Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Friday, 2 October 2015

Fuzzy Multiple Attribute Decision Making (FMADM) dan Proses Pendekatan dan Struktur Hirarki

Pengertian Fuzzy Multiple Atribut Decision Making (FMADM) adalah suatu metode yang digunakan untuk mencari alternatif optimal dari sejumlah alternatif dengan kriteria. Inti dari FMADM adalah menentukan nilai bobot untuk setiap atribut, kemudian dilanjutkan dengan proses perangkingan yang menyeleksi alternatif yang sudah diberikan (Kusumadewi, Harjoko, dan Wardoyo. 2006). Dalam FMADM terdapat beberapa komponen umum yang digunakan yaitu :

  1. Alternatif yaitu objek-objek yang berbeda dan memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih oleh pengambil keputusan.
  2. Atribut yang sering disebut sebagai karakteristik, komponen atau kriteria keputusan. Meskipun pada kebanyakan kriteria bersifat satu level, namun tidak menutup kemungkinan adanya sub-kriteria yang  berhubungan dengan kriteria yang telah diberikan.
  3. Konflik antar kriteria, beberapa kriteria biasanya memiliki konflik antara satu dengan yang lainnya.
  4. Bobot keputusan (W), bobot keputusan ini menunjukkan kepentingan relatif dari setiap kriteria.
  5. Matriks keputusan, suatu matriks keputusan X yang berukuran m x n, berisi elemen xij, yang merepresentasikan rating dari alternatif Ai ( i=1,2,…,m) m adalah banyaknya jumlah alternatif, terhadap kriteria Cj (j=1,2,…,n) n adalah jumlah kriteria (Kusumadewi, Harjoko, dan Wardoyo. 2006).


Tahapan FMADM

Menurut Rudholpi (2000), Proses dari FMADM ini dilakukan melalui 3 tahapan yaitu:
  1. Pada tahapan penyusunan komponen situasi, akan dibentuk tabel taksiran yang berisi indentifikasi alternatif dan spesifikasi tujuan, kriteria dan  atribut.
  2. Pada tahapan analisis dilakukan melalui 2 langkah yaitu:
    • Mendatangkan taksiran dari besaran potensial, kemungkinan, dan ketidakpastian yang berhubungan dengan dampak-dampak yang mungkin pada setiap alternatif.
    • Melakukan pemilihan dari preferensi pengambilan keputusan untuk setiap nilai dan ketidakpedulian pada setiap resiko yang timbul.
  3. Dan kemudian dilakukan tahap sintesis informasi.

Pendekatan FMADM

Secara umum, pendekatan FMADM dilakukan dengan 2 langkah yaitu :
  1. Melakukan agregasi terhadap keputusan-keputusan yang tanggap terhadap semua tujuan pada setiap alternatif.
  2. Melakukan perankingan alternatif-alternatif keputusan tersebut berdasarkan hasil agregasi keputusan.


Dengan demikian dikatakan bahwa masalah multi-attribute decision making adalah mengevaluasi m alternatif  Ai  (i=1,2,...,m) terhadap sekumpulan attribut atau kriteria Cj (j= 1,2,…,n). Matriks keputusan setiap alternatif terhadap setiap atribut X, sebagai berikut:




Dimana X merupakan rating kinerja alternatif ke-i terhadap atribut ke-j. Nilai bobot yang menunjukkan tingkat kepentingan relatif setiap atribut, diberikan sebagai W, dimana W merupakan bobot keputusan yang telah ditentukan dari W1 hingga Wn yaitu jumlah bobot keputusan yang diberikan. Rating kinerja X dan nilai bobot W merupakan nilai utama yang merepresentasikan preferensi absolute dari pengambilan keputusan. Kemudian dilanjutkan dengan proses perankingan untuk mendapat alternatif terbaik yang diperoleh berdasarkan nilai keseluruhan preferensi yang diberikan, gambar struktur hirarki FMADM dijelaskan pada gambar



Struktur Hirarki FMADM

Daftar Pustaka Makalah Fuzzy Multiple Attribute Decision Making (FMADM)

Kusumadewi, Sri., Hartati, S., Harjoko, A., dan Wardoyo, R. (2006). Fuzzy  Multi-Attribute Decision Making (FUZZY MADM). Yogyakarta: Penerbit Graha Ilmu.

Fuzzy Multiple Attribute Decision Making (FMADM) dan Proses Pendekatan dan Struktur Hirarki Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment