Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Friday, 2 October 2015

Pengertian B.A.T.M.A.N Karakteristik, Mekanisme Routing, (Protokol Better Approach To Mobile Ad Hoc Network (B.A.T.M.A.N)

Better Approach To Mobile Ad-Hoc Network atau B.A.T.M.A.N adalah merupakan sebuah routing protokol yang bersifat proactive yang dikembangkan oleh Freifunk Community yang dikembangkan dari protokol routing OLSR. B.A.T.M.A.N dikembangkan dengan konsep membentuk sebuah protokol routing yang menggunakan informasi routing seminimum mungkin dengan hanya mengkalkulasikan nexthop.


Konsep routing pada B.A.T.M.A.N adalah setiap keputusan routing didistribusikan secara merata kepada seluruh node. Sehingga setiap node memiliki pengetahuan mengenai seluruh node yang tersedia beserta total metric untuk menuju ke tujuan dan juga nexthop terbaik untuk mencapai tujuan. Pada B.A.T.M.A.N, informasi mengenai perubahan topologi jaringan tidak diperlukan. B.A.T.M.A.N melakukan flooding Originator Message (OGM) untuk menghindari informasi routing yang berbeda sehingga tidak terjadi routing loop. B.A.T.M.A.N merupakan salah satu protokol routing yang banyak dikembangkan dan diuji dalam banyak skenario (Afriana, L. 2013. Implementasi Dan Analisis Kinerja Routing Protocol B.A.T.M.A.N-Adv (Better Approach To Mobile Ad-Hoc Networking Advanced) Pada Jaringan Berbasis Wireless Mesh. Skripsi. Universitas Indonesia.).

Karakteristik B.A.T.M.A.N

Pada dasarnya, B.A.T.M.A.N bekerja pada layer 3, sama seperti OLSR. Sehingga pada mekanisme routing, B.A.T.M.A.N menggunakan IP Address untuk dapat berkomunikasi. Meskipun begitu, B.A.T.M.A.N hanya peduli pada penentuan best nexthop. Hal ini membuat mekanisme routing B.A.T.M.A.N lebih efisien dan juga lebih cepat. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, B.A.T.M.A.N menggunakan OGM untuk memberitahu mengenai eksistensi sebuah node kepada seluruh node di jaringan. Dimana hal inilah yang akan digunakan menjadi salah satu penentuan best nexthop terbaik. B.A.T.M.A.N dibuat bukan untuk jaringan yang stabil seperti  jaringan dengan menggunakan kabel, melainkan untuk jaringan yang unreliable seperti wireless yang tidak stabil dan juga selalu mengalami packet loss (Afriana, L. 2013. Implementasi Dan Analisis Kinerja Routing Protocol B.A.T.M.A.N-Adv (Better Approach To Mobile Ad-Hoc Networking Advanced) Pada Jaringan Berbasis Wireless Mesh. Skripsi. Universitas Indonesia.).

Setiap node pada B.A.T.M.A.N hanya mengetahui satu single hop neighbour saja sebagai dasar penentuan nexthop tanpa mengetahui seperti apa topologi MANET dari jaringan keseluruhan. Misalnya, node A tahu bahwa terdapat node S di suatu tempat di dalam MANET, dan dapat dilalui melalui neighbour B. Namun  node A tidak tahu berapa jumlah hop atau node diantara mereka. Pendekatan ini membuat B.A.T.M.A.N memiliki kelebihan bandwith friendliness namun sulit untuk divisualisasikan. Untuk mempermudah, B.A.T.M.A.N memiliki vis server yang berfungsi untuk mencari data mengenai data jaringan dari setiap node yang dapat digunakan untuk memvisualisasikan MANET dalam bentuk grafik dari topologi jaringan yang ada [Lindner, M. 2009. Visualize the mesh. (Online) http://www.open- mesh.org/projects/batmand/wiki/VisualizeMesh (10 Nopember 2013).].


Format Paket B.A.T.M.A.N

Secara garis besar, format paket B.A.T.M.A.N dapat diilustrasikan seperti gambar

2.12 dibawah ini:


Gambar 2.12 Format Paket B.A.T.M.A.N [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]


Paket pada B.A.T.M.A.N merupakan paket UDP yang terdiri dari OGM dan Optional Host Network Announcement (HNA) Message. OGM memiliki besar paket yang tetap, yaitu 12 oktet. Dimana isi dari OGM digambarkan dalam gambar 2.13 berikut ini:


Gambar 2.13 Format OGM [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]


OGM  merupakan  paket  yang  dikirimkan  untuk  memberitahukan  eksistensi node di dalam MANET. Isi dari OGM antara lain [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]:
  1. Version: digunakan untuk membedakan paket beda versi B.A.T.M.A.N. Jika menerima paket dari versi B.A.T.M.A.N yang berbeda, maka paket tersebut akan diacuhkan.
  2. Is-direct-link   flag:   digunakan   untuk   menunjukkan   apakah   sebuah  node merupakan node tetangga atau bukan.
  3. Unidirectional flag: digunakan untuk menunjukkan apakah node tetangga menggunakan hubungan bidirectional atau tidak.
  4. TTL (Time To Live): digunakan untuk membatasi hop pengiriman OGM.
  5. Gateway flags: digunakan untuk menunjukkan jika host/node ini memberikan layanan sambungan ke internet (gateway).
  6. Squence   number:   originator   pada  OGM  akan   menambahkan   satu setiap sequence number dari OGM baru.
  7. Originator address: alamat IPv4 dari interface B.A.T.M.A.N dimana OGM dihasilkan.


Untuk paket HNA message dapat digambarkan seperti pada gambar 2.14 dibawah ini [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]:


Gambar 2.14 Format Pesan HNA [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]

Keterangan:
  • Netmask: jumlah bit yang merepresentasikan besar dari network.
  • Network Address: alamat network IPv4 yang digunakan.


3. Cara kerja OGM
Beirkut ini adalah cara penyebaran dari OGM [Kassler, A.J. 2012. Introduction to Wireless Mesh Networks. ICTP-ITU/BDT School on Sustainable Wireless ICT Solutions 2012: Italy.]
  1. OGM  di-broadcast  secara periodik  (dengan  interval  satu  detik) oleh  setiap node dengan besar paket masing-masing sekitar 52 byte.
  2. Paket OGM dikirim ke node tetangga untuk memberitahukan eksistensi dari node pengirim.
  3. Node melakukan selective flooding dengan hanya melakukan broadcast ulang paling banyak satu kali kepada node tetangga yang sudah diidentifikasikan memiliki jalur yang terbaik.


Pesan OGM yang diterima kemudian diproses dengan ketentuan berikut:
  1. Paket OGM yang di-broadcast pada umumnya hilang dikarenakan sambungan yang lemah ataupun terjadi tabrakan.
  2. OGM yang melalui jalur yang baik tersebar lebih cepat dan lebih reliable.
  3. Setiap  node  menghitung  node  tetangga  mana  yang  memberikan  broadcast paket yang paling banyak.
  4. Berdasarkan proses perhitungan tersebut, node tetangga tersebut akan ditandai sebagai node dengan jalur yang baik (good path) untuk menuju sumber paket.
  5. OGM juga melakukan pengecekan untuk bidirectional link.



Pemrosessan pesan OMG dapat divisualisasikan seperti pada gambar 2.15 berikut ini:


Gambar 2.15 Mekanisme Pemrosesan OGM [Kassler, A.J. 2012. Introduction to Wireless Mesh Networks. ICTP-ITU/BDT School on Sustainable Wireless ICT Solutions 2012: Italy.]

Mekanisme Routing B.A.T.M.A.N

B.A.T.M.A.N menjalankan routing daemon untuk terus menjaga routing table-nya terus update. Routing daemon ini terus menjaga track dari OGM-OGM baru dan menjaga list dari seluruh originator yang telah mengirimkan OGM. B.A.T.M.A.N  juga menjaga satu entry dedicated routing untuk setiap OGM dan HNA yang telah dikenal. Setiap routing entry menunjukkan interface outgoing dari B.A.T.M.A.N dan IP Address dari nexthop direct link tetangga menuju originator yang terkait. B.A.T.M.A.N harus memasukkan sebuah rute untuk menuju semua node, bahkan jika node tersebut adalah tetangga dengan status link-local bidirectional single hop [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]


Pemilihan dan Pembentukan Rute B.A.T.M.A.N

Ketika sebuah node mendapati OGM dari originator yang tidak dikenal ataupun mendapati OGM untuk node yang tidak dikenal oleh jaringan, maka node yang tidak dikenal tersebut akan dimasukkan ke dalam routing table dan mekanisme pemilihan tetangga dengan link-local bidirectional terbaik akan dilakukan, dimana tetangga dengan link-local bidirectional jalur terbaik akan dijadikan sebagai gateway menuju tujuan. Jika terjadi perubahan, misalnya perubahan peringkat tetangga dengan jalur terbaik berubah, maka routing table akan di-update [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]

Penghapusan Rute B.A.T.M.A.N

Penghapusan rute dari routing table akan dilakukan secara otomatis jika sebuah node tidak menerima OGM maupun HNA dari sebuah originator dalam rentang waktu  yang melebihi WINDOW_SIZE dan interval PURGE_TIMEOUT [Lindner, M., Neumann, A., Aichele, C. & Wunderlich, S.  2008.  Better  Approach To Mobile Ad-hoc Networking (B.A.T.M.A.N.) : draft- wunderlich-openmesh-manet-routing-00. Internet-Draft Network Working Group (IETF).]


B.A.T.M.A.N-advanced

B.A.T.M.A.N-advanced atau B.A.T.M.A.N-adv merupakan implementasi dari protokol routing B.A.T.M.A.N dalam bentuk modul kernel yang bekerja pada lapisan ke 2 atau lapisan data link layer dari network layer. Pada dasarnya protokol routing yang bekerja pada layer 3 saling bertukar informasi routing dengan mengirimkan paket UDP dan juga menetapkan keputusan routing mereka dengan memanipulasi kernel routing table. B.A.T.M.A.N-adv beroperasi sepenuhnya pada layer dua. Itu berarti semua mekanisme routing dan juga penetapan jalur routing dilakukan di  lapisan tersebut menggunakan MAC (Media Access Control) Address [Open-mesh Org. B.A.T.M.A.N. advanced. (Online) http://www.open- mesh.org/projects/batman-adv. (1 Nopember 2013).].

B.A.T.M.A.N-adv melakukan seluruh proses enkapsulasi sekaligus packet forwarding untuk seluruh paket sehingga diterima oleh seluruh tujuan sekaligus menjembatani seluruh node untuk berpartisipasi di dalam switch virtual network. Mekanisme routing pada B.A.T.M.A.N-adv tidak banyak perbedaan dengan B.A.T.M.A.N, dimana semua node tidak mengetahui topologi jaringan melainkan hanya terkait dengan link-local tetangga. Sehingga perubahan network tidak akan mempengaruhi node [Open-mesh Org. B.A.T.M.A.N. advanced. (Online) http://www.open- mesh.org/projects/batman-adv. (1 Nopember 2013).].
Karakteristik dari B.A.T.M.A.N-adv antara lain [Open-mesh Org. B.A.T.M.A.N. advanced. (Online) http://www.open- mesh.org/projects/batman-adv. (1 Nopember 2013).].
  1. Pada B.A.T.M.A.N-adv, berbagai aplikasi network layer dapat dijalankan, nisalnya IPv4, IPv6, DHCP, IPX, dan lain-lain.
  2. Node  dapat  berpastisipasi  ke  dalam  MANET  tanpa  memiliki  IP    Address karena B.A.T.M.A.N-adv menggunakan MAC Address.
  3. Node yang bukan merupakan bagian MANET dapat dengan mudah terintegrasi dengan MANET, contoh notebook tanpa B.A.T.M.A.N-adv dapat terkoneksi dengan B.A.T.M.A.N-adv di MANET.
  4. Terdapat mekanisme optimizing dari aliran data yang melalui MANET (interface alternating, low overhead, forward error correction, dsb.)
  5. Protokol  berjalan  dengan  mengandalkan  broadcast/multicast  paket  melalui node MANET dan non-MANET.


B.A.T.M.A.N-adv menggunakan batctl tool untuk melakukan konfigurasi dan debugging terhadap kernel modul B.A.T.M.A.N-adv. Batctl juga dapat digunakan untuk melakukan aktifitas ping, traceroute, dan juga tcpdump pada lapisan dua [Open-mesh Org. B.A.T.M.A.N. advanced. (Online) http://www.open- mesh.org/projects/batman-adv. (1 Nopember 2013).].

Interface Virtual bat0

Masalah yang timbul selanjutnya adalah dimana kebanyakan aplikasi memanfaatkan pengalamatan logika di lapisan 3 (network layer) yaitu berupa IPv4 untuk melakukan komunikasi dengan aplikasi lain, sementara B.A.T.M.A.N-adv adalah protokol  routing yang bekerja pada lapisan 2 (data-link layer). Untuk mengatasi hal ini, B.A.T.M.A.N-adv akan membuat sebuah interface virtual yang diberi nama bat0 pada setiap node, dimana fungsi dari interface virtual ini adalah untuk membantu B.A.T.M.A.N-adv memenuhi kebutuhan pengalamatan logika pada lapisan  3, sehingga memungkinkan untuk aplikasi yang bekerja dengan memanfaatkan pengalamatan lapisan 3, misalnya VoIP dapat bekerja dengan baik.

Pengertian B.A.T.M.A.N Karakteristik, Mekanisme Routing, (Protokol Better Approach To Mobile Ad Hoc Network (B.A.T.M.A.N) Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment