan karyawan stress dalam bekerja. 

Aamodt (1991), melaporkan hasil penelitian dari beberapa survey yang menunjukkan bahwa  shift kerja cenderung menimbulkan terganggunya fungsi tubuh, seperti gangguan tidur dan masalah pencernaan. Selain itu shift kerja juga memberikan pengaruh pada karyawan yang berkaitan pada hubungan dengan keluarganya, partisipasi sosial dan kesempatan untuk beraktivitas di waktu luang.  

Muchinsky (1997) mengungkapkan, bahwa karyawan yang bekerja dengan sistem  shift  mengalami banyak masalah psikologis dan penyesuaian sosial. Kebanyakan masalah psikologis dihubungkan dengan gangguan irama sirkulasi, bahwa tubuh telah terprogram untuk mengikut i ritme tertentu.  Shift kerja ini mengganggu ritme tidur, makan dan percernaan serta ritme bekerja karyawan, sehingga karyawan sering mengeluh kurang tidur, kurang nafsu makan dan mudah marah. Menurut Aamodt (1991), shift kerja memberikan efek lebih pada karyawan laki-laki, sedangkan karyawan wanita cenderung menyesuaikan jadwal mereka pada kebutuhan rumah tangga. 

Landy (dalam Muchinsky, 1997), melakukan penelitian dimana terdapat beberapa fakta bahwa pekerja yang sering berpindah-pindah dari satu shift ke shift lainnya mengalami efek-efek kelembanan tergantung dari arah mana mereka mulai bekerja. Meers, Maasen, dan Verhaagen (dalam Muchinsky, 1997), melaporkan bahwa karyawan  shift  mengalami penurunan kesehatan selama 6 bulan pertama kerja, dan penurunan menjadi semakin berat setelah 4 tahun. Banyak efek-efek psikologis dan sosial kerja  shift  dikarenakan tidak cocoknya jadwal karyawan dengan jadwal lainnya. Karena ituah, karyawan yang bekerja malam dan tidur pada pagi hari mungkin siap untuk bersosialisasi pada sore hari. Sayangnya, hanya sedikit orang yang ada disekitarnya, dan ketika keluarganya sedang beraktivitas, karyawan pekerja  shift menggunakan waktunya untuk tidur dan beristirahat. 

Kerja shift memang menimbulkan efek-efek tertentu bagi karyawan, tetapi seberapa jauh efek tersebut muncul ditentukan oleh beberapa faktor (Aamodt, 1991), yaitu: 
  • Waktu shift; yaitu pada shift dimana karyawan bekerja, apakah pada shift pagi, siang atau malam. Masing-masing  shift  mempunyai karakteristik tersendiri yang relatif berbeda satu sama lain. Karakteristik tiap shift yang berbeda ini akan membawa efek yang berbeda pula pada karyawan.  
  • Frekuensi rotasi; berapa sering jadwal tersebut berputar. Semakin sering berpindah shift maka akan semakin banyak masalah yang ditimbulkan. 
  • Keluarga; pembagian waktu untuk anggota keluarga, bagaimana menyesuaikan waktu yang dimiliki karyawan dengan waktu yang dimiliki oleh anggota keluarga yang lain. 
  • Kemampuan adaptasi ritme tubuh; bagaimana tubuh dapat menyesuaikan atau beradaptasi dengan jadwal kerja  shift  tersebut. Jika tubuh tdak dapat beradaptasi dengan cepat maka dapat timbul masalah kesehatan pada karyawan. 
  • Keunikan kerja shift atau kesempatan untuk bersosialisasi; efek sosial dari kerja shift sebetulnya dapat dikurangi jika suatu daerah banyak organisasi atau perusahaan yang juga memberlakukan kerja  shift. Semakin banyak yang menggunakan jadawal kerja  shift  akan semakin banyak rumah makan, toko-toko, pabrik yang buka pada malam hari, sehingga makin banyak pula individu-individu yang dapat diajak untuk bersosialisasi. 
Pengertian Shift Work

Semua yang telah diuraikan di atas adalah efek dari kerja shift terhadap karyawan. Dari uraian dapat diambil kesimpulan, bahwa  shift  kerja dapat membawa efek-efek fisiologis dan psikologis  bagi karyawan. Efek fisiologis yaitu; kemampuan adaptasi ritme tubuh yang dapat menimbulkan masalah kesehatan pada karyawan seperti kurang tidur, kelelahan, kurangnya nafsu makan, dan gangguan pencernaan. Sedangkan efek psikologis yaitu; mudah marah, dan perasaan depresi akibat kurangnya kesempatan karyawan untuk bersosialisasi denga keluarga maupun dengan orang lain. 

Perbedaan Kelelahan Antara Shift Pagi Dan Malam 

Kata kelelahan (fatigue) menunjukkan keadaan yang berbeda–beda, tetapi semuanya berakibat  kepada pengurangan kapasitas kerja dan ketahanan tubuh (Suma’mur, 1996). Kelelahan merupakan suatu perasaan yang bersifat subjektif. Istilah kelelahan mengarah pada kondisi melemahnya tenaga untuk melakukan suatu kegiatan (Budiono, dkk., 2003). Menurut Grandjean (1988), kelelahan merupakan mekanisme perlindungan tubuh agar tubuh menghindari kerusakan lebih lanjut, sehingga terjadilah pemulihan. 

Grandjean (1988) mengatakan bahwa ada dua jenis kelelahan yaitu:  

a)  Kelelahan Otot (Muscular Fatigue)  
Fenomena berkurangnya kinerja otot setelah terjadinya tekanan melalui fisik untuk suatu waktu disebut kelelahan otot secara fisiologi, dan saat gejala yang ditunjukan tidak hanya berupa berkurangnya tekanan fisik, namun juga pada makin rendahnya gerakan. Pada akhirnya  kelelahan fisik ini dapat menyebabkan sejumlah hal yang kurang menguntungkan seperti: melemahnya kemampuan tenaga kerja dalam melakukan pekerjaannya dan meningkatnya kesalahan dalam melakukan kegiatan kerja, sehingga dapat mempengaruhi produktivitas kerjanya. Gejala Kelelahan otot dapat terlihat pada gejala yang tampak dari luar atau external signs. 

b)  Kelelahan Umum (General Fatigue) 
Gejala utama kelelahan umum adalah suatu perasaan letih yang luar biasa. Semua aktivitas menjadi terganggu dan terhambat karena munculnya gejala kelelahan tersebut. Tidak adanya gairah untuk bekerja baik secara fisik maupun  psikis, segalanya terasa berat dan merasa “ngantuk”.  Kelelahan umum biasanya ditandai berkurangnya kemauan untuk bekerja yang disebabkan oleh karena monotoni, intensitas dan lamanya kerja fisik, keadaan dirumah, sebab- sebab mental, status kesehatan dan keadaan gizi. 

Dua jenis kelelahan ini terjadi dikarenakan adanya faktor penyebab dari kelelahan tersebut. Menurut Grandjean (1988), penyebab kelelahan dibedakan atas kelelahan fisiologis, yaitu kelelahan yang disebabkan oleh faktor lingkungan (fisik) ditempat kerja, antara lain: kebisingan dan suhu. Sedangkan kelelahan secara psikologis disebabkan oleh faktor psikologis (konflik-  konflik mental), monotoni pekerjaan, bekerja karena terpaksa, pekerjaan yang bertumpuk-tumpuk.  

Wicken, et al. (2004) mengatakan bahwa gangguan tidur (sleep distruption)  dapat menyebabkan kelelahan, yang antara lain dapat dipengaruhi oleh kekurangan waktu tidur dan gangguan pada circadian rhythms akibat jet lag atau shift kerja. Menurut Nurmianto (2005) kelelahan circadian yang disebabkan oleh irama kerja siang atau malam dapat mengakibatkan fungsi tubuh bervariasi baik pada manusia maupun hewan. Circadian dalam fungsi tubuh menunjukkan peningkatan pada siang hari dan menurun pada malam hari,  seperti suhu tubuh, denyut jantung, tekanan darah, volume pernafasan, produksi adrenalin, kemampuan mental, ekskresi, dan kapasitas fisik (Grandjean, 1988). Fungsi tubuh yang mengalami gangguan dapat  mempengaruhi perasaan seseorang. Aamodt (1991), melaporkan hasil penelitian dari beberapa survey yang menunjukkan bahwa  shift  kerja cenderung menimbulkan terganggunya fungsi tubuh, seperti gangguan tidur dan masalah pencernaan. 

Sistem  shift  merupakan suatu  sistem pengaturan kerja yang memberi peluang untuk memanfaatkan keseluruhan waktu yang tersedia untuk mengoperasikan pekerjaan (Muchinsky, 1997). Menurut Landy (dalam Muchinsky, 1997), jadwal kerja  shift  adalah adanya pengalihan tugas atau pekerjaan dari  satu kelompok karyawan pada kelompok karyawan yang lain. Pelaksanaan dengan cara bergantian ini, yakni karyawan pada periode terntentu bergantian dengan karyawan pada periode berikutnya untuk melakukan pekerjaan yang sama. Karyawan yang bekerja pada waktu normal digunakan istilah diurnal, yaitu individu atau karyawan yang selalu aktif pada waktu siang hari atau setiap hari. Sedangkan karyawan yang bekerja pada waktu malam hari digunakan istilah nocturnal, yaitu individu atau karyawan yang bekerja atau aktif pada malam hari dan istirahat pada siang hari (Riggio, 1990). 

Setiap perusahaan menggunakan macam-macam  shift  yang berbeda. Duchon (dalam Timpe, 1992), membagi jadwal shift kerja menjadi : 
a) 8 jam   : terdiri dari shift pagi, shift siang dan shift malam 
b) 12 jam : terdiri dari shift pagi dan shift malam 

Pada perusahaan yang akan diteliti menggunakan dua macam  shift  kerja, yaitu shift  siang dan malam. Sesuai pembagian jadwal  shift  kerja yang dikemukakan oleh Duchon (dalam Timpe, 1992), shift ini termasuk dalam penggolongan 12 jam kerja. 

Menurut Bohle dan Tilley (2002), kerja dengan sistem  shift  ternyata memberikan dampak terhadap karyawan yang dapat mempengaruhi quality of life, performance,  dan  fatigue.  Jadwal  shift  yang paling nyata menunjukkan dampak ini adalah jadwal  shift  malam hari. Menurut Grandjean (1988), hal ini terjadi karena bekerja pada malam hari dapat menyebabkan  fungsi tubuh mengalami penurunan dan organisme mangalami pemulihan dan pembaharuan energi (trophotropic phase). Sedangkan selama siang hari seluruh organ dan fungsi tubuh siap untuk melakukan aktivitas (ergotropic phase). Hal ini yang menjadi dasar peneliti ingin melihat bagaimana perbedaan  kelelahan karyawan yang bekerja pada shift pagi dan malam di perusahaan produksi. 

Daftar Pustaka Makalah Shift Work

Wicken, C. D., et al. 2004.  An Introduction To Human Factors Engineering. Prentice Hall. New Jersey

Budiono, S., Jusuf, Pusparini, A. 2003. Bunga Rampai HIPERKES & Kesehatan Kerja (cetakan ke-1). Badan Penerbit Universitas Diponegoro Semarang

Suma’mur P. K. 1993. Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan. Haji Masagung. Jakarta

--------------------. 1996. Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. Jakarta : PT Gunung Agung

Grandjean, Etienne.1998. Fitting the Task to the Man. London : Taylor & Francis

Bohle, P. & Tilley, J. 2002.  Womans Shift Workers have more Problems. (Online), (http://proquest.umi.com/pqdweb?did=117325195&sid=6&Fmt=3&clientld63928&RQT=309&Vname=PQD)

Pengertian Shift Work Definisi, Pengaruh, Penggunaan Jadwal serta Perbedaan Kelelahan Antara Shift Pagi Dan Malam Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment