Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Friday, 27 May 2016

Pengertian Kredit Bermasalah Definisi Faktor Penyebab Menurut Perspektif KUH Perdata

Pengertian Kredit bermasalah adalah Pemberian suatu fasilitas kredit mengandung risiko kemacetan. Akibatnya, kredit tidak dapat ditagih, sehingga menimbulkan kerugnian. Sebaik apapun analisis kredit yang dilakukan dalam mempertimbangkan permohonan kredit, kemungkinan terjadinya kredit bermasalah dan bermasalah tetap ada.


Definisi Kredit Bermasalah Menurut Para Ahli

Kredit bermasalah adalah kredit dimana debiturnya tidak memenuhi persyaratan yang telah diperjanjikan sebelumnya, misalnya persyaratan mengenai pembayaran bunga, pengambilan pokok pinjaman, peningkatan margin deposit, pengikatan dan peningkatan agunan dan sebagainya. As. Mahmoeddin, Melacak Kredit Bermasalah, (Jakarta; Pustaka Sinar Harapan, 2002),hal. 2

Menurut S. Mantayborbir, et al, suatu kredit dikatakan bermasalah karena debitur wanprestasi atau ingkar janji atau tidak menyelesaikan kewajibanya sesuai dengan perjanjian baik jumlah maupun waktu, misalnya pembayaran atas perhitungan bunga maupun utang pokok. S.  Mantayborbir,  et  al,  Hukum  Piutang  dan Lelang  Negara  di Indonesia, (Medan: Pustaka Bangsa, 2002), hal.23

Subarjo Joyosumarto mengemukakan: Kredit bermasalah adalah yang angsuran pokok dan bunganya tidak dapat dilunasi selama lebih dari 2 masa angsuran ditambah 21 bulan, atau penyelesaian kredit telah diserahkan kepada pengadilan atau Badan Urusan Piutang Lelang Negara atau telah diajukan ganti rugi kepada perusahaan angsuransi kredit.Subarjo Joyosumarno, Upaya-upaya Kreditur Indonesia dan Perbankan dalam Menyelesaikan Kredit Bermasalah, Majalah Pengembangan Perbankan, edisi No.47, 1994, hal.13

Unsur-unsur yang disebut kredit bermasalah

Suatu kredit dikatakan bermasalah sejak tidak ditepatinya atau tidak dipenuhinya ketentuan yang tercantum dalam perjanjian kredit, yaitu apabila debitur selama tiga kali berturut-turut tidak membayar angsuran dan   bunganya.Peraturan Kreditur Indonesia No. 2/15/PBI/2000 tentang Restrukturisasi Kredit, Pasal 9

Adapun tanda-tandanya adalah sebagai berikut:
  1. Sebelum jatuh tempo, rekening tidak menunjukkan mutasi debet dan  kredit.
  2. Kredit mengalami overdraft secara terus menerus.
  3. Adanya tanda-tanda bahwa debitur tidak sanggup lagi membayar bunga atas kredit yang diberikan pihak kreditur.Machmoedin A.S, 100 Penyebab Kredit bermasalah, (Jakarta: Sinar Harapan, 1995).


Suatu kredit dikatakan bermasalah dengan klasifikasi antara lain tergolong sebagai kredit kurang lancar, kredit diragukan, dan kredit bermasalah.Peraturan Kreditur Indonesia, Op. cit, Pasal 9. Istilah kredit bermasalah telah digunakan perbankan Indonesia sebagai terjemahan Problem Loan yang merupakan istilah yang sudah lazim digunakan di dunia internasional. Machmoedin A.S, Op. cit

Agar dapat menentukan apakah suatu kredit dikatakan bermasalah harus didasarkan    pada    kolektibilitas    kreditnya.    Kolektibiltas    adalah     keadaan pembayaran pokok atau angsauran dan bunga kredit oleh debitur serta tingkat kemungkinan diterimanya kembali dana tersebut. Rachmadi Usman, Aspek-aspek Hukum Perbankan di Indonesia, (Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, 2001), hal. 355.

Suatu kredit akan dikatakan bermasalah dengan ciri-ciri sebagai berikut:  Ibid, hal. 258.
  1. Tidak memenuhi kriteria lancar kurang lancar dan diragukan.
  2. Memenuhi kriteria diragukan, tetapi dalam jangka waktu 21 bulan sejak digolongkan diragukan belum ada pelunasan atau usaha penyelamatan kredit.
  3. Kredit tersebut penyelesaiannya telah diserahkan kepada pengadilan negeri atau badan urusan piutang negara atau diajukan penggantian ganti rugi kepada perusahaan asuransi kredit.



Kredit bermasalah dalam perspektif KUH Perdata

Semua subjek hukum baik manusia atau badan hukum dapat membuat suatu persetujuan yang menimbulkan perikatan di antara pihak-pihak yang mengikat bagi para pihak yang melakukan perjanjian tersebut sebagaimana yang diatur dalam Pasal 1338 KUH Perdata.

Di dalam perjanjian selalu ada dua subjek, yaitu pihak yang berkewajiban melakukan suatu prestasi dan pihak yang berhak atas suatu prestasi. Di dalam pemenuhan suatu prestasi atas perjanjian yang telah dibuat oleh para pihak tidak jarang pula debitur (nasabah) lali melaksanakan kewajibannya atau tidak melaksanakan suatu prestasi, hal inilah yang disebut keadaan wanprestasi.

Perkataan ”wanprestasi” berasal dari Bahasa Belanda yang berarti: ”prestasi yang buruk” dan bila dibandingkan dengan perkataan Wanbeheer yang berarti pengurusan yang buruk, demikikan juga dengan perkataan ”Wanddad”, yang berarti perbuatan buruk. R. Subekti, Hukum Perjanjian, Cet. Ke-II, Pembimbing Masa, Jakarta, 1970, hal. 50.

Pengertian mengenai wanprestasi belum mendapat keseragaman, masih terdapat bermacam-macam istilah yang dipakai untuk wanprestasi, sehingga tidak terdapat kata sepakat untuk menetukan istilah mana yang hendak dipergunakan. Istilah mengenai wa ini terdapat beberapa istilah, yaitu: ingkar janji, cidera janji, melanggar janji, dan lain sebagainya.

Dengan adanya bermacam-macam istilah mengenai wanprestasi ini, telah menimbulkan kesimpangsiuran dengan maksud aslinya, yaitu wanprestasi. Ada beberapa sarjana yang tetap menggunakan istilah ”wanprestasi” dan memberi pendapat tentang pengertian mengenai wanprestasi tersebut.

Wirjono Prodjodikoro mengatakan bahwa wanprestasi adalah ketiadaan suatu prestasi di dalam hukum perjanjian, berarti suatu hal yang harus dilaksanakan sebagai isi dari suatu perjanjian. Barangkali dalam bahasa ind dapat dipakai istilah ”pelaksanaan perjanjian untuk prestasi dan ketiadaan pelaksanan janji untuk wanprestasi”. Wiarjono Prodjodikoro, Asas-asa Hukum Perjanjian, Sumur, Bandung, 1974, hal. 17

Subekti  mengemukakan  bahwa  ”wanprestasi”  itu  adalah  kelalaian atau kealpaan yang dapat berupa empat macam, yaitu:
  1. Tidak melakukan apa yang telah disanggupi akan dilakukannya 
  2. Melaksanakan apa yang telah diperjanjikannya, tetapi tidak sebagaimana yang diperjanjikan
  3. Melakukan apa yang diperjanjikan tetapi terlambat
  4. Melakukan sesuatu perbuatan yang menurut perjanjian tidak dapat dilakukan R. Subekti, II, Op. cit, hal. 50.


Mariam Darus Badrulzaman mengatakan bahwa apabila debitur ”karena kesalahannya” tidak melaksanakan apa yang diperjanjikan, maka debitur itu wanprestasi atau cidera janji. Kata karena salahnya sangat penting, oleh karena debitur tidak melaksanakan prestasi yang diperjanjikan sama sekali bukan karena salahnya.R. Subekti, Hukum Perjanjian, Cet. Ke-IV, Pembimbing Masa, Jakarta, 1979, hal. 59.

Dari uraian tersebut di atas, dapat diketahui maksud wanprestasi itu,  yaitu pengertian yang mengatakan bahwa seseorang dapat dikatakan melakukan wanprestasi bilaman: ”tidak memberikan prestasi sama sekali, terlambat memberikan prestasi, melakukan prestasi tidak menurut ketentuan yang telah ditetapkan dalam perjanjian”. Achmad Ichsan, Hukum Perdata, Pembimbing Masa, Jakarta, 1969, hal. 38.

Wanprestasi ini memiliki akibat yang sangat penting, oleh karena itu harus diketahui terlebih dahulu apakah benar di antara pihak yang melakukan perjanjian itu ada melakukan cidera janji atau tidak.

Adapun jenis-jenis atau bentuk dari wanprestasi adalah sebagai berikut:
  1. Debitur tidak memenuhi perikatan atau sama sekali tidak melaksanakan prestasi
  2. Debitur terlambat memenuhi prestasi atau perikatan 
  3. Debitur melaksanakan prestasi tetapi tidak baik, atau debitur keliru atau tidak pantas dalam memenuhi perikatan.


Seseorang debitur dapat dikatakan telah melakukan telah melakukan wanprestasi dalam memenuhi prestasi atau kewajibannya adalah jika:
  1. Pembayaran angsuran terlambat dari yang ditentukan dalam perjanjian kredit
  2. Pembayaran bunga terlambat dari yang ditentukan dalam perjanjian kredit
  3. Pembayaran angsuran dan bunga terlambat dari yang telah ditentukan dalam perjanjian kredit.

Pengertian Kredit Bermasalah

Faktor-faktor penyebab kredit bermasalah

Sebagian pemberi pinjaman termasuk kreditur umum, mengatakan bahwa banyak peminjam yang mempunyai sedikit sifat maling dalam hati kecilnya. Tetapi kelihatannya alasan utama adanya kredit bermasalah dan kemungkinan kerugian adalah ketidakmampuan peminjam untuk mewujudkan pendapatan dari kegiatan bisnis yang normal, kesempatan kerja, atau penjualan hartanya.  Rachmadi Usman, Op. Cit, hal. 304-305.

Sejumlah pinjaman yang  diberikan untuk  tujuan pembiayaan bisnis    dan keperluan pertanian dapat berkembang menjadi pinjaman bermasalah  dan kerugian karena berbagai faktor. Walaupun beberapa penyebabnya mungkin timbul di luar dunia usaha, dan beberapa analis telah berusaha untuk menjelaskan kegagalan dunia usaha dalam bentuk penyebab intern dan ekstern, sebagian besar kesalahan dapat ditimpakan pada manajemen. Manajemen sebuah perusahaan mempunyai tanggung jawab yang besar, yang meliputi pemilihan sasaran dan  jenis organisasi untuk menjalankannya, pemilihan kebijaksanaan yang akan dijalankan sehingga memberikan hasil yang wajar pada pemilik perusahaan, pengendalian atas proses produksi barang dan jasa yang dapat dijual, serta melakukan   penyesuaian   atas   kebijaksanaan   dan   prosedur   yang   ada  untuk menjamin  kelangsungan operasional  yang  berhasil. Kreditur BUMN Seperti Keong, http://www.majalahtrust.com/subscribe.html. diakses terakhir tanggal 02 Februari 2011.

Jika  tanggung  jawab  ini tidak dipenuhi, kemampuan untuk menghasilkan pendapatan akan menurun, akibatnya kemampuan untuk membayar kembali pinjaman kreditur juga akan semakin berkurang.

