Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Monday, 19 October 2015

Pengertian Ombudsman Definisi, Fungsi Tujuan dan Wewenang Republik Indonesia Menurut Para Ahli

Pengertian Ombudsman adalah lembaga negara yang mempunyai kewenangan mengawasi penyelenggaraan pelayanan publik yang diselenggarakan oleh penyelenggara negara dan pemerintahan termasuk yang diselenggarakan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan Badan Hukum Milik Negara (BHMN) serta badan swasta atau perseorangan yang diberi tugas untuk menyelenggarakan pelayanan publik tertentu yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).


Definisi Ombudsman Menurut Para Ahli

Dalam Ensiklopedia Columbia, ombudsman diartikan dengan :
”as a government agent serving as an intermediary between citizens and the government bureaucracy, the ombudsman is usually independent, impartial, universally accesible and empowered only to recommended”. The Columbia Encyclopedia, Sixth Edition, Columbia University Press, 2001.
Yang artinya
”Agen pemerintah yang melakukan fungsi mediasi antara masyarakat dengan penyelenggara atau aparat pemerintah, ombudsman biasanya bersifat independen, tidak berat sebelah, umum dan berwewenang hanya untuk rekomendasi”.

Lebih lanjut lagi American Bar Association menjelaskan mengenai ombudsman dengan :
”The ombudsman is an office provided for by the constitution or by action of the legislature or parliament and headed by an independent, high-level public official who is responsible to the legislature or parliament, who receives complaints from aggrived persons against government agencies, officials and employees or who acts on his own motion and who has the power to investigate, recommend corrective action and issue reports”. International Bar Association Resolution, Vancouver, 1974.
Yang artinya
”Ombudsman adalah perkantoran yang menyajikan suatu konstitusi atau tindakan untuk mengawasi dan memimpin dengan suatu independensi, pejabat resmi dengan level tinggi yang mana mempunyai tanggung jawab kepada badan legislasi, yang mana menerima keluhan masyarakat yang berkaitan dengan pejabat pemerintah, pegawai negeri dan karyawan atau perbuatan yang berlawanan dengan ketentuan, ombudsman mempunyai kekuasaan untuk melakukan penyelidikan, menganjurkan aksi kebenaran dan laporan pokok persoalan”.

Awal mula ombudsman sebenarnya berasal dari Swedia yang mempunyai beberapa definisi. Kata ombudsman bisa diartikan dengan representative, agent, delegate, lawyer, guardian or any other person who is authorized by others to act on their behalf and serve their interest, yang berarti “Perwakilan, agen, delegasi, pengacara, pelindung atau orang-orang yang diminta oleh orang lainnya untuk melakukan mewakili kepentingan mereka dan melayani keuntungan mereka.

Cita-cita untuk menyelenggarakan pemerintahan negara yang bersih merupakan cikal bakal didirikannya komisi ombudsman, hal ini tertuang dalam Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2000 tentang Komisi Ombudsman Nasional yang menyatakan :

“Pemberdayaan masyarakat melalui peran serta mereka untuk melakukan pengawasan akan lebih menjamin penyelenggaraan negara yang jujur, bersih, transparan, bebas korupsi, kolusi dan nepotisme”. Keputusan Presiden RI No. 44 Tahun 2000 tentang Komisi Ombudsman Nasional.

Lebih dari itu, Ketetapan MPR Nomor VIII/MPR/2001 tentang Rekomendasi Arah Kebijakan Pemberantasan dan Pencegahan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme telah memerintahkan penyelenggara negara agar segera membentuk undang-undang beserta peraturan pelaksanaannya untuk pencegahan korupsi yang muatannya meliputi salah satu diantaranya adalah komisi ombudsman. Dengan demikian posisi Komisi Ombudsman Nasional dalam pemberantasan korupsi sesuai dengan TAP MPR No. VIII/MPR/2001 berada pada wilayah prevensi.

Pada dasarnya ombudsman sangat erat hubungannnya dengan keluhan masyarakat terhadap suatu tindakan dan keputusan dari pejabat administrasi  publik yang dinilai merugikan masyarakat. Pemilihan anggota ombudsman dilakukan melalui suatu pemilihan oleh parlemen dan diangkat oleh kepala negara dalam hal ini presiden setelah berkonsultasi dengan pihak parlemen. Peranan ombudsman adalah untuk melindungi masyarakat terhadap pelanggaran hak, penyalahgunaan wewenang, kesalahan, kelalaian, keputusan yang tidak fair dan mal administrasi dalam rangka meningkatkan kualitas administrasi publik dan membuat tindakan-tindakan pemerintah lebih terbuka dan pemerintah serta pegawainya lebih akuntabel terhadap anggota masyarakat.

Fungsi dan Tujuan Ombudsman Republik Indonesia

Fungsi Komisi Ombudsman berdasarkan Keppres No. 44 Tahun 2000, yaitu sebagai berikut :
  1. Memberdayakan masyarakat melalui peran serta mereka untuk melakukan pengawasan akan lebih menjamin penyelenggaraan negara yang jujur, bersih, transparan, bebas korupsi, kolusi dan nepotisme.
  2. Menganjurkan dan membantu masyarakat memanfaatkan pelayanan publik secara optimal untuk penyelesaian persoalan.
  3. Memberdayakan pengawasan oleh masyarakat merupakan implementasi demokrasi yang perlu dikembangkan serta diaplikasikan agar penyalahgunaan kekuasaan, wewenang ataupun jabatan oleh aparatur negara dapat diminimalisasi.
  4. Dalam penyelenggaraan negara khususnya penyelenggaraan pemerintahan memberikan pelayanan dan perlindungan terhadap hak-hak anggota masyarakat oleh aparatur pemerintah termasuk lembaga peradilan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari upaya untuk menciptakan keadilan dan kesejahteraan.
  5. Lembaga Ombudsman merupakan suatu komisi pengawasan yang bersifat mandiri dan berdiri sendiri lepas dari campur tangan lembaga kenegaraan lainnya. Pasal 2 Keppres No. 44 Tahun 2000 tentang Komisi Ombudsman Indonesia.


Adapun yang menjadi tujuan dari dibentuknya Komisi Ombudsman Indonesia, yaitu :
  1. Mewujudkan negara hukum yang demokratis, adil dan sejahtera.
  2. Mendorong penyelenggaraan negara dan pemerintahan yang efektif dan efisien, jujur, terbuka serta bebas dari KKN.
  3. Melalui peran masyarakat membantu menciptakan dan/atau mengembangkan kondisi yang kondusif dalam melaksanakan pemberantasan korupsi, kolusi dan nepotisme.
  4. Meningkatkan mutu pelayanan negara di segala bidang agar setiap warga dan penduduk memperoleh keadilan, rasa aman dan kesejahteraan semakin baik.
  5. Membantu menciptakan dan meningkatkan upaya untuk pemberantasan dan pencegahan praktik-praktik maladministrasi Maladministrasi berarti perilaku atau perbuatan melawan hukum, melampaui wewenang, menggunakan wewenang untuk tujuan lain dari yang menjadi tujuan wewenang tersebut, termasuk kelalaian atau pengabaian kewajiban hukum dalam penyelenggaraan pelayanan publik yang dilakukan oleh penyelenggara negara dan pemerintahan yang menimbulkan kerugian materiil dan/atau immaterial bagi masyarakat dan orang perseorangan., diskriminasi  serta KKN.
  6. Meningkatkan budaya hukum nasional, kesadaran hukum masyarakat dan supremasi hukum yang berintikan kebenaran serta keadilan. Ibid. Pasal 3.


Pengertian Ombudsman

Kewenangan Ombudsman Republik Indonesia

Negara Indonesia yang merupakan salah satu negara demokratis hampir sama seperti negara demokrasi lainnya di dunia, yakni menganut sistem trias politica. Sistem trias politica ini membagi kekuasaan ke dalam legislatif,  yudikatif dan eksekutif. Ombudsman tidak mempunyai yurisdiksi terhadap cabang kekuasaan legislatif dan yudikatif, namun mempunyai wewenang untuk melakukan investigasi atas keluhan masyarakat terhadap lembaga eksekutif. Secara umum lembaga ombudsman berhubungan dengan keluhan masyarakat akan adanya malpraktik yang dilakukan oleh lembaga penyelenggara pemerintahan untuk melakukan penyelidikan secara obyektif terhadap keluhan- keluhan masyarakat mengenai administrasi pemerintahan. Sering kali ombudsman juga mempunyai kewenangan untuk berinisiatif melakukan penyelidikan walaupun tanpa adanya pengaduan.

Hal yang terpenting dari keberadaan lembaga ombudsman adalah independen dari admistrasi pemerintah dan tidak memihak pihak manapun serta bertindak adil dan merata. Ombudsman dalam melaksanakan segala kebijakannya senantiasa tidak terlibat dalam pembuatan kebijakan (policy-making) layaknya lembaga pemerintahan. Ombudsman hanya mengawasi kegiatan termasuk kebijakan penguasa publik. Dalam melaksanakan fungsi pengawasannya, ombudsman juga dapat bekerjasama dengan lembaga-lembaga berwenang  lainnya, seperti : Dewan Perwakilan Rakyat dan Komisi Pemberantasan Korupsi.

Ombudsman nasional adalah lembaga pengawasan yang berasaskan Pancasila dan bersifat mandiri serta berwenang melakukan klarifikasi, monitoring atau pemeriksaan atas laporan masyarakat mengenai penyelenggaraan negara khususnya oleh penyelenggara negara dalam hal ini pemerintah. Berdasarkan ketentuan inilah, maka kewenangan ombudsman nasional lebih difokuskan kepada masalah pelayanan kepada masyarakat.

Dalam bidang peradilan, kewenangan ombudsman dibatasi sepanjang yang terkait dengan bidang administrasi pelayanan, bukan kepada materi putusan pengadilan. Hal ini sesuai dengan prinsip yang dianut oleh lembaga peradilan sebagai pelaksana kekuasaan kehakiman, yaitu : bahwa kekuasaan kehakiman merupakan  kekuasaan  yang  merdeka  untuk  menyelenggarakan  peradilan  guna menegakkan   hukum   dan  keadilan. Pasal 24 Ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945.

Administrasi   pelayanan   dalam  bidang peradilan antara lain meliputi kapan para pencari keadilan mengetahui perkaranya dapat diperiksa, kecepatan penanganan dan pemeriksaan perkara, biaya perkara yang pasti, penanganan perkara yang tidak berlarut-larut. Apabila seseorang tidak puas dengan keputusan pengadilan, maka pihak korban tidak dapat    mengadukan masalahnya ke ombudsman, tetapi sudah tersedia upaya hukum lainnya, yaitu : banding, kasasi dan peninjauan kembali. Upaya banding dan kasasi merupakan upaya hukum biasa sedangkan peninjauan kembali ke Mahkamah Agung merupakan upaya hukum luar biasa karena putusan pengadilan  yang dimohonkan peninjauan kembali merupakan putusan yang sudah memperoleh kekuatan hukum tetap, oleh karena utu upaya peninjauan kembali tidak menunda putusan pengadilan sebelumnya.

Semua ombudsman di dunia mempunyai kewenangan untuk melakukan penyelidikan terhadap keluhan-keluhan yang berasal dari perorangan. Selain itu kebanyakan ombudsman juga hanya berwenang untuk membuat rekomendasi jika ditemukan penyimpangan-penyimpangan dan tidak bisa mengambil keputusan yang mengikat secara hukum. Namun, ada juga beberapa ombudsman yang diberikan kewenangan lebih besar, yakni kewenangan untuk mengambil keputusan, menuntut dan meneruskan kasus tersebut ke pengadilan untuk diputuskan. Ombudsman Indonesia tidak berwenang untuk membuat atau mengubah undang-undang, meskipun ombudsman mempunyai wewenang    untuk merekomendasikan amandemen undang-undang terhadap badan legislatif. Badan legislatif merupakan lembaga tinggi di Indonesia yang berfungsi untuk membuat peraturan perundang-undangan sesuai dengan ketentuan Pasal 20 Ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Lembaga ombudsman tidak perlu memasukkan hak asasi manusia dalam yurisdiksi kewenangannya. Hal ini disebabkan karena sudah ada lembaga   sendiri yang   menangani   masalah   hak   asasi manusia.Lembaga yang berwenang menangani masalah Hak Asasi Manusia adalah Komnas HAM, Pengadilan HAM, Lembaga Bantuan Hukum (LBH).

Namun,   kadang   tidak bisa dihindarkan bahwa dalam memberikan rekomendasi dapat didasarkan kepada peraturan perundang-undangan yang terkait dengan Hak Asasi Manusia. Di negara-negara Amerika Latin dan kebanyakan negara Eropa Tengah, Masalah  Hak Asasi Manusia merupakan yurisdiksi dari lembaga ombudsman. Lebih tepatnya disebut dengan Ombudsman Hibrida.

Ombudsman ada yang bersifat reaktif namun ada juga yang bersifat proaktif. Ombudsman yang dianut di Indonesia biasanya menganut sistem ombudsman proaktif, hal ini dirasa penting dikarenakan dapat selalu mengawasi tindakan yang maladministrasi dan mengambil tindakan proaktif untuk menjamin bahwa standard an prosedur administratif yang telah ditetapkan tetap diikuti.

Dalam menjalankan wewenangnya, lembaga yang bisa diadukan ke Komisi Ombudsman Nasional adalah semua lembaga dan pejabat di lingkungan pemerintah Indonesia yang melakukan tugas umum dan pembangunan yang dapat melakukan tindakan maladministrasi, seperti :
1. Departemen-departemen
2. Lembaga non-departemen
3. Kejaksaan Agung
4. TNI/POLRI
5. Bank pemerintah
6. Lembaga-lembaga bentukan pemerintah
7. Lembaga peradilan (kecuali yang mempunyai peran memeriksa dan memutus suatu perkara).

Keluhan yang diajukan kepada ombudsman sifatnya rahasia dan penyelidikannya dilakukan secara diam-diam. Dalam melakukan penyelidikannya, pihak ombudsman tidak boleh memungut biaya dengan alasan apa pun. Ombudsman tidak berwenang untuk melakukan penyelidikan terhadap keluhan mengenai kebijakan pemerintah atau isi undang-undang karena penetapan kebijakan merupakan wewenang pemerintah sedangkan penyusunan dan perubahan undang-undang merupakan wewenang DPR. Ombudsman juga tidak berwenang melakukan penyelidikan terhadap kejahatan  yang telah diatur    dalam Kitab   Undang-Undang   Hukum Pidana. Penyelidikan dan penyidikan merupakan wewenang POLRI dan kejaksaan. Hal ini sesuai dengan ketentuan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

Putusan  hakim  dan  tindakan   yang diambil atas perintah hakim juga bukan merupakan wewenang ombudsman, demikian juga dengan masalah yang terkait dengan pertahanan dan keamanan nasional yang bersifat rahasia negara.

Berdasarkan penyelidikan yang dilakukan, ombudsman dapat menyimpulkan bahwa keluhan baik secara keseluruhan atau sebagian benar dan/atau tidak benar. Jika ombudsman menemukan bahwa keluhan benar, maka dapat merekomendasikan bahwa organisasi yang diadukan dapat diambil tindakan hukum. Ombudsman tidak berwenang untuk memaksakan rekomendasinya. Oleh karena itu, hal yang diperlukan adalah kerja sama dan pemerintah seyogyanya menerima rekomendasinya. Apabila pemerintah atau lembaga yang diadukan  tidak menanggapi rekomendasi yang disampaikan oleh ombudsman, maka kinerja ombudsman akan menjadi sia-sia karena ombudsman tidak mempunyai wewenang untuk memaksakan rekomendasinya. Pelaksanaan rekomendasi ombudsman sepenuhnya terletak pada lembaga pemerintahan yang diadukan.

