Landasan Teori Hukum, Manajemen Keuangan, Kesehatan, Internasional, Ekonomi

Sunday, 18 October 2015

Pengertian Standar Nasional Indonesia (SNI) Tujuan Sejarah Sistem Penerapan, Pengawasan dan Sanksi

Pengertian Standar Nasional Indonesia (SNI), adalah standar yang ditetapkan oleh Badan Standardisasi Nasional dan berlaku secara nasional. Pasal 1 Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 berisi tentang Standardisasi Nasional


Sejarah Standar Nasional Indonesia (SNI)

Badan Standardisasi Nasional merupakan Lembaga pemerintah non- kementerianIndonesia dengan tugas pokok mengembangkan dan membina kegiatan standardisasi di negara Indonesia.Badan ini menggantikan fungsi dari Dewan Standardisasi Nasional (DSN).http://id.wikipedia.org/wiki/Badan_Standardisasi_Nasional10 Agustus 2013. Dalam melaksanakan tugasnya Badan Standardisasi Nasional berpedoman pada Peraturan Pemerintah No. 102 Tahun 2000 tentang Standardisasi Nasional.Badan ini menetapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) yang digunakan sebagai standar teknis di Indonesia.Pelaksanaan tugas dan fungsi Badan Standardisasi Nasional di bidang akreditasi dilakukan oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN).  KAN      mempunyai      tugas   menetapkan akreditasi dan memberikan pertimbangan serta saran kepada BSN dalam menetapkan sistem akreditasi dan sertifikasi.Sedangkan pelaksanaan tugas dan fungsi BSN di bidang Standar Nasional untuk Satuan Ukuran dilakukan oleh Komite Standar Nasional untuk Satuan Ukuran (KSNSU). KSNSU mempunyai tugas memberikan pertimbangan dan saran kepada BSN mengenai standar  nasional untuk satuan ukuran.Sesuai dengan tujuan utama standardisasi adalah melindungi produsen, konsumen, tenaga kerja dan masyarakat dari aspek keamanan, keselamatan, kesehatan serta pelestarian fungsi  lingkungan, pengaturan standardisasi secara nasional ini dilakukan dalam rangka membangun sistem nasional yang mampu mendorong dan meningkatkan, menjamin mutu barang dan/atau jasa serta mampu memfasilitasi keberterimaan produk nasional dalam transaksi pasar global. Dari sistem dan kondisi tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya saing produk barang dan/atau jasa Indonesia di pasar global

Standar Nasional Indonesia (disingkat SNI) adalah satu-satunya standar yang berlaku secara nasional di Indonesia.SNI dirumuskan oleh Panitia Teknis  dan ditetapkan oleh Badan Standardisasi Nasional. Agar SNI memperoleh keberterimaan yang luas antara para stakeholder, maka SNI dirumuskan dengan memenuhi WTO Code of good practice, yaitu:  http://id.wikipedia.org/wiki/Standar_Nasional_Indonesia 21 Juni 2010.
  1. Openess    (keterbukaan):    Terbuka    bagi    agar    semua    stakeholder yang berkepentingan dapat berpartisipasi dalam pengembangan SNI;
  2. Transparency (transparansi): Transparan agar semua stakeholder yang berkepentingan dapat mengikuti perkembangan SNI mulai dari tahap pemrograman dan perumusan sampai ke tahap penetapannya . Dan dapat dengan mudah memperoleh semua informsi yang berkaitan dengan pengembangan SNI;
  3. Consensus and impartiality (konsensus dan tidak memihak): Tidak memihak dan konsensus agar semua stakeholder dapat menyalurkan kepentingannya  dan diperlakukan secara adil;
  4. Effectiveness and relevance: Efektif dan relevan agar dapat memfasilitasi perdagangan karena memperhatikan kebutuhan pasar dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  5. Coherence: Koheren dengan pengembangan standar internasional agar perkembangan pasar negara kita tidak terisolasi dari perkembangan pasar global dan memperlancar perdagangan internasional; dan
  6. Development dimension (berdimensi pembangunan): Berdimensi pembangunan agar memperhatikan kepentingan publik dan kepentingan nasional dalam meningkatkan daya saing perekonomian nasional.


Dengan adanya Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 102 Tahun 2000 tentang Standardisasi Nasional, Sasaran utama dalam pelaksanaan standardisasi, adalah meningkatnya ketersediaan Standar Nasional Indonesia  (SNI) yang mampu memenuhi kebutuhan industri dan pekerjaan instalasi guna mendorong daya saing produk dan jasa dalam negeri, secara umum SNI mempunyai manfaat, sebagai berikut:
  1. dari sisi produsen
    Terdapat kejelasan target kualitas produk yang harus dihasilkan sehingga terjadi persaingan yang  lebih adil;
  2. dari sisi konsumen
    Dapat mengetahui kualitas produk yang ditawarkan sehingga dapat melakukan evaluasi baik terhadap kualitas maupun harga;
  3. dari sisi Pemerintah
    Dapat melindungi produk dalam negeri dari produk-produk luar yang murah tapi tidak terjamin kualitas maupun keamanannya, dan meningkatkan keunggulan kompetitif produk dalam negeri di pasaran internasional.