Banyak yang menjadi alasan terjadinya kerugian pinjaman, dan semua alasan yang ada bisa saja tidak berlaku untuk semua perusahaan. Sebagian pejabat kredit mengatakan bahwa penyebab yang paling utama adalah manajemen yang buruk.Ibid Faktor penting lainnya adalah yang dinamakan dengan kondisi ekonomi yang buruk,selain itu digabungkan dengan ketergantungan yang terlalu besar pada pinjaman.Eko B. Supriyanto, Sepuluh Tahun Krisis Moneter: Kesiapan Menghadapi Krisis Kedua, (Jakarta: InfoKreditur Publishing, 2007), hal.11. Kecurangan juga merupakan penyebab utama kerugian pinjaman. Walaupun faktor tersebut juga mungkin saja dihadapi jika hubungan antara kreditur dan peminjam mengalami ketegangan dan adanya kemunduran  kerja sama antara peminjam dan pihak kreditur yang bersangkutan. Hal ini mungkin terjadi jika likuidasi perusahaan harus dilakukan. Kredit UKM Tidak Dihapusbukukan Total,      http://KREDIT UKM   TIDAK DIHAPUSBUKUKAN TOTAL.html. diakses terakhir tanggal 02 Februari 2011.

Kredit bermasalah atau kredit bermasalah dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yakni adanya faktor internal dan eksternal.

Faktor internal yang menjadi penyebab timbulnya kredit bermasalah yaitu:
  1. Kebijakan prekreditan yang ekspansif
  2. Penyimpangan dalam pelaksanaan prosedur perkreditan
  3. Itikad kurang baik dari pemilik, pengurus atau pegawai kreditur
  4. Lemahnya sistem administrasi dan pengawasan kredit serta lemahnya sistem informasi kredit bermasalah.  Sumber: Data dari PT. Kreditur Mandiri RCR 1 Medan, tanggal 02 Februari 2011, hal.3.


Sedangka faktor eksternal penyebab timbulnya kredit bermasalah adalah:
  1. Kegagalan usaha debitur
  2. Musibah terhadap debitur atau terhadap kegiatan usaha debitur
  3. Pemanfaatan iklim persaingan perbankan yang tidak sehat oleh debitur
  4. Menurunnya kegiatan ekonomi dan tingginya suku bunga kredit. Ibid


Ada 100 faktor yang menyebabkan terjadinya kredit bermasalah, dimana menurut Mahmoeddin A.S, faktor-faktor tersebut antara lain Mahmoeddin. 100 Penyebab Kredit bermasalah, (Jakarta : Sinar Harapan,1995). :

1. Kreditur memiliki kemampuan teknis yang kurang.
Kreditur sangat memerlukan tenaga ahli/ konsultan untuk melakukan penilaian atau analisis sebelum memberikan kredit kepada perusahaan atau proyek yang melakukan usaha high technology seperti misalnyaindustri komputer, otomotif, dan industri baja. Secara teknis sudah  dapat  dipastikan pengetahuan kreditur jauh ketinggalan, oleh sebab itu diperlukan tenaga ahli untuk melakukan penilaian terhadap prospek kerja usaha tersebut agar pihak kreditur tidak dibohongi secara mentah-mentah oleh nasabahnya.

Semakin canggih usaha nasabah, maka semakin telitilah kreditur dalam melakukan analisisnya. Jika nasabah memiliki usaha sederhana, maka kreditur tentu lebih mudah memahami dan mempelajari lika-liku bisnis nasabah tersebut. Sebaliknya jika bisnis tersebut kompleks maka sering para kreditur tertinggal jauh pengetahuannya dibandingkan para nasabahnya. Hal demikian dapat menyulitkan pihak kreditur dalam menganalisis dan memberikan keputusannya

2. Kreditur terlalu mengejar target.
Kreditur sebagai perusahaan yang bergerak di bidang keuangan, mempunyai prinsip prositability. Semakin besar keuntungan  yang diperoleh maka semakin besar pula kreditur tersebut di mata para pemilik saham dan para karyawannya. Banyaknya dana yang mengendap dalam bentuk kas, akan merupakan dana yang harus dibayar sewanya, apakah itu menganggur atau tidak. Dari segi keuntungan, dana yang menganggur dapat merugikan, atau mengurangi keuntungan kreditur. Kreditur yang mempunyai target mengejar keuntungan tidak akan mengambil resiko dengan membiarkan dana yang banyak mengendap. Untuk mencegah ini, sebaiknya para kreditur jangan terlalu mengutamakan target tersebut dan menomorduakan analisis yang tajam atas permohonan kredit para nasabah.

3. Kreditur terlalu melihat riwayat nasabah.
Memang benar bahwa riwayat pinjaman seorang nasabah kreditur merupakan faktor penting dalam penilaian karakternya. Tetapi tidak jarang bahwa suatu waktu seseorang tersebut karakternya tidak teruji pada masa- masa sulit, dan tidak jarang pengusaha akan maju usahanya, jika ia berusaha dalam skala kecil, namun begitu usahanya membesar ia menjadi merasa bahwa ia tidak mampu mengelolanya.

4. Kreditur terlalu melihat agunan atau terlampau mementingkan jaminan.
Kreditur adalah lembaga keuangan yang memberikan kredit kepada nasabahnya, bukan rumah gadai yang memberikan kredit berdasarkan cukup atau tidaknya nilai transaksi dari barang agunan yang dijaminkan nasabahnya. Sebenarnya, hampir tidak ada hubungan sama sekali antara kredit dengan jaminan, kalau dimulai dari jaminan. Tetapi sebaliknya, jika analisis telah dilakukan secara cermat, paling akhir baru dibicarakan pemasalahan jaminan sekedar benteng pengaman dari kredit atau dengan motif berjaga-jaga. Tugas para analisis kredit adalah menghitung dengan cermat, berapa kebutuhan kredit dari nasabah. Bukan sebaliknya, dengan nilai sejumlah agunan tertentu, berapa nasabah diperbolehkan menikmati kredit. Jika permasalahan ini dilakukan secara terbalik, maka pemberian kredit sama sekali mengabaikan cash buget, atau tidak memperhitungkan Repayment capacity dari nasabah.

5. Kreditur terlalu besar memberikan kredit.
Pemberian kredit yang berlebihan dapat menyebabkan nasabah menggunakan uangnya untuk membeli barang-barang yang tidak yang kurang bermanfaat atau tidak produktif bagi perusahaannya. Selain itu alternatif lain yang akan dilakukan nasabah yang kelebihan kredit yaitu menabungnya di kreditur lain, yang tentu saja memperoleh bunga yang lebih kecil dari bunga yang harus dibayarnya kepada kreditur pemberi kredit, atau bisa saja nasabah tersebut menanamkan kelebihan kredit uang dengan membeli barang tetap yang tingkat likuiditasnya rendah, sehingga tidak mungkin mampu menutupi kewajiban jangka pendeknya kepada kreditur. Ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan terjadinya pemberian kredit yang berlebihan atau yang disebut juga dengan istilah over lending/ over creditering antara lain karena adanya kelalaian petugas dalam kreditur dalam menganalisis, atau adanya unsur kesengajaan atau pun dengan adanya kerja sama antara petugas (pihak) kreditur dengan nasabahnya

6. Kreditur terlalu sedikit memberikan kredit.
Jika perusahaan dapat dan mampu beroperasi secara optimum maka perusahaan tersebut juga akan dapat memperoleh laba yang maksimum. Produksi pada operasi yang optimum diperoleh jika modal kerja yang digunakan sudah diperhitungkan dengan cermat dan tepat. Berdasarkan pengamatan kita sehari-hari, kita dapat melihat bahwa setiap perusahaan umumnya memiliki hutang piutang dengan sesama relasi atau mitra usahanya. Dengan demikian jika kredit yang diberikan tidak mencukupi maka bukan tidak mungkin kredit nasabah tersebut akan disedot atau diminta oleh mitra usahanya tersebut, sehingga mengakibatkan ia kehabisan dana untuk menggerakkan aktivitas usahanya, dampaknya akan terlihat saat pada ketidakmampuannya dalam memenuhi prestasinya kepada pihak kreditur yang memberikan kredit tersebut

7. Nasabah melarikan diri
Hal ini merupakan kasus yang ekstrim. Dalam kasus ini, nasabah langsung meninggalkan alamat tempat tinggal (keberadaannya) secara formal, sesudah memperoleh kredit. Bahkan, nasabah bisa saja menghilang dari kota atau negara tempat ia memperoleh kredit. Tujuannya agar pihak kreditur tidak dapat atau pun kesulitan melacak nasabah tersebut.

8. Nasabah memalsukan catatan dan pembukuan
Pemalsuan catatan dan pembukuan, baik itu pada saat pengajuan kredit maupun pada selama kredit berjalan, dapat menyebabkan terjadinya kasus kredit yang boleh dikatakan mendekati fiktif dimana kreditur terjebak dalam kasus penipuan. Catatan dan pembukuan nasabah merupakan sumber utama dalam menganalisis perjalanan bisnis nasabah. Adapun isi dari catatan tersebut adalah menerangkan mengenai prospek perusahaan dan keadaan usaha nasabah yang bersangkutan. Jika catatan tersebut palsu maka si pembaca yaitu pihak kreditur akan dibohongi oleh nasabah. Cepat atau lambat catatan ini akan bermuara pada ketidak beresan  kredit nantinya.

 9. Perusahaan nasabah sulit berkembang
Kreditur memberikan kredit kepada perusahaan yang sulit berkembang. Ukuran suatu kreditur dikatakan sulit berkembang dapat dilihat pada laporan keuangan dimana angka-angka dari tahun ke tahun menunjukkan grafik yang datar, bahkan bisa menurun. Terutama dapat dilihat pada laba perusahaan yang hampir sama setiap tahun Usaha untuk  menangkal hal  ini, kreditur harus mendidik nasabah berbisnis dengan baik dan tepat. Jika perlu mendidik mereka melakukan pencacatan berdasarkan kebiasaan yang berlaku.

10. Nasabah dan kreditur melakukan kolusi
Nasabah dan kreditur harus melakukan kerjasama yang baik dalam arti positif. Hal ini adalah demi kelancaran usaha nasabah, demi kelancaran pengembalian kredit, demi keberhasilan usaha perbankan dan akhirnya demi kesuksesan para krediturir dalam membina nasabah dan krediturnya sendiri. Jika kerjasama antara krediturir dan nasabah dilakukan secara negatif, maka hal ini disebut kolusi atau persekongkolan. Dimana yang paling dirugikan adalah kreditur sebagai perusahaan, dan yang memperoleh keuntungan adalah nasabah dan krediturir secara pribadi Apabila   dilihat   dari segi   pelaku   kredit,   maka   faktor-faktor   kredit bermasalah dari nasabah adalah:
  1. Kelemahan nasabah
    • Manajemen kurang (kurang menguasai manajemen kredit).
    • Tidak memiliki perencanaan yang baik
    • Produk ketinggalan jaman
    • Kalah bersaing
    • Lokasi usaha yang tidak tepat
    • Adminitrasi yang kacau
  2. Kenakalan nasabah
    • Tidak jujur dan sukar ingkar janji
    • Melakukan penyimpangan penggunaan
    • Pola hidup yang boros atau mewah
    • Suka berbuat skandal
    • Suka berjudi dan berspekulasi


Daftar Pustaka untuk Makalah Kredit Bermasalah

Pengertian Kredit Bermasalah Definisi Faktor Penyebab Menurut Perspektif KUH Perdata Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

1 comments:

  1. 080657373210Saya Widaya Tarmuji, saya menggunakan waktu ini untuk memperingatkan semua rekan saya INDONESIANS. yang telah terjadi di sekitar mencari pinjaman, Anda hanya harus berhati-hati. satu-satunya tempat dan perusahaan yang dapat menawarkan pinjaman Anda adalah TRACY MORGAN LOAN FIRM. Saya mendapat pinjaman saya dari mereka. Mereka adalah satu-satunya pemberi pinjaman yang sah di internet. Lainnya semua pembohong, saya menghabiskan hampir 32 juta di tangan pemberi pinjaman palsu.

    Tapi Tracy Morgan memberi saya mimpi saya kembali. Ini adalah alamat email yang sebenarnya mereka: tracymorganloanfirm@gmail.com. Email pribadi saya sendiri: widayatarmuji@gmail.com. Anda dapat berbicara dengan saya kapan saja Anda inginkan. Terima kasih semua untuk mendengarkan permintaan untuk saran saya. hati-hati

    ReplyDelete