Apabila dalam penyelidikannya ternyata ditemukan kesalahan prosedur atau sistem, maka laporan ombudsman tersebut akan mengarahkan agar departemen atau lembaga yang diadukan tersebut memperbaiki prosedur atau sistemnya sehingga yidak mendapat kesulitan yang sama.

Hal yang sanagt mendasar dari ombudsman adalah kemandiriannya dari cabang eksekutif/administratif pemerintahan. Dalam rangka penyelidikan dan rekomendasi yang kredibel, baik terhadap masyarakat maupun pemerintah, ombudsman menjaga dan melindungi ketidakberpihakan dan integritas kantornya. Tindak lanjut dari rekomendasi ombudsman sangat bergantung kepada instansi yang diadukan untuk memutuskan tindakan apa yang akan diambil. Hal inilah   yang   membedakan   rekomendasi   atau   keputusan   yang   diambil  oleh ombudsman nasional dengan keputusan  yang diambil oleh lembaga    peradilan. Putusan lembaga peradilan biasanya sudah mempunyai kekuatan hukum yang tetap dan dapat memaksakan pelaksanaannya.

Rekomendasi yang tidak mengikat dari ombudsman nasional inilah, maka kualitas kinerja ombudsman menjadi sangat penting dan merupakan dasar kewenangannya untuk efektifitas kinerjanya. Oleh karena itu, penyelidikan terhadap aduan yang diajukan harus benar-benar cermat dan menghasilkan kesimpulan yang tidak menimbulkan perdebatan dan perselisihan. Selain itu, keputusan dan rekomendasinya harus bersifat persuasif (meyakinkan). Hasil ini diperlukan standar tertentu bagi alasan yang diberikan dalam pengambilan keputusan atau rekomendasi. Persyaratan ini sangat penting karena tidak ada banding terhadap keputusan  atau  rekomendasi  yang  diberikan  oleh  ombudsman  Indonesia.  Jika rekomendasi yang dibuat dalam kasus tertentu tersebut tidak diterima oleh pemerintah, maka rekomendasi ini akan diteruskan kepada lembaga DPR.

Agar lebih jelas mengenai kewenangan Komisi Ombudsman Nasional, maka ada baiknya jika kita melihat rangkuman wewenang ombudsman berikut ini:
  1. Meminta keterangan secara lisan dan/atau tertulis dari pelapor, terlapor atau pihak lain yang terkait mengenai laporan yang disampaikan kepada ombudsman.
  2. Memeriksa keputusan, surat menyurat atau dokumen lain yang ada pada pelapor atau pun terlapor untuk mendapatkan kebenaran atau suatu laporan.
  3. Meminta klarifikasi dan/atau salinan dokumen yang diperlukan dari instansi manapun untuk pemeriksaan laporan dari instansi terlapor.
  4. Melakukan pemanggilan terhadap pelapor, terlapor dan pihak lain yang terkait laporan.
  5. Menyelesaikan laporan melalui mediasi dan konsiliasi atas permintaan para pihak.
  6. Membuat rekomendasi mengenai penyelesaian laporan, termasuk rekomendasi untuk membayar ganti rugi dan/atau rehabilitasi kepada para pihak yang dirugikan.
  7. Demi kepentingan umum mengumumkan hasil temuan, kesimpulan dan rekomendasi.
  8. Menyampaikan saran kepada presiden, kepala daerah atau pimpinan penyelenggara negara lainnya guna perbaikan dan penyempurnaan organisasi dan/atau prosedur pelayanan publik.
  9. Menyampaikan saran kepada presiden dan/atau DPR, DPD dan/atau kepala daerah agar terhadap undang-undang dan peraturan perundang-undangan lainnya diadakan perubahan dalam rangka mencegah maladministrasi.
  10. Melakukan penyelidikan terhadap penyelenggaraan administrasi pemerintahan yang bertentangan dengan undang-undang atau tidak fair.
  11. Jika setelah dilakukan penyelidikan secara obyektif ternyata ditemukan administrasi yang tidak layak, maka dibuatlah rekomendasi untuk mengeliminasi tindakan administratif yang tidak layak tersebut.
  12. Melaporkan kegiatannya dalam kasus-kasus tertentu kepada pemerintah dan pengadu/pelapor dan jika rekomendasi yang dibuat dalam kasus tertentu tersebut tidak diterima oleh pemerintah, maka diteruskan kepada legislator. Pada umumnya, ombudsman juga membuat laporan tahunan kinerjanya  kepada legislator dan masyarakat. Ibid. Pasal 4.