Tujuan Penerapan SNI

Pada dasarnya, semua bentuk kegiatan, jasa dan produk yang tidak memenuhi ketentuan Standar Nasional Indonesia (SNI) diperbolehkan dan tidak dilarang.Meskipun begitu, kita juga tahu agar produk dalam negeri bisa bersaing secara sehat di dunia internasional maka sangatlah diperlukan penerapan SNI.Pemberlakuan SNI terhadap semua bentuk kegiatan dan produk dimaksudkan untuk melindungi kepentingan umum, keamanan negara, perkembangan ekonomi nasional dan pelestarian fungsi lingkungan hidup.Andaikata SNI ini diterapkan oleh semua bentuk kegiatan dan produk maka sangatlah mendukung percepatan kemajuan di negeri ini.Seperti halnya di negara-negara eropa yang produk- produknya memenuhi standar nasional bahkan internasional.

Dengan adanya standardisasi nasional maka akan ada acuan tunggal dalam mengukur mutu produk dan atau jasa di dalam perdagangan, yaitu Standar Nasional Indonesia, sehingga dapat meningkatkan perlindungan kepada konsumen,    pelaku    usaha,    tenaga    kerja,    dan    masyarakat    lainnya   baik untukkeselamatan, keamanan, kesehatan maupun pelestarian fungsi lingkunganhidup.

Ketentuan mengenai standardisasi nasional telah diatur dalam Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 berisi tentang Standardisasi Nasional yang ditetapkan oleh Presiden RI pada tanggal 10 November 2000. Ketentuan ini adalah sebagai pengganti PP No. 15/1991 tentang Standardisasi Nasional Indonesia dan Keppres No. 12/1991 tentang Penyusunan, Penerapan dan Pengawasan Standar Nasional Indonesia

Di dalam Peraturan Pemerintah RI No.102 Tahun 2000 tentang Standarnisasi Nasional pada butir a dan b menjelaskan bahwa tujuan penerapan SNI adalah :
a. bahwa dalam rangka mendukung peningkatan produktivitas, daya gunaproduksi, mutu barang, jasa, proses, sistem dan atau personel, yang dimaksudkan untuk meningkatkan daya saing, perlindungan konsumen, peluusaha, tenaga kerja dan masyarakat khususnya di bidang keselamatan,keamanan, kesehatan dan lingkungan hidup, maka efektifitas pengaturan dibidang standardisasi perlu lebih ditingkatkan;

b. bahwa Indonesia telah ikut serta dalam persetujuan pembentukan OrganisasiPerdagangan Dunia (World Trade Organization) yang di dalamnya mengaturpula masalah standardisasi berlanjut dengan kewajiban untuk menyesuaikanperaturan perundang-undangan nsasional di bidang standardisasi;.

Pada prinsipnya tujuan dari standardisasi nasional adalah: Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 berisi tentang Standardisasi Nasional Pasal 3
  1. Meningkatkan perlindungan kepada konsumen, pelaku usaha, tenaga kerja dan masyarakat lainnya baik untuk keselamatan, keamanan, kesehatan maupun kelestarian fungsi lingkungan hidup.
  2. Membantu kelancaran perdagangan.
  3. Mewujudkan persaingan usaha yang sehat dalam perdagangan.

Ruang Lingkup SNI

Di dalam Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 berisi tentang Standardisasi Nasional Pasal 2 mengenai ruang lingkup dari  Standardisasi nasional adalah mencakup semua kegiatan yang berkaitan dengan:
  1. Metroligi teknik
    Yang dimaksud metrologi teknik adalah metrologi yang mengelola satuan- satuan ukuran, metode-metode pengukuran dan alat-alat ukur, yang menyangkut persyaratan teknik dan pengembangan standar nasional untuk satuan ukuran dan alat ukur sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk membeikan kepastian dan kebenaran dalam pengukuran.
  2. Mutu
    Yang dimaksud dengan mutu adalah keseluruhan karakteristik dari maujud yang mendukung kemampuannya dalam memuaskan kebutuhan yang dinyatakan atau tersirat.
  3. Standar
    Yang dimaksud dengan standar adalah spesifikasi teknis atau sesuatu yang dibakukan termasuk tata cara dan metode yang disusun berdasarkan  konsensus semua pihak yang terkait dengam memperhatikan syarat-syarat keselamatan, keamanan, kesehatan lingkungan hidup, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta pengalaman, perkembangan masa kini dan masa yang akan datang untuk memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya.
  4. Pengujian
    Pengujian adalah kegiatan teknis yang terdiri atas penetapan, penentuan satu atau lebih sifat atau karakteristik dari suatu produk bahan,  peralatan, organisme, fenomena fisik, proses atau jasa, sesuai dengan prosedur yangtelah ditetapkan.


Sistem Penerapan SNI

Penerapan SNI bagi semua bentuk kegiatan dan produk berlaku di seluruh wilayah RI dan bersifat sukarela.Dalam hal berkaitan dengan keselamatan, keamanan, kesehatan, pelestarian fungsi lingkungan hidup dan/atau pertimbangan ekonomi dapat diberlakukan wajib oleh instansi teknis yang terkait. Mengenai tata cara pemberlakuan SNI wajib diatur dengan Keputusan Pimpinan Instansi Teknis

Beberapa point yang berkaitan dengan penerapan SNI adalah: http://lansida.blogspot.com/2011/03/penerapan-sni.html

Di dalam Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 Tentang Standarnisasi Nasional menjelaskan tentang berbagai penerapan SNI Pada Bab VI Pasal 12 s/d 21 sebagai berikut :

Pasal 12
  1. Standar nasional Indonesia berlaku di seluruh wilayah Republik Indonesia.
  2. Standar Nasional Indonesia bersifat sukarela untuk ditetapkan oleh pelakuusaha.
  3. Dalam hal standar Nasional Indonesia berkaitan dengan kepentingankeselamatan, keamanan, kesehatan masyarakat atau pelestarian fungsilingkungan hidup dan atau pertimbangan sekonomis, instansi teknis dapatmemberlakukan secara wajib sebagian atau seluruh spesifikasi teknis dan atauparameter dalamStandar nasional Indonesia.
  4. Tata cara Pemberlakukan Standar Nasional Indonesia sebagaimana dimaksuddalam ayat (3), diatur lebih lanjut dengan keputusan Pimpinan Instansi teknissesuai dengan bidang tugasnya.


Pasal 13
Penetapan Standar Nasional Indonesia dilakukan melalui kegitan sertifikasi danakreditasi.

Pasal 14
  1. Terhadap barang dan atau jasa, proses, sistem dan personal yang telahmemenuhi ketentuan/spesifikasi dan atau dibubuhi tanda SNI.
  2. Sertifikasi dilakukan oleh lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, lembaga ataulaboratorium.
  3. Tanda SNI yang berlaku adalah sebagaimana tercantum dalam lampiranPeraturan Pemerintah ini.
  4. Persyaratan dan tata cara pemberian sertifikat dan pembubuhan tanda SNIsebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut olehKetua Komite Akreditasi Nasional.


Pasal 15
Pelaku usaha yang menerapkan Standar Nasional Indonesia yang diberlakukansecara wajib, harus memiliki sertifikat dan atau tanda SNI.

Pasal 16
  1. Lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, lembaga pelatihan, atau laboratoriumsebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) di akreditasi oleh KomiteAkreditasi Nasional.
  2. Unjuk kerja lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, lembaga pelatihan, ataulaboratorium sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diawasi dan dibina olehKomite Akreditasi Nasional.


Pasal 17
  1. Biaya Akreditasi dibebankan kepada lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi,lembaga pelatihan dan laboratorium yang mengajukan permohonan akreditasi.
  2. Besarnya biaya akreditasi diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintahtersendiri.


Pasal 18
  1. Pelaku usaha dilarang memproduksi dan atau mengedarkan barang atau jasa,yang tidak memenuhi dan atau tidak sesuai dengan Stanar Nasional Indonesiayang telah diberlakukan secara wajib.
  2. Pelaku usaha, yang barang dan atau jasanya telah memperoleh sertifikat produkdan  atau  tanda Standar  Nasional  Indonesia  dari  lembaga   sertifikasi produk,dilarang memproduksi dan mengedarkan barang dan atau jasa yang tidakmemenuhi Standar Nasional Indonesia.


Pasal 19
  1. Standardisasi Nasional Indonesia yang diberlakukan secara wajib dikenakansama, baik terhadap barang dan atau jasa produksi dalam negeri maupunterhadap barang dan atau jasa impor.
  2. Barang atau jasa impor sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), pemenuhanstandarnya ditujukan dengan sertifikat yang diterbitkan oleh lembagasertifikasi atau laboratorium yang telah diakreditasi Komite Nasional ataulembaga sertifikasi atau laboratorium Negara pengekspor yang diakui KomiteAkreditasi Nasional.
  3. Pengakuan lembaga sertifikasi, lembaga inspeksi, lembaga pelatihan ataulaboratorium negara pengekspor oleh Komite Akreditasi Nasional sebagaimanadimaksud dalam ayat (2) didasarkan pada perjanjian saling pengakuan baiksecara bilateral maupun multilateral.
  4. Dalam hal barang dan atau jasa impor sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)tidak dilengkapi sertifikat, Pimpinan instansi teknis dapat menunjukan salahsatu lembaga sertifikasi atau laboratorium baik di dalam maupun di luar negeriyang telah diakreditasi dan atau diakui oleh Komite Akreditasi Nasionaluntuk melakukan sertifikasi terhadap barang dan atau jasa impor dimaksud.

Pasal 20
  1. Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal12 ayat (3) dinotifikasikan Basdan Standardisasi nasional kepada OrganisasiPerdagangan Dunia setelah memperoleh masukan dari instansi teknis yangberwenang dan dilaksanakan paling lambat 2 (dua) bulan sebelum StandarNasional Indonesia yang diberlakukan secara wajib berlaku efektif.
  2. Badan Standardisasi Nasional menjawab pertanyaan yang datang dari luarnegeri yang berkaitan dengan Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia setelahmemperoleh masukan dari instnasi teknis yang berwenang.


Pasal 21
Ketentuan lebih lanjut mengenai Pemberlakuan Standar Nasional Indonesiadiatur dengan Keputusan pimpinan instansi yang berwenang.


Pengawasan dan Sanksi

Di dalam Peraturan Pemerintah RI No. 102 Tahun 2000 Tentang Standarnisasi Nasional menjelaskan tentang pengawasan dan sanksi terhadap pelanggaran SNI Pada Pasal 23dan Pasal 24 sebagai berikut :

Pasal 23
  1. Pengawasan terhadap pelaku usaha, barang dan atau jasa yang telahmemperoleh sertifikasi dan atau dibubuhi tanda SNI yang diberlakukan secarawajib, dilakukan oleh Pimpinan instansi teknis sesuai kewenangannya dan atauPemerintah Daerah.
  2. Pengawasan terhadap unjuk kerja pelaku usaha yang telah memperolehsertifikasi produk dan atau tanda SNI dilakukan oleh lembaga sertifikasi produkyang menerbitkan sertifikat dimaksud.
  3. Masyarakat dan lembaga perlindungan konsumen swadaya masyarakatmelakukan pengawasan terhadap barang yang beredar di pasaran.


Pasal 24
  1. Pelaku usaha yang melakukan pelanggaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal18 ayat (1) dan (2) dapat dikenakan sanksi administratif dan atau sanksipidana.
  2. Saknsi administratif sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berupa pencabutansertifikat produk dan atau pencabutan hak penggunaan tanda SNI, pencabutanijin usaha, dan atau penarikan barang dari peredaran.
  3. Sanksi pencabutan sertifikat produk dan atau hak penggunaan tanda SNIdilakukan oleh lembaga sertifikasi produk.
  4. Sanksi pencabutan ijin usaha dan atau penarikan barang dari peredaranditetapkan oleh instansi teknis yang berwenang dan atau Pemerintah Daerah.
  5. Sanksi pidana sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berupa sanksi pidanasesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.


Yang dimaksud peraturan perundang-undangan yang berlaku antara lainperaturan perundang-undangan di bidang Perindustrian, Ketenagalistrikan,Kesehatan, Perlindungan Konsumen dan peraturan perundang- undangan yangterkait dengan kegitan Standardisasi Nasional. penjelasan Pasal 24 Peraturan Pemerintah Nomor 102 Tahun 2000

Adapun bentuk pelanggaran terhadap SNI yang tercantum pada Peraturan Pemerintah Nomor 102 Tahun 2000 Tentang Standarnisasi Nasional Pasal 18 adalah sebagai berikut :
Pasal 18
  1. Pelaku usaha dilarang memproduksi dan atau mengedarkan barang atau jasa,yang tidak memenuhi dan atau tidak sesuai dengan Stanar Nasional Indonesiayang telah diberlakukan secara wajib.
  2. Pelaku usaha, yang barang dan atau jasanya telah memperoleh sertifikat produkdan atau tanda Standar Nasional Indonesia dari lembaga sertifikasi produk,dilarang memproduksi dan mengedarkan barang dan atau jasa yang tidakmemenuhi Standar Nasional Indonesia.



Daftar Pustaka Makalah Standar Nasional Indonesia (SNI)

Pengertian Standar Nasional Indonesia (SNI) Tujuan Sejarah Sistem Penerapan, Pengawasan dan Sanksi Rating: 4.5 Posted By: Rarang Tengah

0 comments:

Post a Comment