Umumnya,  Komisi  Ombudsman  Nasional  tidak  mempunyai wewenang untuk membuat keputusan yang sifatnya mengikat pemerintah. Ombudsman  hanya membuat rekomendasi untuk mengubah yang didukung oleh adanya suatu penyelidikan atas keluhan tersebut. Hal yang sangat mendasar dari ombudsman adalah kemandiriannya dari cabang administrasi pemerintahan. Dalam rangka melakukan penyelidikan dan rekomendasi yang kredibel, baik terhadap  masyarakat maupun pemerintah, maka ombudsman menjaga dan melindungi ketidakberpihakan dan integritas kantornya.

Ombudsman yang bergerak di bidang sektor publik mempunyai yurisdiksi yang luas dalam organisasi pemerintahan. Bahkan ada yang lebih luas lagi ke bidang peradilan, kepolisian dan militer. Beberapa negara juga menciptakan ombudsman yang hanya berkaitan dengan aspek khusus pemerintahan, seperti : akses terhadap informasi, lembaga pemasyarakatan, kepolisian, angkatan bersenjata dan perilaku etika dari pejabat.

Di samping itu, ada juga ombudsman yang hanya memberikan mandat khusus untuk melindungi lingkungan, berkaitan dengan hak-hak budaya atau bahasa untuk melakukan penyelidikan terhadap korupsi pemerintahan. Pada tahun-tahun terakhir ini, banyak negara mengalami transisi ke arah bentuk pemerintahan yang demokratis. Sebagai bagian dari demokratisasi pemerintahan, sering juga dibentuk kantor ombudsman dalam rangka memperbaiki administrasi pemerintahan. Beberapa kantor baru ini diberikan tugas secara eksplisit untuk menyelidiki keluhan-keluhan dari anggota masyarakat yang dilanggar hak asasinya oleh pemerintah. Kantor seperti ini terkadang juga diberikan kewenangan tambahan untuk membawa ke pengadilan dalam rangka menjamin hak asasi manusia yang dijamin oleh konstitusi atau misi untuk memajukan pendidikan hak asasi manusia.

Beberapa negara telah mendirikan Komisi Hak Asasi Manusia yang menggunakan konsep ombudsman sebagai alat untuk memperbaiki perlindungan hak asasi manusia. Di negara-negara tersebut Komisi Hak Asasi Manusia bertindak sebagai ombudsman dalam menyelidiki keluhan masyarakat dalam rangka program pendidikan aktif untuk menciptakan budaya hak asasi manusia.

Model ombudsman juga digunakan oleh sektor swasta sebagai suatu bentuk penyelesaian sengketa internal atau untuk mengatasi keluhan-keluhan terhadap lembaga swasta yang bermasalah, misalnya : ombudsman khusus universitas dan perusahaan swasta.

Daftar Pustaka Makalah Ombudsman Republik Indonesia

Pengertian Ombudsman Definisi, Fungsi Tujuan dan Wewenang Republik Indonesia Menurut Para Ahli Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

2 comments: